Pembom Junkers Ju-88 adalah bintang bangkai pesawat Aegean

Hanya sisa-sisa kokpit Ju-88 yang tersisa (Vasilis Mentogiannis)
Hanya sisa-sisa kokpit Ju-88 yang tersisa (Vasilis Mentogiannis)

Kami baru-baru ini membawa berita tentang pesawat angkut Junkers Ju-2 WW52 penemuan di lepas pantai Yunani, tapi bagaimana dengan pesawat pengebom Ju-88 yang jatuh di pulau Yunani?

VASILIS MENTOGIANNIS, salah satu penyelam yang menemukannya pada tahun 2005, memberikan foto di bawah ini, dan dia serta penulis ROSS J ROBERTSON, kurator ww2stories.org, nilai ini sebagai salah satu penyelaman paling luar biasa yang menanti Anda di Laut Aegea.

Yannis 'John' Goulelis memercik ke samping, meninggalkan Vasilis Mentogiannis sendirian. Vasilis memandangi mercusuar tua yang ditinggalkan di salah satu lokasi paling terpencil di Laut Aegea, pikirannya berada dalam gejolak keraguan.

Meskipun ada penemuan yang menggembirakan kemarin, dia memikirkan kemungkinan kedua penyelam tersebut tidak pernah menemukan target yang mereka tuju. Bagaimana dia bisa menyampaikan potensi kegagalan ini kepada teman-teman dan keluarganya, apalagi kepada editor majalahnya? 

Sekalipun seluruh bangkai kapal segera ditemukan, peluangnya semakin dekat, sehingga hampir tidak ada cukup waktu untuk pemeriksaan cermat sebelum jadwal kembalinya mereka ke Athena.

Mercusuar Psathoura (Vasilis Mentogiannis)
Mercusuar Psathoura (Vasilis Mentogiannis)

Pikirannya tiba-tiba terganggu oleh suara familiar. Salah satu pelampung dekompresi John tiba-tiba terangkat ke permukaan, tidak jauh dari perahu. Implikasinya ada dua: bangkai kapal telah ditemukan, atau temannya berada dalam masalah. 

Vasilis buru-buru meraih topeng dan siripnya, tetapi sebelum dia bersiap menyelam, John memecahkan permukaan, melepas alat bantu pernapasannya untuk memperlihatkan senyuman lebar. "Aku menemukannya! Itu di sini!” katanya sambil menunjuk ke bawah.

Kelegaan yang dirasakan bersama sangat terasa. Meraih kamera bawah air dan lampu tambahan, Vasilis melompat ke samping untuk bergabung dengan temannya.

“Tidak peduli berapa tahun berlalu, momen pertama ketika Anda menemukan bangkai kapal, gambaran awal itu akan tetap terpatri dalam pikiran Anda selamanya,” katanya, mengenang peristiwa tahun 2005. 

“Kami mendekati kedalaman 32m ketika, tepat di depan kami, pemandangan menakutkan dari sebuah pesawat diam yang berada di dasar yang gelap dan berbatu terbentang. Benar-benar menakjubkan.”

Kanopi kokpit terlepas yang akhirnya mengarahkan penyelam ke Ju-88 (Vasilis Mentogiannis)
Kanopi kokpit terpisah yang mengarahkan penyelam ke Ju-88 (Vasilis Mentogiannis)
Bangkai kapal Ju-88 A4 memiliki lebar sayap 20m (Vasilis Mentogiannis)
Bangkai kapal Ju-88 memiliki lebar sayap 20m (Vasilis Mentogiannis)
Para penyelam berusaha sebaik mungkin dalam kondisi cahaya redup di kedalaman 32m (Vasilis Mentogiannis)
Penyelam dalam kondisi cahaya redup pada ketinggian 32m (Vasilis Mentogiannis)

Kedua penyelam profesional tersebut dengan cepat memahami mengapa mereka tidak melihat bangkai kapal tersebut sebelumnya, meskipun telah lewat di dekatnya setidaknya tiga kali dalam dua hari terakhir. Tertutup oleh singkapan batu yang membentuk palung, pesawat tetap tersembunyi dari pandangan dari berbagai sudut. 

Pemeriksaan pendahuluan singkat memastikan bahwa pesawat pengebom Junkers Ju-88 Jerman pada dasarnya masih utuh. Namun, mengingat ini adalah penyelaman kedua John dengan tangki yang sama, kekurangan udara dengan cepat menjadi masalah serius.

“Mengikat tali ke bangkai kapal untuk turun pada hari berikutnya, kami muncul ke permukaan dengan perasaan campur aduk yang aneh antara kegembiraan dan kelegaan yang menyelimuti kami,” kenang Vasilis bertahun-tahun kemudian. “Tunggu sebentar,” tambahnya sambil tersenyum.

Kegembiraan itu tidak banyak menjamin tidur malam yang nyenyak. Para penyelam kembali bangun keesokan paginya, memuat tangki udara segar dan bahan bakar ke kapal sewaan mereka. Mereka berada di pelabuhan kecil Steni Vala di pulau Alonissos, tempat kontak lokal dan teman baik mereka Droso Drosaki membantu mengatur ekspedisi. 

Vasilis dan John awalnya mengetahui tentang kecelakaan pesawat itu dua tahun sebelumnya. Menyenangkan taverna santapan pada malam musim panas yang sejuk di Steni Vala telah dilengkapi dengan anggur berkualitas dan diperkaya dengan kisah bahari yang diceritakan oleh seorang nelayan lokal bernama Georgios Drosaki. Dia bahkan memberi mereka koordinat, menginspirasi mereka untuk menjelajahi situs tersebut saat itu juga. 

“Sayangnya, kondisi cuaca yang tidak menguntungkan mengganggu, dan peluang tersebut hilang begitu saja,” jelas Vasilis. “Namun, penundaan ini memberi kami kesempatan untuk mencari arsip dan mencari orang-orang yang mungkin mengetahui lebih banyak tentang cerita tersebut.”

Sebuah laporan saksi mata

Saat itulah Vasilis menemukan wawancara menawan pada tahun 1996 dengan Giorgos (George) Agalou, yang berusia pertengahan 20-an selama pendudukan Poros di Yunani pada PD2. Putra penjaga mercusuar Psathoura Agalos Agalou, dia berada di pulau itu bersama orang tuanya ketika, pada malam cerah tanggal 27 Mei 1942, mereka disiagakan pada jam-jam kecil oleh dengung mesin pesawat. 

Penjaga mercusuar Agalos Agalou (Vasilis Mentogiannis)
Penjaga mercusuar Agalos Agalou (benar) membantu awak pesawat di darat (Vasilis Mentogiannis)

Meskipun mercusuar tidak menyala karena pembatasan masa perang, mereka takut akan pemboman dan segera mencari perlindungan di luar. Sebuah pesawat berputar-putar di atas sampai mesinnya mati. Kemudian George menyaksikannya membuat parit terkendali di laut. 

Anggun dalam formasi, satu skuadron pembom Junkers-88 (Peter Schenk)
Anggun dalam formasi, satu skuadron pembom Junkers-88 (Peter Schenk)
Posisi pengebom di dalam Ju-88 (Peter Schenk)
Posisi pengebom di dalam Ju-88 (Peter Schenk)

Para kru menyelamatkan diri dengan rakit penyelamat tiup. Dengan bantuan George dan ayahnya, mereka mencapai titik di mana mereka bisa mendarat, dan ditawari makanan sederhana. 

Khawatir akan keracunan, pihak Jerman menolak, namun memilih bawang mentah yang ditanam di kebun. 

Dari kiri: Ourania Agalou (putri penjaga mercusuar Agalos Agalou), putrinya Foula Melos, Agalos dan istrinya Morfoula. Pada tahun 2005 Ourania membantu para penyelam memahami latar belakang bangkai kapal Ju-88 (Vasilis Mentogiannis)
Dari kiri: Ourania Agalou (putri penjaga mercusuar Agalos Agalou), putrinya sendiri Foula Melos, Agalos dan istrinya Morfoula. Bertahun-tahun kemudian pada tahun 2005, Ourania membantu para penyelam memahami latar belakang bangkai kapal Ju-88 (Vasilis Mentogiannis)

Berkomunikasi dalam menghentikan bahasa Italia, George dan keluarganya mengetahui bahwa kru sedang menuju Tobruk ke Sisilia tetapi mengubah arah karena pengejaran Sekutu. Mereka akhirnya terpaksa meninggalkan Psathoura karena kekurangan bahan bakar.

George membawa mereka ke Alonissos dengan perahu kecilnya keesokan harinya dan, tak lama kemudian, mereka bersatu dengan garnisun Jerman di Skiathos, akhirnya bergabung kembali dengan skuadron mereka di lapangan terbang Elefsina di daratan.

Perahu kecil yang digunakan oleh kru Jerman kemudian menjadi sumber daya berharga bagi George dan banyak kerabatnya, karena mereka menggunakan karet kuat untuk membuat sepatu darurat.

Menyelami bangkai kapal

Bersiap untuk berangkat dari Alonissos – hanya perlengkapan menyelam rekreasi standar yang diperlukan karena kedalaman bangkai kapal (Vasilis Mentogiannis)
Bersiap untuk berangkat dari Alonissos – hanya perlengkapan menyelam rekreasi standar yang diperlukan karena bangkai kapal berada di ketinggian 32m (Vasilis Mentogiannis)

Perjalanan dari Steni Vala di Alonissos ke Psathoura memakan waktu sekitar 75 menit sekali jalan dengan kecepatan 17-18 knot. Sekarang mercusuar sudah otomatis, daerah terpencil ini tidak lagi berpenghuni. Meskipun GPS membantu navigasi, tidak ada jangkauan sinyal ponsel, hanya radio VHF dalam keadaan darurat. 

Namun, ketika kegembiraan mereka menemukan bangkai kapal pada hari sebelumnya melonjak, Vasilis dan John tidak dapat kembali ke lokasi tersebut dengan cukup cepat.

Pulau Psathoura di ujung utara kepulauan Sporades sudah tidak berpenghuni lagi (Vasilis Mentogiannis)
Pulau Psathoura di ujung utara kepulauan Sporades sudah tidak berpenghuni lagi (Vasilis Mentogiannis)

Tujuan utama mereka adalah menemukan pelat ID logam kecil yang memuat nomor seri pesawat – sebuah elemen penting dalam mengidentifikasi pesawat dan awaknya. 

Diperkirakan berada di sisi kanan, tepat di bawah jendela pilot, atau mungkin di dekat tengah panel instrumen di dalam kokpit. Meskipun jarak pandang di bawah air secara umum baik, cuaca mendung di atas mengurangi ketersediaan cahaya, sehingga menghasilkan warna biru tua pada air pada kedalaman tempat bangkai kapal perang WW2 yang masih perawan berada.

Turun dengan peralatan kamera di tangan, para penyelam melihat siluet pesawat perlahan-lahan muncul dalam warna biru halus. 

Salah satu sayap pesawat mengungkap kisah masa perangnya (Vasilis Mentogiannis)
Salah satu sayap pesawat mengungkap kisah masa perangnya (Vasilis Mentogiannis)
Dilihat dari sayap kiri, sisa-sisa kokpit terletak di sebelah kiri, sedangkan bagian ekor yang hilang berada di sebelah kanan. Bentuknya yang melengkung menunjukkan di mana mesin itu dipasang (Vasilis Mentogiannis)
Dilihat dari sayap kiri, sisa-sisa kokpit terletak di sebelah kiri, dengan celah di sebelah kiri bagian ekor di sebelah kanan. Bentuknya yang melengkung menunjukkan di mana mesin itu dipasang (Vasilis Mentogiannis)
Puing-puing yang berserakan di sekitar bangkai kapal memberikan gambaran yang jelas tentang kehancuran yang disebabkan oleh waktu (Vasilis Mentogiannis)
Puing-puing yang berserakan di sekitar bangkai kapal memberikan gambaran yang jelas tentang kehancuran yang disebabkan oleh waktu (Vasilis Mentogiannis)

“Menyelam selalu merupakan pengalaman yang sangat pribadi, terlepas dari siapa atau berapa banyak orang yang menyelam bersama Anda,” jelas Vasilis. “Hal ini diperkuat berkali-kali ketika menjelajahi bangkai kapal yang tidak diketahui, perhatian Anda sepenuhnya terserap oleh apa yang Anda lihat. Itu hanyalah pernapasan berirama Anda sendiri dan perasaan petualangan yang tak dapat dijelaskan.”

Namun antisipasi yang menggembirakan perlahan digantikan oleh rasa gentar saat mereka mulai melihat kondisi sebenarnya dari Ju-88. Mesin perang yang tangguh itu kini menjadi rumah bagi segala macam kerak laut yang menempel pada logam yang terkorosi. 

Tailplane ditemukan terpisah dari badan utama pesawat (Vasilis Mentogiannis)
Tailplane ditemukan terpisah dari badan utama pesawat (Vasilis Mentogiannis)

Saat menavigasi sepanjang garis punggung bangkai kapal, mereka menyadari bahwa seluruh bagian ekor telah hancur menjadi beberapa bagian. Pengamatan lebih dekat terhadap lebar sayap 20m yang megah mengungkapkan bahwa mesin kembar Jumo 211, yang dulunya menghasilkan 1,410 hp dan kecepatan tertinggi 290 km/jam, kini terkorosi parah dan terlepas di dasar laut. 

Sisa-sisa mesin yang terkorosi masih menempel di dasar laut, tepat di depan rumah melengkung di sayap (Vasilis Mentogiannis)
Sisa-sisa mesin yang terkorosi masih menempel di dasar laut, tepat di depan rumah melengkung di sayap (Vasilis Mentogiannis)
Mesin tanpa baling-baling, penyangga yang sudah lama berkarat, terletak tepat di depan sayap (Vasilis Mentogiannis)
Mesin tanpa baling-baling, penyangga penyangga sudah lama terkorosi (Vasilis Mentogiannis)

Tidak adanya baling-baling mengisyaratkan adanya pendaratan paksa, seperti yang dijelaskan dalam keterangan saksi mata. Tidak ada bukti langsung mengenai kerusakan akibat pertempuran atau hal lain yang dapat menjelaskan mengapa pesawat tersebut berakhir begitu menyedihkan di dasar Laut Aegea.

Kokpit, yang pernah menjadi tempat kebanggaan komando dan kendali, telah dirampok baik dari kanopi maupun sebagian besar bentuknya. Degradasi tersebut memberikan hambatan serius bagi pencarian penyelam untuk menemukan pelat logam ID. Instrumen berserakan, berbagai macam puing, dan bahkan kursi kru berserakan di luar badan pesawat. 

“Saya ingat John dan saya saling berpandangan selama beberapa saat, diam-diam memikirkan tindakan terbaik saat komputer selam kami terus menghitung mundur waktu yang tersisa, dan gelembung kami mengalir ke atas hingga ke permukaan,” kenang Vasilis. “Setelah beberapa isyarat tangan dan isyarat, kami memulai pencarian kami dengan sungguh-sungguh.”

Dengan harapan pelat identitas tersebut masih menempel pada pecahan dashboard atau kusen jendela, mereka meneliti potongan logam berukuran besar, baik di dalam sisa kokpit maupun tersebar di sekitar dasar laut. 

Terlepas dari upaya mereka selama beberapa penyelaman berikutnya, pencarian tersebut tidak membuahkan hasil. Jika mereka ingin mengidentifikasi kapsul waktu yang baru saja mereka temukan dengan tepat, itu harus melalui cara lain.

Terlepas dari kekecewaan karena tidak dapat segera mengidentifikasi pesawat tersebut, artefak menarik yang berhasil mereka selamatkan memberikan banyak penghiburan. Ini termasuk pistol suar darurat, lampu, sabuk pengaman dari salah satu kursi kru dan beberapa peluru. 

Flare gun dan flare cartridge setelah restorasi oleh Angkatan Udara Hellenic (Vasilis Mentogiannis)
Flare gun dan flare cartridge setelah restorasi oleh Angkatan Udara Hellenic (Vasilis Mentogiannis)
Sangat terpelihara, garpu awak kapal dengan lambang swastika di gagangnya (Vasilis Mentogiannis)
Sangat terpelihara, garpu awak kapal dengan lambang swastika di gagangnya (Vasilis Mentogiannis)
Peninggalan kecil namun kuat, senapan mesin ringan MP-40 'Schmeisser' dan satu dari tiga klip amunisi (Vasilis Mentogiannis)
Senapan mesin ringan MP-40 'Schmeisser' dengan salah satu klip amunisinya (Vasilis Mentogiannis)
Instrumen navigasi (Vasilis Mentogiannis)
Instrumen Navigasi (Vasilis Mentogiannis)

Penemuan yang paling menonjol adalah senapan mesin ringan MP-40 Schmeisser, disertai enam klip magasin. Menyadari pentingnya artefak ini dan menyadari potensi kerusakan akibat pengeringan dan paparan udara, sekembalinya mereka ke Athena, kedua penyelam tersebut segera menyerahkannya ke Museum Angkatan Udara Hellenic untuk dilestarikan. Mereka sekarang menjadi pameran museum.

Mengidentifikasi pesawat

Setelah menghubungi para sejarawan dan peneliti dengan semua informasi yang dimilikinya, Vasilis mendapati dirinya sedang menunggu. 

Yang pertama menjawab adalah pakar penerbangan Dave McDonald dari Selandia Baru, seorang penulis Sayap majalah. Ia membawa kabar sensasional: pesawat tersebut merupakan varian Ju-88 A4, dengan nomor produksi perang 140225 dan call-sign B3+MH. 

Pesawat itu milik 1./KG 54 (menunjukkan Skuadron 1 Sayap Pengebom 54) dan telah dikemudikan oleh Hauptmann (Kapten) Haso Holst. 

Terbang dari bandara Elefsina, foto vintage Ju-88 dari Bomber Wing 54 (Peter Schenk)
Terbang dari bandara Elefsina, foto vintage Ju-88 dari Bomber Wing 54 (Peter Schenk)

Sejarawan terkenal Peter Schenk segera mengkonfirmasi identifikasi tersebut dan menawarkan entri Buku Harian Perang Luftwaffe yang secara mendasar memverifikasi kesaksian mata George Agalou, meskipun tidak disebutkan adanya pengejaran oleh pesawat Sekutu.

Sebaliknya, terungkap bahwa Ju-88 meleset dari lapangan terbang Elefsina, tempatnya ditempatkan, karena kompas yang tidak berfungsi. 

Tiga awak lainnya juga disebutkan: pengebom Joachim Elsasser, operator radio/penembak Gerhard Richter dan penembak belakang Alfred John.

Bangkai Ju-88 hari ini

Di zaman modern, kawasan di sekitar Alonissos, termasuk Psathoura, telah memperoleh status taman laut, memberikan perlindungan signifikan bagi anjing laut biksu dan pengaturan aktivitas penangkapan ikan. Hal ini juga menjadi pertanda baik bagi pelestarian bangkai kapal. 

Sejak tahun 2022, Yunani secara resmi menyetujui rekreasi scuba diving di 91 situs yang ditunjuk, termasuk bangkai kapal Ju-88 di lepas pantai Psathura. Peraturan mewajibkan dokumen bagi penyelam, dengan larangan ketat terhadap segala gangguan atau pengumpulan artefak dalam upaya menjaga harta karun bawah air ini. 

Selaras dengan perjanjian konservasi UNESCO mengenai warisan budaya bawah air, inisiatif ini memberikan prioritas di tempat pelestarian, non-komersialisasi dan penyebaran informasi pendidikan tentang situs-situs penting secara budaya ini.

Pemeriksaan badan pesawat tepat di belakang kokpit. Akumulasi puing-puing membuat orang tidak bisa masuk (Vasilis Mentogiannis)
Memeriksa badan pesawat tepat di belakang kokpit, di mana puing-puing menumpuk sehingga tidak mungkin masuk (Vasilis Mentogiannis)

Meskipun – atau mungkin karena – lokasinya yang terpencil, pesawat pengebom Junkers Ju-88 berada dalam keheningan yang megah, mengundang penyelam dengan berbagai tingkat keterampilan untuk menjelajahinya karena kini secara resmi dapat diakses oleh semua orang. 

Pengalaman selam scuba yang luar biasa ini semakin diperkuat dengan kisah menarik tentang nasib pesawat di masa perang dan narasi terbaru tentang penemuan kembali pesawat tersebut. Ini bukan sekadar peninggalan yang tenggelam, namun merupakan bukti nyata sejarah PD2, tenggelam di perairan Laut Aegea yang mempesona dan menunggu untuk dijelajahi.

VASILIS MENTOGIANNIS adalah direktur teknis UFR tim pembuatan film dan penelitian bawah air, yang mengkhususkan diri sebagai penyelam komersial dalam layanan dan dokumentasi bawah air, yang mencakup berbagai proyek mulai dari industri konstruksi kelautan hingga warisan budaya maritim.

Dia adalah salah satu pendiri Institut Arkeologi Korseai, pendiri Institut Kelautan Hipokampus, dan salah satu perancang Sistem Pengawasan visi bawah laut (AS)

ROSS J ROBERTSON, seorang Penyelam Perairan Terbuka Tingkat Lanjut dan Nitrox, adalah seorang penulis dan pendidik yang sangat tertarik dengan bangkai kapal Aegea dan sejarah Perang Dunia II Yunani. Menyatukan elemen-elemen ini dalam berbagai artikel majalah dan surat kabar, ia juga merupakan kurator situs web tersebut ww2stories.org 

Juga di Divernet: Penyelam Yunani menemukan bangkai pesawat Luftwaffe di kedalaman 60m, Naxos Beaufighter masih terbang tinggi bagi para penyelamBangkai pesawat WW2 merupakan temuan terbaru di Estonia5 bangkai pesawat pembom ditemukan, saat AI belajar menemukan lebih banyak lagiMenyelam / Pengebom

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x