Kejeniusan Teknis Peter Scoones

Peter Scoones memikirkan penyelaman berikutnya saat berada di lokasi di Laut Merah.
Peter Scoones memikirkan penyelaman berikutnya saat berada di lokasi di Laut Merah.

Peter Scoones, yang meninggal tiga tahun lalu, adalah seorang juru kamera satwa liar yang terkenal, namun banyak yang merasa bahwa pengaruhnya terhadap pembuatan gambar melalui inovasi teknisnya kurang dihargai. STEVE WARREN ada di antara mereka…

TAPI UNTUK TARUHAN YANG MENANG pada Grand National 1965 dan pengetahuan DIVER majalahPendirinya, Bernard Eaton, beberapa film dokumenter bawah air terbaik di dunia mungkin tidak pernah dibuat.

Meskipun keberuntungan membantu Peter Scoones memulai karirnya dalam pembuatan film bawah air, dia jarang mengandalkannya setelah itu. Sebaliknya, perpaduan luar biasa antara pengetahuan dan keterampilan memungkinkannya menjadi dan tetap menjadi salah satu juru kamera satwa liar bawah air terbaik di dunia.

Serial TV termasuk Planet Earth, Life in the Freezer, dan Blue Planet hadir berdampingan dengan serial spesial seperti Reef Watch, Malice in Wonderland, dan Great White Shark.

Karya Scoones memikat publik dan memenangkan dua Emmy. Ia berbakat dalam memotret rangkaian naturalistik yang menceritakan kisah menarik, dan pengetahuannya yang luas tentang kehidupan laut memungkinkannya merekam momen-momen perilaku intim di alam liar saat hal itu terjadi, alih-alih merekam tawanan di dalam tangki.

Yang terpenting, dia juga bisa membuat peralatan yang dibutuhkan untuk mendorong batas-batas pembuatan film bawah air. Dia dapat membayangkan suatu rangkaian yang tidak mungkin dilakukan karena keterbatasan kamera atau peralatan pencahayaan yang ada, dan kemudian merancang perlengkapan kamera untuk mewujudkannya.

Kematian Scoones karena kanker pada tahun 2014, ketika ia berusia 76 tahun, merampas salah satu talenta terbesar mereka dan penonton dari harta film yang tidak diketahui, tepat ketika Unit Sejarah Alam BBC memulai proyek pembuatan film bawah air yang paling ambisius hingga saat ini: Blue Planet 2 .

FIONA, PUTRI SCOONES dan seorang produser film sendiri, merokok. Kami sedang duduk di taman rumah ayahnya di Wanstead. “Ayah adalah seorang jenius,” dia bersorak. Kematiannya sangat memukulnya, dan dia sangat menginginkan pengakuan publik yang lebih luas atas pencapaiannya, dan membayangkan sebuah film dokumenter televisi tentang kehidupannya.

Fiona Scoones dengan Bolex 16mm awal.

Saya kenal Peter Scoones, meski tidak begitu baik. Saya sering kali mendapat manfaat dari kemurahan hatinya yang besar. Dia berbicara di bawah air-fotografi acara yang saya selenggarakan. Seringkali, meskipun biaya telah disepakati di muka, dia menolak pembayaran. Saya akan melakukan yang terbaik untuk menyeimbangkan keadaan pada saat dia menginginkan perumahan dan suku cadang dari perusahaan saya untuk dikanibal.

Dia juga memberi saya perlengkapan kamera bawah air untuk koleksi saya. Saya berharap untuk memamerkan ini sebagai bagian dari penghormatan sederhana, dan Fiona mengundang saya ke bengkelnya untuk mendiskusikannya.

Pada awal 1960-an, Klub Sub-Aqua Inggris Cabang Brighton & Worthing mengadakan penyelaman tahunan konferensi, menarik pemain bintang termasuk Jacques Cousteau. BSAC baru berjalan beberapa tahun.

Bernard Eaton, seorang jurnalis muda, mengambil tanggung jawab membuat buletin untuk anggota BSAC. Pada waktunya, ini akan menjadi PENYELAM.

Eaton sangat antusias, berpikiran maju, dan berani. Pada tahun 1965 ia menciptakan fotografi bawah air kompetisi untuk mengikuti konferensi, mengundang pesaing dari seluruh dunia untuk mengirimkan foto dan film bawah air terbaik mereka.

Salah satu pesertanya adalah Scoones, yang pernah belajar fotografi di RAF pada Layanan Nasionalnya. Di Aden dia membangun rumah untuk kamera film dari jendela pesawat Perspex dan membuat film bawah air pertamanya, Breathless Moments.

Scoones tidak punya uang untuk menghadiri festival – sampai Jay Trump memenangkan National. Kemenangannya dibayarkan ke Brighton, dan Breathless Moments memenangkan Emas untuk Film Amatir Terbaik.

Produser TV memperhatikannya – lalu menghindar. Scoones membuat filmnya dengan film standar 8mm, format penghobi. Itu tidak dapat diputar di TV. Dia tidak pernah memotret frame 8mm lainnya.

Untuk sementara dia bekerja di ruang percetakan di Fleet Street, yang saat itu merupakan pusat industri surat kabar Inggris. Keahliannya sebagai pewarna kemudian mempengaruhi karyanya dengan kamera video bawah air. Selain itu, ia terus mengejar hasratnya sebagai fotografer bawah air, bergabung dengan jurnalis Colin Doeg untuk ikut mendirikan British Society of Underwater Photographers pada tahun 1966.

“Asal mula BSoUP dimulai dari Bernard,” jelas Fiona. “Ini adalah kejeliannya dalam mengadakan festival bawah air yang menghubungkan individu-individu yang berada di luar sana melakukan hal mereka sendiri. Ayah selalu memuji dia untuk itu.”

Kelompok kecil penggemar berat ini membuat sebagian besar peralatan mereka sendiri. Peralatan kecil tersedia di rak; harganya sangat mahal dan seringkali sangat terbatas, berapapun harganya.

Uang muka fotografi bawah air sering kali berasal dari adaptasi teknologi kamera darat baru. Film 35mm memungkinkan kamera yang relatif kecil dan ringan digunakan untuk reportase. Pada tahun 50-an, kamera pengintai seperti Leica yang mengambil 36 gambar per roll adalah pilihan umum untuk permukaan. foto wartawan.

Pengukur jarak tidak memungkinkan pemfokusan dekat yang diperlukan untuk makro fotografi, namun banyak perumahan yang dibangun untuk Leicas dan klonnya. Fokus ditentukan berdasarkan tebakan; gambar disusun melalui tembakan.

Hanya tersedia lensa sudut lebar sederhana. Untuk bekerja jarak dekat dengan subjek yang lebih kecil, sistem “dalam” adalah Rolleiflex, idealnya, dalam wadah Rolleimarin. Hanya mengambil 12 gambar per pemuatan, tetapi memiliki jendela bidik yang lebih canggih.

Itu memiliki dua lensa. Bagian atas membentuk jendela bidik dan digunakan untuk pemfokusan dan pembingkaian; yang lebih rendah mengambil gambar. Perumahannya memiliki lensa close-up ayun untuk gambar makro. Namun, lensa ini tidak dapat diganti, sehingga tidak dapat digunakan untuk pekerjaan sudut lebar.

Pada tahun 1959, Nikon meluncurkan kamera 35mm profesional Nikon F. Itu kompak, dan menampilkan tampilan refleks – Anda melihat dan memfokuskan melalui lensa pengambilan. Hal ini mengatasi masalah pemfokusan dekat dan masalah pembingkaian pada kamera pengintai dan, tidak seperti Rollei, lensanya dapat dipertukarkan.

Sudut lebar yang ekstrem, yang merupakan terobosan baru bagi fotografer bawah air, kini dapat digunakan, menjadikan pengambilan gambar subjek besar seperti bangkai kapal atau bekerja dalam kondisi pemandangan buruk menjadi jauh lebih efektif. Lensa makro yang fokus secara bertahap dari tak terhingga hingga hanya beberapa sentimeter jauhnya menyederhanakan potret ikan dan makhluk fotografi.

F memiliki fitur terobosan lainnya. SLR biasanya memiliki lensa mata kecil yang membuatnya tidak mungkin untuk melihat seluruh jendela bidik saat mengenakan masker selam.

Jendela bidik standar F memiliki kelemahan ini, namun dapat ditukar dengan pencari aksi khusus yang dilengkapi lensa okuler besar yang memecahkan masalah tersebut.

Atribut F dengan cepat dikenali oleh Colin Doeg. “Tidak menjadi masalah jika rumah kamera awal yang dibuat Peter terlihat seperti pertanian,” kata Doeg, kini berusia 89 tahun. “Yang penting adalah bahwa kamera tersebut ditangani seperti mimpi. Mereka mudah digunakan seperti Rolleimarin, wadah yang dikembangkan oleh penjelajah bawah air legendaris Hans Hass dan produsen kamera Rollieflex, dan saya tidak tahu ada penghargaan yang lebih tinggi dari itu.”

“Nikon F ideal untuk mengambil risiko di bawah air dalam kotak Perspex, namun saya tidak memiliki keterampilan maupun peralatan untuk membuatnya.

Saya akhirnya membujuk Peter untuk membuatkan perumahan untuk itu, dan hasilnya sukses besar.

“Dia berhasil menemukan pentaprisma di suatu tempat, jadi Anda melihat melalui jendela bidik, seperti kamera darat, dan kamera tersebut memiliki port yang dapat diganti – satu sudut lebar untuk lensa 20mm, satu lagi untuk lensa 85mm.

“Sejauh yang saya tahu, belum ada orang lain pada saat itu yang pernah mencoba lensa telefoto pendek di bawah air. Dia mengira saya sudah gila bahkan untuk memikirkannya, namun dia tetap membuat port khusus, padahal berbagai lensa telefoto atau zoom sudah menjadi hal yang lumrah saat ini. Itu terbukti merupakan pakaian yang menyenangkan untuk digunakan.”

SEBAGAI LAUT UTARA industri minyak mulai terbuka pada tahun 1970-an, Scoones mengalihkan bakatnya ke bidang teknik kamera inspeksi laut dalam. Dia bekerja sama dengan pengusaha muda Peter Rowlands, yang baru-baru ini mendirikan Ocean Optics untuk menjual peralatan kamera bawah air.

Dengan Scoones memproduksi peralatan Sistem Visual Bawah Air untuk rig dan Rowlands memasarkannya, aliansi ini terbukti tangguh.

Fiona berhasil mendapatkan kamera Olympus yang baru dirilis dan sangat mahal. Dengan tidak hati-hati meninggalkannya bersama ayahnya, dia pergi keluar. Ketika dia kembali, kameranya sudah hancur saat dia menyelidiki cara kerja bagian dalamnya.

Terkesan, dia memilih untuk membangun perumahan komersial MD600 di sekitarnya. Ini dengan cepat menjadi standar industri untuk penyelaman komersial. Dinilai hingga 600m, alat ini dapat dipasang pada sub atau ROV untuk survei di tempat yang tidak dapat dioperasikan oleh penyelam.

Ia memiliki sistem lensa khusus untuk mengoreksi distorsi, penting untuk membuat gambar untuk analisis kritis pada pengelasan, misalnya. Dan ini adalah point-and-shoot, jadi penyelam hanya perlu menekan tombol pelepas rana.

“Pada pertengahan tahun 80an, saya menghabiskan banyak waktu dengan wadah Scoones, perlengkapan fantastis untuk penyelam komersial,” kata penyelam profesional Michael Ross.

“Saya sering dipekerjakan sebagai penyelam dan foto-tech dan bekerja dengan sejumlah sistem berbeda untuk tujuan inspeksi bawah laut. Saya juga seorang penyelam-fotografer yang rajin di waktu senggang, dan memiliki koleksi perlengkapan Nikonos.

“Menurut pendapat saya, sistem Scoones adalah segalanya yang tidak dimiliki kamera Nikonos saat itu; kekuatan industri, tugas berat, dan kesederhanaan bagi pengguna.

“Tentu saja, mereka tidak seksi dengan penampilan mereka yang berbentuk silinder, yang dikenal sebagai 'kaleng biskuit' dalam perdagangan.

“Tetapi mungkin hal yang sangat, sangat keren tentang sistem Scoones adalah bahwa bahkan setelah pengalaman ratusan jam saya tidak pernah mengalami banjir – dan sayangnya, tidak demikian halnya dengan peralatan Nik saya.”

SEBELUM DIA MENINGGAL, Scoones memberi saya kamera inspeksi bawah laut yang unik. MD600 adalah housing tetapi MC70-E adalah sistem kamera bawah air stereo format besar. Itu satu-satunya yang dia bangun.

Dua kamera dengan mekanisme buatan tangan digunakan untuk memotret dari sudut yang sedikit berbeda. Gambar stereo mengungkapkan, bagi mata yang terlatih, detail yang tidak dapat dilihat oleh gambar satu dimensi.

Biasanya, untuk memotret gambar stereo, dua kamera independen dipasang pada braket. MC70-E Scoones lebih canggih – kameranya digabungkan.

Yang membuat saya senang, ketika saya membuka penutup belakang dan mencolokkan pengisi daya, kameranya menyala. Eksposur dan fokus sudah diperbaiki. Satu-satunya kontrol adalah pelepas rana. Film 70mm menghasilkan negatif yang jauh lebih besar daripada film 35mm dan imbalannya adalah definisi yang jauh lebih baik.

Scoones menggunakan lensa sudut lebar Schneider terbaik di MC70-E.

Kelemahan yang perlu diatasi adalah keunggulan teknis luar biasa yang dapat dicapai lensa kamera darat sering kali dirusak oleh optik housing. Biasanya, port kubah sederhana digunakan untuk mengoreksi lensa sudut lebar terestrial untuk penggunaan di bawah air.

Lensa ini mengoreksi refraksi, artinya lensa mempertahankan bidang pandang sudut lebarnya dan bukannya menyempit seperti yang dilakukan mata Anda di balik masker. Namun, detail tepinya sering kali lembut.

Untuk mengoreksi Schneider ke standar yang diperlukan untuk pekerjaan inspeksi, Scoones sekali lagi merancang korektor bawah air khusus, seperti yang dilakukannya untuk MD600. Alih-alih port hemisferis dasar, dua lensa ground presisi digabungkan. Bersama-sama, keduanya menjaga bidang pandang lensa dan memecahkan masalah ketajaman tepi yang buruk.

Ini adalah solusi perfeksionis yang berat dan mahal. MC70-E, menurut saya, adalah kamera bawah air point-and-shoot dengan rating terdalam dan termahal yang pernah dibuat.

Tak lama kemudian kedua Peters mulai mencari kamera untuk memenuhi kebutuhan fotografer bawah air profesional. Mereka memilih Mamiya RB67, kamera studio format medium, karena tiga fitur utama.

Format film berukuran sebesar yang dapat Anda tangani di bawah air mengingat, seiring bertambahnya ukuran format, badan kamera dan lensa juga bertambah, sehingga menghasilkan wadah yang semakin besar dan berat.

Gambar yang dihasilkan berbentuk persegi panjang – “format ideal” untuk sampul depan. Banyak kamera format medium memotret gambar berbentuk persegi, dirancang untuk dipotong nanti, sehingga mengorbankan kualitas.

RB67 juga memiliki pengaturan fokus yang tidak konvensional. Biasanya lensa memiliki cincin fokus yang terpasang pada larasnya yang mengubah posisi elemen lensa. Kemampuan untuk fokus dekat sering kali terbatas kecuali jika menggunakan lensa makro khusus.

RB67 menggunakan bellow yang dapat diperpanjang dan terpasang pada bodi kamera untuk menyesuaikan fokus. Hal ini memungkinkan pemfokusan sangat dekat dengan lensa biasa, membuatnya sangat mahir untuk bekerja dengan subjek yang lebih kecil.

Sepuluh housing Marine RB67 dibangun dari aluminium bertuliskan Ocean Optics, nama London. Rowlands menggambarkannya “sangat indah”, dan memang benar demikian. Ini menampilkan port koreksi dua elemen merek dagang Scoones dan sistem jendela bidik yang luar biasa. Mamiya dari Jepang membeli satu untuk koleksinya sendiri.

SEKITAR WAKTU YANG SAMA, Unit Sejarah Alam BBC sedang merencanakan serial satwa liar yang belum pernah ada sebelumnya – mereka ingin menceritakan kisah evolusi dalam pertunjukan 13 bagian, yang dipimpin oleh David Attenborough dan bertajuk Kehidupan di Bumi.

Fiona menceritakan bagaimana ayahnya menerima telepon dari Attenborough yang akan mengubah hidupnya. “Ayah adalah pionir awal ROV yang membawa kamera ke pohon Natal dan di sepanjang jaringan pipa anjungan minyak dan gas. Ambisi David adalah memfilmkan seekor coelacanth di kedalaman Komoro. Ayah bilang ROV-nya hanya bisa disewa jika dia membawanya!”

Di lokasi, ROV tersebut tersangkut di karang dan hilang. Saat para kru dengan sedih mengemasi sisa perlengkapan mereka, seorang nelayan menarik seekor coelacanth. Scoones mampu memfilmkan hewan tersebut di perairan dangkal.

Mendefinisikan eksposur ganda – gambar ini adalah pemenang utama dalam kompetisi Blue Dolphin tahun 1986.

Ikan itu terus menggantung dengan kepala menghadap ke bawah, yang ia anggap sebagai tanda akan segera mati, jadi ia terus memutarnya kembali ke posisi horizontal. Baru kemudian, ketika ikan tersebut akhirnya difilmkan dari kapal selam, barulah disadari bahwa ini adalah sikap alaminya. Tapi Scoones dan Life on Earth telah mencetak nilai luar biasa pertama di dunia untuk NHU.

Karier syuting Scoones sedang menanjak, tapi dia terus mengambil gambar diam. Pada tahun 1980, Pentax merilis SLR 35mm profesional baru. LX lebih kecil dan lebih ringan dibandingkan kompetitornya, namun bagi fotografer kreatif, LX juga memiliki keunggulan tersembunyi. Ini menetapkan tren untuk memotret eksposur ganda “di dalam kamera”.

Ini berarti memotret dua foto berbeda dengan subjek berbeda, pada waktu berbeda dan sering kali di lokasi berbeda, pada satu negatif. Gambar close-up karang kecil dapat dipadukan dengan bidikan matahari terbenam sudut lebar yang diambil dari permukaan air. Saat ini, gambar-gambar seperti itu dapat dengan mudah dibuat secara digital, tetapi pada zaman film, gambar-gambar tersebut membutuhkan keterampilan yang fenomenal.

“Tidak seperti kamera lain, LX memiliki akurasi bingkai, artinya Anda dapat menyejajarkan film untuk pengambilan gambar kedua dengan tepat, meskipun Anda telah mengeluarkannya,” kata Warren Williams, teman lama Scoones dan anggota awal BSoUP.

Eksposur ganda yang menentukan dari Scoones adalah entrinya untuk kompetisi Blue Dolphin 1986. Dia menyumbangkan LX dan rumah yang saya asumsikan dia membawa foto ini ke koleksi saya.

Menariknya, dia telah mengadaptasi jendela bidik Nikon agar sesuai dengan Pentax-nya. “Scoonsing” menjadi istilah usang untuk menggambarkan perlengkapan kamera siap pakai yang telah ia modifikasi atau buat ulang untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Mengotak-atik jendela bidik adalah hal yang kecil.

Selama bertahun-tahun, produser Scoones di NHU adalah Keith Scholey. “Pengaruh Peter berasal dari kombinasi sejumlah talenta yang jarang ditemukan dalam satu orang,” jelasnya. “Kemampuan Peter untuk membangun rumah bawah airnya sendiri, dan pemahamannya yang canggih tentang kamera elektronik, itulah yang mendorong inovasinya.”

“Pada tahun 1988 BBC membuat Reef Watch, sebuah siaran langsung bawah air yang sangat ambisius. Peter menyimpan kamera TV dan menemukan bagaimana kamera elektronik dapat bertransformasi fotografi bawah air dengan menyeimbangkan warna pada kamera daripada mengandalkan cahaya buatan.

“Segera setelah itu, dia memiliki kamera elektroniknya sendiri dan menciptakan ‘tampilan’ baru untuk film bawah air yang kini telah diadopsi oleh semua orang.”

DALAM BICARA SCOONES MEMBERI, Saya ingat dia dengan santai menjelaskan bagaimana dia menyelami bagian dalam kamera siaran Sony seharga £80,000 untuk membuang bagian dari filter Bayer guna mengurangi sensitivitasnya terhadap warna hijau.

Pada awal 1990-an, pencariannya akan optik bawah air yang sempurna membawanya untuk mengubah lensa Nikonos, yang dirancang untuk jajaran kamera film bawah air Nikon klasik, agar dapat digunakan dengan kamera video siaran.

Ini bukan tugas yang mudah, namun jika dilakukan dengan benar, maka hasil di layar tidak ada duanya.

Dave Blackham adalah salah satu pakar optik bawah air terkemuka, dan mengenal Scoones dengan baik. Perusahaannya Esprit Film & Television merancang dan mengembangkan beberapa peralatan video bawah air tercanggih yang pernah ada.

“Saya mengagumi karya Peter Scoones selama bertahun-tahun,” katanya kepada saya. “Dia teliti dalam segala hal yang dia lakukan. Saya ingat berbicara dengan Peter dan melihat dia mengumpulkan beberapa lensa Nikonos di bengkelnya dan dia sangat memujinya.

“Masalahnya saat itu adalah sebagian besar kamera yang digunakan untuk siaran memiliki sensor yang jauh lebih kecil dibandingkan lensa Nikonos yang dimaksudkan. Setelah mengadaptasi sendiri beberapa set lensa Nikonos, kini saya dapat lebih memahami mengapa Peter berada jauh di depan dalam bidang ini.

“Untuk mengoptimalkan optik pada housing bawah air standar kelas bioskop, penambahan kubah atau port datar di depan lensa darat akan mengubah karakteristik optiknya. Sebagian besar masalah muncul pada lensa lebar, dan sebagian besar biasanya itulah yang ingin digunakan oleh sinematografer bawah air.

“Jika port kubah cukup besar untuk menampung lensa, hal ini biasanya menghasilkan solusi yang masuk akal hingga berperforma baik. Kadang-kadang itu luar biasa.

“Tetapi solusi apa pun yang Anda ambil, kemungkinan besar akan berupa kompromi. Sistemnya mungkin akan sangat bagus, tetapi tidak bagus.

“Di dunia baru 6k dan 8K Digital Kamera bioskop kita memerlukan solusi optik yang lebih baik untuk kamera resolusi tinggi ini. Lensa Nikonos memiliki performa yang sangat baik dan tajam dari sudut ke sudut. Mereka digunakan untuk produksi IMAX dan juga pada hampir semua produksi kelas atas yang sedang beroperasi saat ini.

“Anda dapat menantikan untuk melihat hasilnya di layar dalam beberapa tahun ke depan. Mereka tidak cocok untuk semua orang dan setiap proyek, namun jika mereka dapat digunakan, tidak ada sesuatu pun yang dapat bekerja sebaik yang mereka lakukan. Saya pikir itu akan membuat Peter tersenyum.”

Danny Kessler, yang kemitraannya dengan Doug Perrine menghasilkan pameran Megafauna yang ditayangkan perdana di Dive Show, sebelum melakukan perjalanan ke berbagai akuarium di seluruh dunia, mengenang Scoones yang berbagi teknologi sederhana dengannya, contoh lain dari kesediaannya untuk membantu orang lain. .

“Saya sedang dalam perjalanan untuk memotret paus pilot di Selat Gibraltar,” kata Kessler.” Freeboard perahu membuat sangat sulit untuk menahan rumah di bawah permukaan air untuk memotret paus yang sedang menaiki busur.

“Semua orang bersikap sinis, mengatakan hal itu tidak bisa dilakukan, sampai Peter memasang rumah Subal saya di tiang sehingga saya bisa mencelupkannya. Tabung khusus yang saling bertautan terbuat dari bahan eksotik membuatnya cukup ringan, namun pelepas rana hanya sebatas tali pancing.

“Saya mendapatkan beberapa sudut yang sangat dekat yang tidak akan pernah saya capai tanpa keinginan Peter untuk memperbaiki tantangan lainnya. Ketika saya melihatnya setelah itu, yang dia katakan hanyalah: ‘Apa yang perlu kita lakukan selanjutnya?’ Scoonesy adalah seorang legenda. Tidak ada cara lain untuk menjelaskannya.”

Scoones telah beralih ke polecam untuk memungkinkannya menghindari intrusi bahkan yang diciptakan oleh penyelam paling tenang sekalipun yang, pada gilirannya, dapat mengubah perilaku alami subjek atau sekadar menakut-nakuti mereka. Saat ini, polecam adalah perlengkapan standar bagi pembuat film.

DOUG ALLEN ADALAH YANG LAIN juru kamera satwa liar yang luar biasa, terkenal karena pekerjaannya di dalam dan di bawah lapisan es Kutub Utara dan Selatan. Dia telah membuat film untuk Survival-Anglia, Discovery dan, tentu saja, BBC NHU tentang epos seperti Earth, Frozen Planet, dan Blue Planet, dan menulis buku di balik layar Freeze Frame.

Allan berbicara di pemakaman Scoones, membuang catatannya dan, sambil menahan air mata, menceritakan kebaikannya ketika dia memperbaiki kamera khusus berkecepatan tinggi yang dia andalkan di Antartika, dan meminjamkannya kamera terbarunya saat menggunakan kamera yang lebih tua. menjadi model dirinya sendiri.

Komentar Allan mengungkapkan hal ini: “Para profesional menyatakan bahwa bukan kamera yang mengambil gambar bagus, melainkan orang di balik lensa. Ya, kita akan mengatakan itu, bukan?

“Tetapi di bawah air, dalam gelombang besar, fokus pada ikan yang bergerak cepat, dengan satu kesempatan yang sangat singkat untuk menggabungkan semua ukuran bidikan menjadi sebuah rangkaian, maka Anda menyadari bahwa kamera di tangan Anda juga memainkan peran yang sama. bagian besar dalam apakah Anda akan sukses atau tidak.

“Saya sudah mendengar tentang Pete sejak saya mulai syuting pada tahun 1983, tetapi pada Life in the Freezer pada tahun 1992 kami pertama kali mendapat kesempatan untuk bekerja sama.

“Saya ingat betul saat pertama kali saya memegang salah satu rumahnya. Keseimbangannya indah, pusat daya apungnya sempurna. Benda itu tidak condong ke depan, ke belakang, atau berguling ke satu sisi. Itu bukanlah perangkat yang tidak kooperatif yang mencoba membuat hidup menjadi sulit, itu hanya ada di tangan Anda, langsung familier, siap untuk menyenangkan.

“Kontrol bergaya rocker wheel, satu di atas masing-masing dua pegangan samping pada housing, secara alami berada di bawah jempol saya. Putar ke kiri ke depan dan ke belakang untuk fokus, ke kanan untuk mengubah zoom. Keduanya progresif: semakin banyak tekanan yang Anda berikan pada kontrol, semakin cepat perubahannya.

“Jendela bidik, di bagian bawah diarsir oleh tabung hitam panjang dengan dioptri geser di dalamnya sehingga Anda dapat menyesuaikannya dengan cepat namun tepat untuk mata Anda sendiri.

“Kubah di bagian depan dikoreksi sehingga semuanya menjadi tajam.

“Kekuatan kamera Pete adalah Anda tidak hanya memiliki teknologi pengumpulan gambar terbaik dengan perangkat elektroniknya yang dimodifikasi secara khusus, namun Anda juga memiliki alat yang dirancang dan direkayasa dengan rapi dan sempurna secara ergonomis sehingga meningkatkan potensi kreatif secara positif. siapa pun yang cukup beruntung untuk menggunakannya.

“Saya akan selalu menghargai betapa murah hati Pete kepada saya, dengan kameranya dan pengalamannya.”

SEMUA PERANGKAT KERAS TERPISAH, Scoones adalah penyelam kelas dunia dan naturalis bawah air yang hebat. Hingga revolusinya, sebagian besar perilaku bawah air telah difilmkan di dalam tangki akuarium, namun dengan menggunakan kameranya yang tidak memerlukan “cahaya yang mengganggu”, dua film klasik Wildlife on Ones, Malice in Wonderland dan Reef Encounter, menunjukkan bahwa dunia bawah laut kini dapat difilmkan di dalam tangki akuarium. sama seperti sejarah alam di darat.

Pertunjukan seperti Blue Planet 2 tidak akan difilmkan oleh Scoones, tetapi warisannya untuk pertunjukan itu dan pertunjukan selanjutnya tetap ada. Keith Scholey dengan tegas menyatakan: “Dalam 50 tahun terakhir, tidak ada individu lain yang berperan penting dalam mentransformasi film dokumenter satwa liar bawah air.

“Saat ini, dalam setiap pengambilan gambar di bawah air, beragam peralatan dan teknik digunakan, namun hampir semuanya berasal dari sang jenius – Peter Scoones.”

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x