Fajar wisata selam di Laut Merah

fajar
Penyelam di jalur awal Laut Merah pada tahun 1972

Terakhir Diperbarui pada 17 Mei 2023 oleh penyelam

Pernah bertanya-tanya bagaimana operasi scuba terorganisir dimulai di Laut Merah? HOWARD ROSENSTEIN adalah penggerak utama, membawa tamunya menyelam dari gerbong kereta berlantai berpasir di Sharm el Sheikh. Kini, pada peringatan 40 tahun penarikan pasukan Israel dari Sinai, dia siap untuk merenungkan dekade luar biasa yang membentuk cara kita menyelam saat ini. Bersiaplah untuk membaca panjang – dan menarik.

Pada tahun 1970, saya berusia 23 tahun dan menjadi imigran baru ke Israel dari Amerika. Usia dan kurangnya pengalaman saya tidak menghentikan saya untuk membuka salah satu sekolah menyelam pertama di Israel – Pusat Menyelam Mediterania di Pantai Sidna Ali di Herzliya – hanya enam bulan setelah memperoleh sertifikasi scuba dasar di negara asal saya, California. 

Pusat penyelaman dan sekolah selanjutnya dibangun di sepanjang pantai Mediterania Israel di Jaffa dan Kaisarea.

fajar
Pusat Menyelam Mediterania dibuka di Herzliya pada tahun 1970 

Pada saat saya memulai operasi, Perang Atrisi dan pertempuran di sepanjang Terusan Suez dan Sinai antara Israel dan Mesir mulai mereda. Gencatan senjata telah dilakukan, namun karena tidak adanya perjanjian perdamaian resmi, pemerintah Israel memutuskan untuk mendirikan beberapa permukiman sipil di sepanjang pantai Laut Merah di selatan Eilat. Ini terjadi di Nuweiba, Dahab dan Sharm el Sheikh.

Pejabat pemerintah Israel mendekati saya untuk membuka cabang operasi kami di desa Neviot yang baru dibuka di oasis Nuweiba. Saya dan mitra saya Natan Vardi dan Yitzhak Kastenbaum sangat ingin memiliki pangkalan di Laut Merah, jadi ini adalah tawaran yang tidak dapat kami tolak.

Pada tahun 1972 saya memuat peralatan dari Pusat Menyelam Mediterania kami dan menuju ke selatan menuju Laut Merah untuk membuka klub menyelam. Sebuah pemukiman kolektif dengan rencana pertanian dan desa wisata, Neviot terletak di lingkungan yang indah dan tenang, sempurna untuk aktivitas menyelam kami. 

Desa liburan Neviot
Desa Liburan Neviot pada tahun 1972

Kondisi pemukiman masih sangat mendasar. Didirikan oleh sekelompok orang Israel berusia 20-an, akomodasinya sederhana namun bersih dan nyaman. Pusat penyelaman kami adalah sebuah gubuk kecil di tepi pantai yang indah. 

Kami telah melatih ratusan penyelam setiap tahunnya di Israel, namun kondisi penyelaman yang tidak konsisten di pantai Mediterania menghadirkan hambatan serius dalam melaksanakan penyelaman dalam wajib yang diperlukan untuk sertifikasi. 

Pangkalan Laut Merah yang baru akan menjadi solusi untuk tahap akhir kursus, dan tempat yang sempurna untuk melengkapi pusat Med. Kami juga mempunyai rencana untuk mempromosikan wisata selam lokal dan internasional di Sinai, yang masih merupakan awal mula wisata selam di seluruh dunia.

Pada bulan Maret 1972 kami berhasil memenuhi desa resor dengan para penyelam dan merayakan dimulainya Paskah tepat di tempat semuanya dimulai. Setelah liburan, kami mengorganisir kelompok untuk melakukan penyelaman perairan terbuka dari pantai oasis yang masih asli, di mana bahaya terbesar adalah ditabrak oleh unta yang berkeliaran. 

Pusat menyelam Laut Merah pertama
Pangkalan Mediterranean Diving Centre di Neviot

Kondisi menyelam sempurna untuk tujuan kami, dengan terumbu dangkal yang ideal untuk snorkeling dan scuba di tingkat pemula serta pelatihan lebih lanjut. Dengan akomodasi yang berdekatan dengan klub selam, ini adalah paket liburan menyelam yang sempurna.  

Kami belajar sambil bekerja – “saat menyelam”. Tidak ada buku atau artikel tentang cara menjalankan klub menyelam atau sekolah di tempat terpencil, dan sedikit yang diketahui tentang penyelaman di daerah tersebut. Kami menjelajahi terumbu karang berkilo-kilometer, mencari lokasi terbaik dan mengenal kehidupan laut. 

Pada musim gugur tahun 1972, kelompok pertama wisatawan menyelam dari luar negeri tiba untuk safari darat dari Eilat di selatan sepanjang pantai Sinai sampai ke Sharm el Sheikh dan ke ujung selatan pantai Sinai di Ras Mohammed – “permata”. di puncak” penyelaman Laut Merah.

fajar
Kelompok penyelam Amerika pertama, dari Bay Travel

Setelah 10 hari menyelam, pemimpin kelompok Amerika mengatakan kepada saya bahwa menurutnya Sinai bagian selatan merupakan tempat penyelaman terbaik di dunia, dan akan menjadi kepentingan kami untuk memindahkan aktivitas kami ke wilayah Sharm. 

Dia tahu apa yang dia bicarakan, dan ingin sekali mengajak lebih banyak kelompok pada tahun berikutnya. Saya mengikuti sarannya dan memindahkan aktivitas saya ke Sharm pada awal tahun 1973.

1973: Perpindahan ke Sharm

fajar
Teluk Na'ama pada awal tahun 1970an

Sharm el Sheikh adalah perhentian terakhir di jalan baru menuju selatan dari Eilat. Hanya ada sedikit penduduk ketika kami tiba, sebagian besar adalah personel militer yang bertugas di pangkalan setempat. Orang-orang Badui pindah ke daerah tersebut untuk mencari pekerjaan, dan ada beberapa lusin orang Israel yang juga bekerja di pemerintahan sipil. 

Di antara mereka terdapat sekelompok kecil pengusaha ambisius seperti saya, yang bersemangat untuk memulai bisnis di daerah tersebut. Pemukiman baru Ofira baru saja mulai dibangun. Sharm ditakdirkan untuk menjadi pusat wisata seluruh pantai Laut Merah Sinai.

Akomodasi sangat buruk ketika kami tiba, dan masalah lain yang jelas adalah ketidakstabilan politik dan militer di wilayah tersebut. Tidak ada yang tahu berapa lama Israel akan terus menguasai Sinai, yang mungkin menjadi alasan utama keengganan para investor untuk membangun hotel yang layak atau menawarkan layanan pariwisata lainnya. 

Ada Hotel Moses yang diberi nama tepat di “pusat kota” Ofira, tetapi dari penampilannya, Moses sendiri mungkin pernah menginap di sana selama Eksodus. Peringkat setengah bintang merupakan suatu kebaikan. 

Di dekat Teluk Na'ama terdapat Caravan Motel, yang terdiri dari 30 trailer kecil yang masih duduk di atas rodanya. Ini berfungsi sebagai kamar tetapi siap untuk ditarik kembali ke Eilat ketika wilayah tersebut kembali ke kedaulatan Mesir. 

Marina Sharm Motel di dekatnya memiliki 30 bungalow geodesik serat kaca. Tidak ada yang kurang cocok atau lebih buruk untuk lingkungan gurun. 

Kami diberi tanah di pantai di Teluk Na'ama di sebelah Marina Sharm untuk mendirikan klub menyelam kami. Struktur pertama kami adalah gerbong barang kayu tua yang dibuang begitu saja ke pantai. Pada tahun pertama beroperasi, lantai kami terbuat dari pasir pantai. 

Howard dan pusat menyelam Kereta Kereta
Menuju menyelam dari Train Car Diving Center

Setelah beberapa minggu beroperasi, pusat penyelaman “Gerbong Kereta” hampir siap untuk beroperasi, namun kami mempunyai satu masalah besar – tidak ada listrik. Chutzpa dimulai lagi, dan kami “meminjam” listrik untuk kompresor dengan mengalirkan kabel listrik bertegangan tinggi dari generator motel yang berjarak 100 m, terkubur 20 cm di bawah pasir. 

Kami membeli sebuah kendaraan 4×4 dengan kelebihan pasukan, mengecatnya dengan warna oranye kalau-kalau ia terjebak di jalur gurun dan perlu mudah ditemukan oleh tim pencari udara. 

fajar
Kelebihan tentara 4×4 dengan layanan derek lokal

Kami menggunakan perahu kecil yang dirancang untuk 8-10 penyelam dengan perlengkapannya. Disebut dengan penuh kasih sayang “Sandal Emas”, pada dasarnya itu adalah papan selancar raksasa dengan mesin tempel. Kami akhirnya siap untuk keluar dan menyelami terumbu karang yang indah di luar Teluk Na'ama.

fajar
Kapal selam awal bisa menjadi sangat padat

Pada titik ini, Angkatan Laut Israel memberi tahu kami bahwa aktivitas penyelaman harus dibatasi di Teluk Na’ama saja. Saya pikir ini adalah perintah gila yang akan mematikan bisnis bahkan sebelum dimulai, dan memutuskan untuk mengabaikannya. Kami akan keluar dari teluk dan, jika ditangkap, kami harus membuktikan kasus kami.

Keesokan paginya, kami pergi ke salah satu lokasi penyelaman di luar teluk. Sebuah kapal patroli Angkatan Laut melihat kami dan memerintahkan kami untuk kembali ke teluk. Saya menjawab dalam bahasa Ibrani saya yang masih SD bahwa jika pemerintah Israel ingin mengembangkan wisata menyelam ke Sharm, maka akan gagal jika penyelam tidak diizinkan menjelajahi terumbu karang di seluruh wilayah tersebut. 

Nakhoda bersikeras bahwa perintah adalah perintah dan menyuruh kami kembali. Saya menasihati dia bahwa kami tidak akan melakukannya dan mereka harus menangkap kami. Dia memanggil komandannya di Sharm, dan saya berasumsi bahwa dia dengan bijak menginstruksikannya untuk mengizinkan kami melanjutkan penyelaman kami untuk saat ini.

Malam itu, saya menerima panggilan ke pangkalan angkatan laut, di mana saya bertemu dengan komandan dan staf senior serta perwakilan pemerintahan sipil Sinai di Sinai. Saya menjelaskan kepada kelompok terkemuka ini bahwa saya memiliki tamu-tamu berpengaruh yang menyelam bersama saya, menguji potensi wisata menyelam di wilayah tersebut. 

Jika para “influencer” ini puas dengan wilayah tersebut dan kerja sama layanan lokal, ribuan penyelam akan datang ke Sharm – dan hal ini memang diinginkan oleh pemerintah Israel, bukan?

Masalahnya dipindahkan ke Yerusalem dan, setelah beberapa hari, pembatasan gila tersebut dicabut dan kami bebas menyelam di lokasi mana pun di sepanjang pantai Sinai. Itu adalah kemenangan besar bagi kami, dan bagi semua orang yang mengikuti kami.

1973: Perang Yom Kippur

Setelah liburan Tahun Baru Yahudi, dan tepat sebelum Yom Kippur, saya pergi ke utara menemui istri saya Sharon. Keesokan paginya Perang Yom Kippur pecah dan saya tidak dapat kembali ke Sharm, yang sudah diserang Mesir. 

Ketika saya akhirnya kembali, saya khawatir dengan tetangga saya yang terjebak di Sharm selama perang dan, tentu saja, dalam kondisi apa saya akan menemukan pusat penyelaman dan peralatan saya. 

Saya lega mengetahui bahwa tidak ada korban luka atau kematian di daerah Sharm. Juma, pekerja Badui saya yang setia, telah menangani situasi ini dengan sangat bertanggung jawab. 

Di pagi hari ketika perang dimulai, dengan jet-jet Mesir yang memberondong pangkalan militer di dekatnya, dia cukup berani untuk bergegas mengitari teluk, mengumpulkan semua perlengkapan sewaan dan melemparkannya ke pusat penyelaman sebelum membawanya ke pegunungan, tempat orang tuanya tinggal. 

Kami bersatu kembali beberapa bulan setelah perang, dan butuh waktu hampir satu tahun agar bisnis kembali normal. Perang Yom Kippur merupakan perang yang sangat menyakitkan, dengan banyak korban jiwa di kedua belah pihak, dan perjanjian damai antara Mesir dan Israel masih tinggal enam tahun lagi. 

1974: Ekspedisi National Geographic pertama

fajar
Anne Doubilet dengan semua perlengkapan kameranya dan David

Setahun setelah perang, kami membimbing dan memberikan layanan kepada tim dari organisasi bergengsi Nasional geografis majalah. Mereka datang untuk menulis artikel tentang kehidupan bawah laut Laut Merah, menggunakan pusat menyelam Sharm kami sebagai basis mereka. 

Ketika mereka tiba di awal musim gugur tahun 1974, mereka pasti terkejut melihat tatanan primitif kami – gerbong barang tua dengan satu kompresor kecil, perahu kecil, dan kendaraan surplus tentara oranye temperamental 4×4.

Tim ini dipimpin oleh Dr Eugenie Clark, yang dikenal di seluruh dunia sebagai “Wanita Hiu”. Spesialisasi Genie adalah perilaku hiu dan dia telah menulis beberapa buku, termasuk buku terlaris Nyonya dan Hiu

fajar
David Doubilet dan Dr Eugenie Clark

Juga ada David dan Anne Doubilet, fotografer bawah air yang ditugaskan pertama kali untuk majalah tersebut. Jika mereka khawatir untuk menempatkan semua perlengkapan foto mahal mereka di perahu kecil kami, mereka menyembunyikan kekhawatiran mereka, dan kami memastikan bahwa semuanya diikat dengan aman.

Genie, David, dan Anne datang untuk belajar, menyelam, dan mengabadikan gambar Laut Merah yang spektakuler. Operasi kami juga belajar banyak dari mereka. Kisah mereka dalam edisi September 1975 sukses besar dan menghasilkan gambar sampul pertama David Doubilet untuk Nasional geografis, meluncurkan karir cemerlang yang telah berlangsung lebih dari 50 tahun. 

fajar
Cerita sampul National Geographic bulan September 1975

Dia memberi saya pelajaran pertama saya dalam fotografi bawah air – dan kamera Nikonos II sebagai tip. Bekerja dengan Doubilets meningkatkan keinginan saya untuk memotret di bawah air, dan pada akhirnya meluncurkan karir saya di bidang fotografi bawah air. Kami kemudian bekerja sama dalam enam artikel selanjutnya mengenai Laut Merah dan Samudera Hindia. 

1975: Menyelam di dalam sumur

fajar
Menyelam di ketinggian – di samping sumur di biara St Catherine

Tak lama setelah kepergiannya Nasional geografis tim, pihak berwenang setempat menelepon saya dan mengatakan bahwa mereka sedang mencari sukarelawan penyelam untuk membantu mereka mengambil pompa air yang rusak di dalam sumur kuno. 

Hanya ada sedikit penyelam profesional yang tersedia pada tahun 1975, jadi saya menawarkan diri untuk membantu. Saya takjub saat mengetahui bahwa sumur itu berada di luar biara St Catherine, di kaki Gunung Sinai.

Saya mengumpulkan perlengkapan menyelam saya dan hendak berangkat ketika saya memberitahukan kepada seorang tamu dari Swiss di mana saya akan menyelam. Dia membalas: “Pastikan Anda menyelam sesuai dengan tabel dekompresi ketinggian.”

Saya belum pernah mendengar hal seperti itu, dan bertanya apakah dia kebetulan membawa salinannya. Dia tersenyum. “Saya datang untuk menyelam di Laut Merah, bukan di pegunungan,” jawabnya.

Petualangan di ketinggian 1,500 m ini mungkin merupakan petualangan paling berbahaya dalam karier menyelam saya. Ini bukan sekadar turun ke dalam sumur, yang sebenarnya merupakan lubang sempit, dalam, dan gelap di tanah, dan saya tidak tahu bahaya apa yang ada di dalamnya. 

Saya nyaris tidak selamat dari penyelaman itu, setelah terjebak selama beberapa menit yang membuat jantung berdebar-debar, namun akhirnya mampu membebaskan diri dan pompa serta membantu membawanya ke permukaan. 

Saya merasa lega – namun juga menyadari bahwa pada kesempatan itu saya telah mengambil tugas yang menantang yang mana saya tidak terlatih dan belum siap.

1976: Meningkatkan visi

fajar
Pusat Penyelam Laut Merah yang baru di Teluk Na'ama

Karena ingin memperluas kegiatan kami, saya mendatangkan dua mitra baru – Yossi Kvashni, mantan perwira Angkatan Laut SEAL yang berpengalaman dan Michael Daniel, seorang pengusaha Tel Aviv.

Kami memberi nama baru pada perusahaan kami, Red Sea Divers, dan melakukan program perluasan yang serius, termasuk membangun pusat menyelam dan olahraga air yang luas tepat di sebelah Gerbong Kereta.

Kami membeli 100 silinder selam aluminium baru, kompresor baru yang sangat besar, dan perahu selam yang cocok untuk peningkatan aktivitas kami. Saya merasakan kebanggaan dan pencapaian yang luar biasa melihat pusat penyelaman baru ini menjadi kenyataan. 

fajar
Memperluas armada Penyelam Laut Merah

Teman istimewa

Bekerja di bisnis menyelam di lokasi yang begitu indah memungkinkan saya bertemu banyak orang menarik dan menjalin persahabatan seumur hidup. Di urutan teratas adalah Samuel W Lewis, duta besar AS untuk Israel pada tahun 1977-1985, dan ahli musik Leonard Bernstein. 

Sam berada di Israel selama masa-masa penuh gejolak namun bersejarah, yang mencakup seluruh proses perdamaian. Seorang pembawa perdamaian sejati, ia memainkan peran kunci dalam membangun perdamaian antara Israel dan Mesir. 

fajar
Howard dengan duta besar AS Samuel W Lewis

Tak lama setelah Sam mengambil posisi barunya di Israel, saya diundang untuk mengajarinya menyelam, di kolam tempat tinggal. Setelah tersertifikasi, dia datang ke Sharm untuk menyelam bersama kami di setiap kesempatan. Hal ini berlanjut selama masa jabatannya sebagai duta besar dan bertahun-tahun setelahnya. Persahabatan kami akan bertahan selama 40 tahun.

Pada pertengahan tahun 1970-an, bisnis mulai meningkat. Setelah satu hari menyelam, saya kembali ke pusat penyelaman dan memeriksa formulir sewa harian yang telah diatur oleh karyawan Badui saya, Mahmoud.

Di formulir paling atas ada nama yang familiar. Leonard Bernstein dari New York telah menyewa masker, snorkel, dan sepasang sirip. Mungkinkah ini komposer dan konduktor terkenal yang sama yang saya tonton di TV setiap minggu ketika saya besar di LA, membawakan konser anak-anaknya yang terkenal? Pria di belakang West Side Story dan Di Kota?

Saya pergi ke resepsi hotel di sebelah, dan deskripsi resepsionis tentang tamu tersebut pasti sesuai dengan gambaran yang ada dalam pikiran saya. Saya mengambil kesempatan itu dan menaruh catatan di kotak kuncinya, mengundang dia untuk menyelam sebagai tamu saya keesokan harinya. 

Dia muncul keesokan paginya, bersemangat untuk menyelam dan agak berpengalaman, setelah sebelumnya menyelam di Karibia. Dia menaiki kapal selam kami dan mengalami apa yang dia gambarkan sebagai “waktu dalam hidupnya”. Mudah didekati dan ramah, dia suka berada di air biru kobalt, snorkeling dan menyelam atau sekadar berkumpul dengan kru dan tamu kami. 

Setelah itu, setiap kali dia mengunjungi Israel untuk konser atau acara lainnya, dia selalu mengambil cuti beberapa hari untuk berkumpul bersama kami di Red Sea Divers. Itu adalah pelarian dari keramaian dan gaya hidup serta jadwalnya yang hiruk pikuk. Hanya dalam beberapa hari dia akan menjadi Lenny, salah satu anggota geng dan sangat menyenangkan. 

fajar
Leonard Bernstein senang menyelam di Sharm

Pada tahun 1981 Israel bersiap untuk meninggalkan Sinai dan mengembalikannya ke Mesir sebagai bagian dari Perjanjian Camp David yang dibuat antara Presiden Carter, Presiden Sadat dan Perdana Menteri Menachem Begin. Secara kebetulan, Lenny kembali bersama kami di Sharm setelah konser di Tel Aviv, dan kami juga mengadakan a Nasional geografis tinggal tim.

Tanpa diduga pihak berwenang menasihati kami agar semua tamu harus mengungsi dari daerah tersebut, karena Sadat dan Begin telah memutuskan untuk mengadakan pertemuan puncak di Sharm. Itu adalah berita buruk bagi kami, karena alasan yang jelas, jadi saya mengajukan permohonan kepada penasihat militer Begin dan, yang mengejutkan saya, diberikan izin khusus bagi Lenny dan tim majalah untuk tetap tinggal. Nama yang pertama selalu mempunyai pengaruh besar di Israel! 

Selama minggu persiapan KTT, pusat penyelaman kami menjadi pusat bagi ratusan tim media Amerika dan Eropa yang meliputnya. Saat itulah Sharm masih merupakan kota kecil yang sepi dengan 2.5 motel, tiga restoran, tiga pusat menyelam, dan banyak lagi. 

Mulailah dan Sadat pada pertemuan puncak
PM Begin dari Israel dan Presiden Sadat dari Mesir pada pertemuan penting mereka di Sharm

Tidak banyak yang terjadi kecuali Anda benar-benar menyukai scuba-diving, dan mendengar bahwa ada orang Amerika (saya) yang menjalankan operasi penyelaman menarik ABC, NBC, dan CBS untuk datang untuk mengetahui warna lokal. Ketika mereka melihat Lenny makan siang di restoran kecil kami, mereka menjadi marah. Dia adalah cerita yang jauh lebih baik dariku! 

Mereka meminta ide cerita yang bisa mereka kejar sambil menunggu Begin dan Sadat muncul. Ingin sekali mendapatkan perhatian mereka, dan mungkin mendapatkan publisitas dan pendapatan untuk bisnis kami yang sedang mengalami kesulitan, saya memberi tahu mereka tentang laporan bahwa di selatan Sharm, di sebuah tempat bernama Ras Mohammed, seorang nelayan Israel dan Mesir sedang berlabuh di malam hari untuk mencari ikan secara berdampingan. pertama kalinya. 

Hal ini hampir merupakan suatu hal yang revolusioner bagi siapa pun yang mengetahui sejarah antagonisme, jika bukan kebencian dan kekerasan, antara Israel dan Mesir sebelum proses perdamaian ini. 

Pembawa acara ABC menyewa kapal selam terbaik kami untuk pergi syuting malam itu, dan Lenny langsung mendesak agar dia ikut juga. Kru ABC menyukai gagasan itu, dan kesepakatan pun tercapai. 

Mendengar rencana kami, David dan Anne Doubilet bertanya apakah mereka boleh datang juga – mendengarkan ABC News dan Nasional geografis di atas kapal kami adalah “mimpi basah” yang paling utama bagi kami.

Satu-satunya masalahku adalah mencari cara untuk menyelinap ke area yang terlarang bagi kapal wisata seperti milik kami. Nelayan Israel mempunyai izin khusus yang tidak tersedia bagi kami. Saya memutuskan untuk menghindari angkatan laut dengan menuju ke utara menuju Pulau Tiran, sebelum memutar ke tenggara lalu ke barat untuk mencapai tempat pemancingan di sebelah barat Ras Mohammed. 

Keadaan di kapal menjadi sedikit tegang, karena kami tidak dapat menyalakan lampu navigasi apa pun dan saat itu malam gelap tanpa cahaya bulan.

Untungnya, radar kami mendeteksi titik-titik di lepas pantai yang menunjukkan bahwa perahu nelayan berada di tempatnya. Kru kamera menyiapkan perlengkapannya – kami tidak tahu apa yang akan terjadi. 

Kami mengemudikan perahu selam tepat di kumpulan perahu nelayan terbesar, bergerak dalam kegelapan total. Lenny sangat menyukai setiap menitnya. Sekitar 50m dari perahu, saya mengizinkan kru film menyalakan lampu mereka yang sangat kuat.

Dikombinasikan dengan lampu sorot kapal kami, kami menerangi seluruh lautan, memperlihatkan puluhan kapal nelayan kecil dan beberapa kapal besar Mesir yang berlayar dari Suez. Ini adalah pertama kalinya sejak Perang Enam Hari pada tahun 1967 mereka bisa mengakses perairan yang melimpah ini. 

Kami membuat para nelayan ketakutan. Mereka pasti mengira kami adalah Angkatan Laut Israel yang datang untuk melakukan penyerbuan. Dengan kamera menyala, kami berhenti di buritan kapal nelayan terbesar Mesir. Musik Arab menggelegar dari kaset portabel dan jeroan ikan serta umpan berserakan di mana-mana, sementara orang-orang berbadan besar berpakaian jellabiya melanjutkan pekerjaan mereka yang sangat wangi. 

Saya telah mengatakan kepada semua orang untuk tidak berpikir untuk menaiki kapal sampai salah satu awak kapal kami yang bisa berbahasa Arab dapat meminta izin, jadi Anda dapat membayangkan betapa terkejut – dan khawatirnya – saya ketika Lenny tiba-tiba melompat dari haluan ke dek belakang yang licin. untuk berbaur dengan para nelayan Mesir. 

Saya segera melompati pagar untuk bergabung dengannya tetapi, sebelum saya dapat menghubunginya, dia sudah terlibat dalam a debka berdansa dengan nelayan terbesar dan paling berkulit gelap di sana. 

Adegan itu sungguh tidak nyata. Nelayan itu hampir dua kali lipat ukuran Lenny dan keduanya seperti Darwis yang berputar-putar mengikuti melodi Arab. 

Setelah lima menit, sang nelayan, yang jelas-jelas tidak tahu bahwa rekan dansanya adalah salah satu musisi dan artis paling terkenal di dunia, mengangkatnya dan memberinya ciuman di pipi! 

Saat ini perahu kami sudah diikat ke perahu nelayan, dan kru TV serta majalah sedang merekam dan mengklik. 

Pemandangan aneh di Ras Mohammed yang terpencil ini akan selalu diingat oleh saya dan semua orang yang menyaksikannya selamanya. Lenny mempunyai saat-saat terbaik dalam hidupnya, dan saya masih ingat wajahnya yang berseri-seri dalam perjalanan panjang dan gelap kembali ke pelabuhan! 

1979: Jolanda

fajar
Penanda perbatasan sementara di atas tebing di Ras Mohammed

Sebagai bagian dari penarikan bertahap Israel, pada tahun 1979 Sinai terbelah hampir di tengah dari utara ke selatan. Di sebelah utara adalah oasis El Arish di pantai Mediterania. Di sebelah selatan perbatasan sementara berakhir di Ras Mohammed, ujung paling selatan Sinai.   

Ras, demikian kami menyebutnya, adalah salah satu lokasi penyelaman paling terkenal dan terbaik di Laut Merah. Batas sementara itu membuat penyelaman terbaik di sana tidak dapat dijangkau, dan kami dilarang oleh orang Mesir untuk menyelam di sana.

Larangan menyelam di Ras Mohammed merupakan kemunduran besar. Saya berbagi permasalahan tersebut dengan Sam dan, dengan intervensi aktifnya, masalah tersebut terpecahkan. Ras Mohammed sekali lagi tersedia untuk tamu kami. 

Petualangan tidak kurang pada saat itu. Segera setelah Ras Mohammed dibuka kembali untuk menyelam, sebuah kapal kargo bernama Jolanda kandas di Shark Reef di sana. Saat mulai tenggelam, hal itu menyebabkan kerusakan parah di lokasi penyelaman. 

Fajar Wisata Menyelam Laut Merah
Jolanda yang tertimpa musibah dan kapal penyelamat Montaigne di Shark Reef
fajar
Rantai jangkar Jolanda tergeletak di karang

Lebih buruk lagi, kapal penyelamat Swedia, the Montaigne, berlabuh di terumbu terdekat untuk memulai operasi penyelamatan, menyebabkan kerusakan parah pada ekosistem karang yang rapuh. Ini adalah bencana ekologis yang akut. 

Saya pergi ke lokasi, memotret kerusakan yang disebabkan oleh kedua kapal dan kembali ke pusat penyelaman untuk melaporkan kepada pihak berwenang Israel. Kami mampu mengerahkan dukungan yang cukup, termasuk dari Kedutaan Besar AS di Kairo, untuk menghentikan operasi penyelamatan. Jadi kami tidak hanya melakukan upaya agar Ras Mohammed tetap terbuka bagi penyelam, namun kami juga mampu meminimalkan kerusakan dan melestarikannya sebagai lokasi penyelaman.

1979: Dunraven

Dunraven adalah salah satu petualangan kami yang lebih berwarna dan terkenal – penemuan kapal misterius yang tenggelam pada saat terjadi ketegangan dan harapan yang mengarah pada perjanjian damai.

Selama enam tahun kami melakukan wisata menyelam di Laut Merah, kami belum mampu menawarkan pengalaman menyelam di bangkai kapal kepada para tamu. Popularitas gagasan menyelam dengan kapal yang tenggelam sebagian berasal dari film petualangan populer tahun 1977 The Deep dengan Nick Nolte, Jacqueline Bisset dan Robert Shaw. 

Film ini telah berkontribusi pada lonjakan wisata menyelam di Karibia, sebuah fakta yang tidak bisa kita lupakan. Jadi kru kami di Red Sea Divers, bersama dengan kolega berbakat dan seniman grafis Shlomo Cohen, menciptakan “fantasi kapal karam” yang sesungguhnya. 

Kami mengarang cerita tentang harta karun misterius – sebuah kapal yang membawa emas batangan untuk membayar para pejuang Badui yang bergabung dengan Lawrence of Arabia dalam pertempuran antara Inggris dan Turki Ottoman. Satu-satunya masalah adalah di bagian Laut Merah kami gagal menemukan satu kapal pun yang tenggelam. Kami membutuhkan kapal karam, dan cepat.

fajar
Sebuah kesempatan bertemu dengan para nelayan Badui memberikan petunjuk penting

Nelayan Badui menyebutkan dalam sebuah pertemuan di laut bahwa di Teluk Suez, sekitar satu jam perjalanan dari Ras Mohammed, mereka mengira ada kapal yang tenggelam. Ada yang mengatakan kepada kami bahwa lokasi tersebut berada jauh di lepas pantai Sinai dan terdapat banyak ikan, dan dengan sinar matahari tengah hari di atas kepala, di laut yang tenang, kita dapat melihat area gelap yang besar dan tidak biasa di dasar terumbu.

Kami menanyakan lokasi pastinya tetapi yang terbaik yang kami dapatkan adalah: “Setelah berbelok di Ras Mohammed, pergilah ke Teluk Suez dengan arah barat, merokok dua batang rokok dan, di kejauhan, Anda akan melihat ombak pecah di karang (Sha'ab Mahmoud). Pergi ke ujung barat daya. Di lepas karang, dan di bawah Anda, terdapat situs yang diyakini sebagai kapal yang tenggelam. " 

Kami skeptis, tapi apa ruginya selain waktu dan bahan bakar? Kemungkinan terburuknya, ini akan menjadi hari yang menarik untuk menjelajahi kawasan terumbu karang baru.

Keesokan harinya kami berangkat, berbelok di tikungan di Ras Mohammed, dan saya meminta dua batang rokok kepada salah satu staf. Hebatnya, setelah merokok yang kedua, saya mengamati cakrawala dan melihat ombak pecah di terumbu karang jauh dari pantai. 

fajar
Menemukan situs Dunraven

Saya segera mengatur penyelaman di Sha'ab Mahmoud dan, segera setelah saya memasuki air, saya melihat sebuah kapal besar terbalik tergeletak di dasar, ditutupi dengan kumpulan ikan besar dan kecil. Eureka! Kami memiliki kapal kami yang tenggelam.

Setahun setelah penyelaman pertama ini, kru BBC datang untuk syuting film dokumenter tersebut Misteri Bangkai Laut Merah, tentang kapal dan sejarahnya.

fajar
Syuting film dokumenter BBC “Misteri Bangkai Laut Merah”, diilustrasikan oleh Shlomo Cohen

1979: Kunjungan pertama ke Mesir

Perjanjian perdamaian antara Mesir dan Israel ditandatangani pada tahun 1979. Ini adalah pertama kalinya sebuah negara Arab menandatangani perjanjian semacam itu dengan Israel, dan termasuk penarikan bertahap Israel dari Sinai, jadi kami hanya punya waktu tiga tahun hingga April 1982 untuk menjalankannya. pusat menyelam kami di Sharm. Apa yang akan terjadi setelah itu?

Salah satu klien kami, seorang pengusaha dari Afrika Selatan, memiliki kontak di industri pariwisata Mesir, dan menyarankan agar kami terbang bersama untuk menemui mereka di Kairo dan mendiskusikan opsi untuk kerja sama di masa depan.

Saat itu belum ada penerbangan langsung dari Israel ke Mesir, dan warga negara Israel bahkan tidak diizinkan memasuki negara tersebut. Dengan menggunakan paspor Amerika, saya terbang dari Tel Aviv ke Athena sebelum melanjutkan ke Kairo untuk bertemu teman saya. Dia telah menjadwalkan pertemuan dua hari dengan calon mitra dan pejabat pemerintah, termasuk para menteri. 

Sungguh menyenangkan dan aneh berada di Kairo setelah bertahun-tahun pertumpahan darah, menjadi salah satu orang Israel pertama yang, seperti yang saya harapkan, menikmati hasil dari proses perdamaian. Pertemuan kami berjalan dengan baik dan saya menemukan banyak ketertarikan terhadap Sinai di kalangan masyarakat Mesir yang saya temui, terutama tentang potensi pariwisata internasional. 

Segera setelah kunjungan pribadi itu, saya diundang untuk menjadi bagian dari delegasi resmi ke Kairo, menemani menteri pariwisata Israel untuk negosiasi bilateral dengan rekannya dari Mesir yang ahli dalam pariwisata selam. 

Saya mengusulkan agar saya menyiapkan presentasi slide dan, yang membuat saya senang, kedua menteri setuju. Saya ingin menekankan dua hal: pertama, bahwa wisata menyelam dapat menjadi tulang punggung industri yang menguntungkan di Sinai di bawah kekuasaan Mesir dan, kedua, bahwa ekosistem Sinai di atas dan di bawah air perlu dilindungi dan dilestarikan dengan baik. 

Saya ingin menekankan bahwa pemerintah Israel menerapkan undang-undang lingkungan hidup yang ketat terhadap kerusakan terumbu karang, termasuk penangkapan ikan di wilayah yang diperuntukkan bagi pariwisata, larangan total terhadap pengumpulan kerang atau karang, dan larangan membuang bahan pencemar ke Laut Merah atau wilayah pesisir.

Saya mencari kalimat pembuka untuk menarik perhatian peserta non-selam, dan muncullah ini: “Wisatawan akan membayar banyak uang untuk menyelam bersama hiu…"

Dalam presentasi saya, saya membahas wilayah pegunungan Sinai yang indah, biara St Catherine, pantai Laut Merah, terumbu karang, dunia penyelaman dan mengapa Laut Merah dianggap sebagai salah satu tujuan menyelam terbaik di dunia. Dilihat dari tepuk tangan dan semua pertanyaan, ini sukses.

fajar
Menteri Pariwisata Israel dan Mesir bertemu di Kairo

Pejabat Kementerian Pariwisata Mesir meminta untuk menemui saya keesokan paginya di hotel saya untuk membahas kemungkinan saya terus menjalankan pusat penyelaman setelah penarikan pasukan Israel. Saya adalah satu-satunya operator Israel yang menerima tawaran seperti itu, dan ini merupakan suatu kehormatan.  

Saya percaya bahwa menjadi warga negara Amerika adalah salah satu faktornya. Saya memegang kontrak hingga hari ini dan mempertimbangkan usulannya, namun akhirnya memutuskan bahwa Israel adalah rumah saya dan tempat saya dan Sharon ingin membesarkan anak-anak kami. Saya dengan hormat menolaknya.

1981: Penyelaman pertama di Abu Nuhas

Masa menjelang evakuasi merupakan masa yang sulit bagi seluruh penduduk Israel di Sinai. Saya masih memiliki keinginan untuk melanjutkan aktivitas menyelam di Laut Merah, berharap perjanjian damai akan memungkinkan kami untuk mengunjungi dan menyelam di sepanjang pantainya di kedua sisi Teluk Suez dan selatan perbatasan Sudan.

Masih ada ratusan kilometer terumbu karang alami yang belum diselami dan dijelajahi, dan saya ingin memulainya terlebih dahulu.

Menjelang akhir tahun 1981, sebuah peluang muncul. Kapten salah satu kapal selam sewaan kami yang mengibarkan bendera Amerika menyarankan agar kami “menyelinap” keluar dari Sharm ke sisi Mesir. Kami berdua memegang paspor AS, jadi kami berpikir bahwa setelah berada di luar yurisdiksi Angkatan Laut Israel, kami dapat menyelam dan menjelajahi pantai Mesir sebagai turis Amerika di kapal pesiar berbendera AS.

Suatu malam kami menuju ke selatan menuju perairan internasional sebelum mengubah arah ke barat menuju Pulau Shadwan. Dengan penuh semangat, kami berencana menjelajahi terumbu karang di pulau tak berpenghuni tersebut, namun saat mendekati sisi timurnya, terlihat jelas bahwa kondisi laut kurang baik untuk menyelam. 

Namun, begitu kami mencapai sisi timur laut, kami menemukan tempat berlindung di dekat dua kapal yang terdampar dan terjebak di Abu Nuhas, sebuah karang di sebelah timur pulau. 

fajar
Mercusuar Shadwan
fajar
Kuburan kapal di Abu Nuhas

Terumbu karang Abu Nuhas adalah kuburan bagi kapal-kapal yang tenggelam – setidaknya ada empat yang bisa kami tentukan. Kami melakukan beberapa penyelaman di Karnatik hingga kondisi laut memburuk dan kami harus lari mencari perlindungan.

Kami menemukan tempat berlabuh yang aman tepatnya di tempat, beberapa tahun sebelumnya, Mesir mengoperasikan salah satu stasiun radar tercanggih di Rusia. Selama Perang Atrisi, serangan komando Israel telah membongkar dan memindahkannya ke Israel. 

1982: Saatnya berangkat

fajar
Howard bersama perwira Angkatan Laut Mesir dan Israel meninjau peta lokasi penyelaman

Tanggal penarikan diri Israel dari Sinai pada bulan April 1982 semakin dekat. Orang Mesir mendirikan perusahaan pemerintah untuk membeli seluruh infrastruktur pariwisata Israel, termasuk pusat Penyelam Laut Merah kami. Di pihak Israel, sebuah komite militer merundingkan penjualan properti tersebut.

Pihak Mesir tidak banyak melakukan tawar-menawar – nampaknya mereka hanya ingin kami keluar secepat mungkin, tanpa melakukan negosiasi harga yang bertele-tele.

Kami meninggalkan Sinai pada bulan April 1982 dengan kepala tegak. Saya mendukung proses perdamaian, melakukan segala yang saya bisa untuk menyukseskannya, dan perjanjian tersebut telah bertahan lebih dari 40 tahun. Hal ini sangat mempengaruhi kehidupan pribadi dan profesional saya, namun keluarga kami meninggalkan Sinai dengan rasa pencapaian dan kebanggaan.

Sejumlah pengusaha pekerja keras Israel, yang didukung oleh pemerintah Israel, telah berhasil mengubah medan perang abadi di mana konflik telah terjadi sejak dahulu kala menjadi tujuan wisata internasional yang dihormati dan dicari secara internasional.  

Pelancong kelompok dan individu telah tiba dari seluruh dunia. Artikel-artikel diterbitkan di majalah-majalah terkemuka dan film-film luar biasa yang diproduksi tentang penyelaman di Laut Merah – semuanya menjadi kebanggaan besar yang saya bawa hingga saat ini. Kami benar-benar merupakan bagian integral dari proses sejarah.

fajar
Howard, penyelam Mesir Ayman Taher dan Dr Eugenie Clark – seruan dokumenter gabungan Israel, Mesir dan Amerika untuk menjaga terumbu karang Sinai tetap terlindungi (Amos Nachoum)
Menurunkan bendera
Penurunan bendera Israel untuk terakhir kalinya di Ophira, Sharm, pada 11 April 1982

Yang tidak kalah penting, kami bekerja sama untuk menghasilkan undang-undang yang akan menegakkan perlindungan keindahan unik di atas dan di bawah air di tempat yang luar biasa ini. 

Setahun setelah pengunduran diri saya, saya kembali menjalankan bisnis perjalanan menyelam di Laut Merah bersama Fantasea Cruises, sebuah perusahaan yang saya bentuk setelah kami meninggalkan Sharm, dengan dua kapal pesiar selam liveaboard kami. Fantasi 1 dan Fantasi 2. Kami akhirnya menghentikan semua operasi penyelaman di Laut Merah pada tahun 1997 – 25 tahun setelah semuanya dimulai! 

fajar
Fantasi 1
fajar
Fantasi 2

Terima kasih khusus saya kepada kru penyelam perintis Laut Merah yang membantu mewujudkan impian saya, dan kepada istri saya Sharon, yang membantu mewujudkan Fantasea ini.  

fajar

Setelah menutup Fantasea Cruises pada tahun 1997, Howard Rosenstein dan putranya Nadav mendirikan Jalur Fantasea, mengembangkan, memproduksi dan mendistribusikan peralatan fotografi bawah air. Perusahaan ini berspesialisasi dalam housing dan optik untuk kamera kompak dan mirrorless. 

Artikel ini awalnya diterbitkan dalam bahasa Ibrani di majalah Israel menyelam

https://godivingshow.com

Metal or Plastic Scuba Drysuit Zipper? Which is Best? #askmark
#scuba #scubadiving #scubadiver

Become a fan: https://www.scubadivermag.com/join
Gear Purchases: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear 
-----------------------------------------------------------------------------------
OUR WEBSITES

Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Scuba Diving, Underwater Photography, Hints & Advice, Scuba Gear Reviews
Website: https://www.divernet.com ➡️ Scuba News, Underwater Photography, Hints & Advice, Travel Reports
Website: https://www.godivingshow.com ➡️ The Only Dive Show in the United Kingdom
Website: https://www.rorkmedia.com ➡️ For advertising within our brands
-----------------------------------------------------------------------------------
FOLLOW US ON SOCIAL MEDIA

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine We partner with https://www.scuba.com and https://www.mikesdivestore.com for all your gear essentials. Consider using the affiliate link above to support the channel. The information in this video is not intended nor implied to be a substitute for professional SCUBA Training. All content, including text, graphics, images, and information, contained in this video is for general information purposes only and does not replace training from a qualified Dive Instructor.

https://godivingshow.com

Ritsleting Pakaian Kering Scuba Logam atau Plastik? Mana yang Terbaik? #tanda tanya
#scuba #scubadiving #scubadiver

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. Informasi dalam video ini tidak dimaksudkan atau tersirat sebagai pengganti Pelatihan SCUBA profesional. Semua konten, termasuk teks, grafik, gambar, dan informasi, yang terkandung dalam video ini adalah untuk tujuan informasi umum saja dan tidak menggantikan pelatihan dari Instruktur Selam yang berkualifikasi.

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5GOUJEOERGNDg1N0QyNDA3

Ritsleting Pakaian Kering Scuba Logam atau Plastik? Mana yang Terbaik? #tanda tanya

10 Komputer Selam Teratas untuk tahun 2024 #scuba #top10 #scuba #scubadiving #scubadiver LINK https://godivingshow.com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com /afiliasi/peralatan selam -------------------------------------------- --------------------------------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag .com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Laporan Perjalanan: https://www.godivingshow. com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami ----------------------- --------------------------------------------------- ---------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com /scubadivermagazine 00:00 Pendahuluan 00:57 Shearwater Tern TX 01:57 Garmin Descent Mk3i 03:04 Apple Watch Ultra 04:14 Suunto EON Core 05:11 Shearwater Perdix 2.0 06:03 Suunto ZOOP Novo 06:53 Mares Sirius 07:46 Scubapro Luna 2.0 08:40 Shearwater Peregrine 09:25 Garmin Descent G1 Solar Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. Informasi dalam video ini tidak dimaksudkan atau tersirat sebagai pengganti Pelatihan SCUBA profesional. Semua konten, termasuk teks, grafik, gambar, dan informasi, yang terkandung dalam video ini adalah untuk tujuan informasi umum saja dan tidak menggantikan pelatihan dari Instruktur Selam yang berkualifikasi.

10 Komputer Selam Terbaik tahun 2024 #scuba #top10

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
https://godivingshow.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine
00: 00 Pendahuluan
00:57 Burung Burung Penciduk TX
01:57 Garmin Keturunan Mk3i
03:04 Apple Watch Ultra
04:14 Suunto EON Inti
05:11 Perdix Air Penciduk 2.0
06:03 Suunto ZOOP Novo
06:53 Mares Sirius
07:46 Scubapro Luna 2.0
08:40 Burung Peregrine Burung Penciduk
09:25 Garmin Descent G1 Solar Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. Informasi dalam video ini tidak dimaksudkan atau tersirat sebagai pengganti Pelatihan SCUBA profesional. Semua konten, termasuk teks, grafik, gambar, dan informasi, yang terkandung dalam video ini adalah untuk tujuan informasi umum saja dan tidak menggantikan pelatihan dari Instruktur Selam yang berkualifikasi.

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS40QkU3RjBCMjgzQUIzNjg2

10 Komputer Selam Terbaik tahun 2024 #scuba #top10

https://godivingshow.com
How To disassemble and service your scuba diving BCD power inflator.

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINKS

Become a fan: https://www.scubadivermag.com/join
Gear Purchases: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear 
-----------------------------------------------------------------------------------
OUR WEBSITES

Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Scuba Diving, Underwater Photography, Hints & Advice, Scuba Gear Reviews
Website: https://www.divernet.com ➡️ Scuba News, Underwater Photography, Hints & Advice, Travel Reports
Website: https://www.godivingshow.com ➡️ The Only Dive Show in the United Kingdom
Website: https://www.rorkmedia.com ➡️ For advertising within our brands
-----------------------------------------------------------------------------------
FOLLOW US ON SOCIAL MEDIA

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine We partner with https://www.scuba.com and https://www.mikesdivestore.com for all your gear essentials. Consider using the affiliate link above to support the channel. The information in this video is not intended nor implied to be a substitute for professional SCUBA Training. All content, including text, graphics, images, and information, contained in this video is for general information purposes only and does not replace training from a qualified Dive Instructor.

https://godivingshow.com
Cara membongkar dan menyervis inflator daya BCD scuba diving Anda.

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. Informasi dalam video ini tidak dimaksudkan atau tersirat sebagai pengganti Pelatihan SCUBA profesional. Semua konten, termasuk teks, grafik, gambar, dan informasi, yang terkandung dalam video ini adalah untuk tujuan informasi umum saja dan tidak menggantikan pelatihan dari Instruktur Selam yang berkualifikasi.

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS43OEQ1OTk4ODU2N0E5RUYz

Cara Membongkar Power Inflator #scuba #BCD #howto

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.


Berlangganan
Beritahu
tamu

1 Pesan
Paling Banyak Dipilih
Terbaru sulung
Masukan Inline
Lihat semua komentar
David Wright
David Wright
1 tahun lalu

Howard yang bagus. Cerita bagus. Semua benar. Andalah alasan saya pergi ke Laut Merah pada tahun 1985 untuk mendapatkan pekerjaan bersama Anda! Itu mengubah hidup saya, dan saya tinggal selama dua puluh tahun bersama Colona Dive Club dan Dive & Sail. Terima kasih.

Hubungkan Dengan Kami

1
0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x