Burung Perang yang Terlupakan

Sebuah buku baru berjudul The Airplane Graveyard membuat kami semua bersemangat di kantor DIVER, jadi berikut adalah dua cuplikan untuk memberi Anda gambaran tentang penyelaman yang sangat tidak biasa di Kwajalein. BRANDI MUELLER, yang menulisnya bersama sejarawan Alan Axelrod, menceritakan kisahnya.

Baca juga: Perluasan fotografi di Diving Talks

MENYELAM WRECKS

APA HAL YANG ANEH, melihat pesawat di bawah air. Anda berharap suatu hari nanti kapal akan terendam air. Tantang alam dengan mengarungi laut, dan Anda berpeluang tertelan. Tapi pesawat seharusnya berada di udara.

Benar, apa yang naik harus turun lagi ke Bumi, dan 71% planet ini tertutup air. Bahwa beberapa pesawat akan berakhir di bawah laut tidak bisa dihindari. Namun, pemandangan pesawat yang tenggelam, ditangkap tepat waktu, tampak hampir mistis bagi saya.

Dengan kata lain, Makam Pesawat di Atol Kwajalein sangat menakjubkan bagi penyelam scuba.

Pada suatu pagi seperti kebanyakan pagi lainnya di Roi-Namur – singkatnya Roi – saya dan beberapa teman menyelam berangkat ke laguna dengan perahu sewaan. Kami bersepeda dari tempat tinggal kami di satu sisi pulau menuju marina, menyeret di belakang kami trailer kecil yang berisi peralatan selam, kamera, air, makanan ringan, dan banyak tabir surya. Tidak ada angin, dan matahari tak henti-hentinya. Panas dan kelembapan tropis hampir terjadi sepanjang tahun di Kwaj, namun saat ini adalah musim panas, masa lesu, dan angin jarang terjadi.

Angin pasat yang terkenal di belahan dunia ini merupakan makhluk yang hidup di bulan-bulan musim dingin, dan angin ini merasa diterima – meskipun angin ini mempersulit mengayuh sepeda dan dapat menimbulkan ombak yang cukup besar sehingga penyelaman menjadi tidak mungkin dilakukan. Jadi, hari ini kami berusaha untuk tidak mengeluh tentang panasnya cuaca. Bagaimanapun, kita akan segera terendam air.

Kami memuat perahu dengan peralatan selam dan darurat: GPS, radio kelautan, jaket pelampung, kotak P3K, pemadam api, dan sepasang dayung.

Kami mengendarai perahu yang berisi muatan ke dermaga kecil di sisi lain pelabuhan dan memuat tangki scuba.

Jika Anda menganggap penyelam yang serius (seperti dalam hidup) adalah orang yang senang pergi beruntung dan sangat peduli, Anda akan mengubah pemikiran Anda jika Anda melihat kami memeriksa ulang semuanya sebelum memulai penyelaman. Saat ini, masing-masing dari kita ingin menghindari rasa malu.

Lupakan a masker, dan Anda tidak hanya akan ketinggalan menyelam, Anda juga akan menanggung lelucon yang merugikan Anda yang tidak akan berakhir sampai orang lain melakukan sesuatu yang layak untuk dijadikan lelucon baru. Namun pengecekan dan pengecekan ulang adalah bagian dari kesadaran bahwa, di bawah air, kehidupan bergantung pada perlengkapan dan kewaspadaan Anda.

Angin yang diaduk oleh speed boat terasa sejuk. Setelah sekitar 20 menit, saya melambat saat kami mendekati lokasi penyelaman. Setelah kami melewati titik yang ditandai pada GPS, kami memasang jangkar. Setelah aman, kami melempar yang lain, yang akan kami pasang setelah kami berada di bawah air, untuk memastikan perahu tidak hanyut dan kandas di karang terdekat saat kami berada di bawah.

Bersiaplah, saya duduk di tepi perahu. Dengan satu tangan, aku memegang tanganku pengatur di mulutku dan mulutku masker di tempat. Tanganku yang lain ada di belakang kepalaku untuk perlindungan. Aku melihat ke belakangku sekali lagi untuk memastikan keadaan di belakang sana cerah, dan aku mundur dari perahu enam penumpang dan masuk ke laguna berpemanas air hangat.

Suhunya hanya sedikit berbeda dengan udara Khatulistiwa yang sangat panas. Percikan kami yang berturut-turut menggetarkan air yang tenang. Setelah semua orang memberi isyarat OK, kami mulai turun bersama-sama, membiarkan udara keluar dari BC kami perlahan-lahan tenggelam ke dalam biru.

Airnya yang jernih diterangi sinar matahari bahkan saat kami berjalan sejauh 30m. Saya memindai area tersebut untuk mencari bayangan – apa pun yang berbeda dari warna biru.

Saat kami mendekati pasir, saya melihat bayangan yang saya cari di kejauhan. Sambil menunjuk, saya menoleh ke teman saya, yang juga menunjuk. Mereka juga telah melihatnya.

Kami masuk lebih dalam dan menuju bayangan, yang secara bertahap berubah menjadi bentuk pesawat yang menukik ke bawah. Sepertinya ia jatuh lurus ke atas dan ke bawah ke dasar laut, baling-balingnya tertancap di pasir.

Tampaknya, “kecelakaan” itu bisa saja terjadi kemarin. Pesawat ini dalam kondisi fantastis – sangat utuh.

Mengapa? Karena hal ini tidak terjadi – tidak kemarin atau sekitar tujuh dekade yang lalu. Itu dibuang dari tongkang.

0319 pesawat lionfish corsair
Lionfish di Corsair.

Hari ini, kita menyelami salah satu pesawat paling populer di Makam Pesawat, Vought F4U Corsair. Selama produksinya, yang dimulai dengan prototipe pada tahun 1940 dan berakhir pada tahun 1953 ketika model akhir dikirim ke Prancis, 12,571 F4U diproduksi. Namun ini satu-satunya Corsair di kuburan.

Untungnya, karena ia mendarat dengan hidung menghadap ke bawah di pasir yang lembut (lihat gambar utama, atas) dan di tempat yang sejauh mata memandang hanya air jernih dan pasir bersih, ini termasuk pesawat paling fotogenik.

Kami semakin dekat. Melihat ke bawah dari ekornya, kita melihat sayapnya sedikit bengkok dan melengkung ke atas.

Ini bukanlah kerusakan. F4U sayap adalah “camar-sayap”, yang memungkinkan para insinyur merancang roda pendaratan pendek, cukup kokoh untuk melakukan pendaratan berulang-ulang seperti pancake keras di ruang terbatas sebuah kapal induk.

Bentuk camar juga membuat sayap lebih mudah terlipat. Bahkan pada Perang Dunia ke-2, kapal induk merupakan kapal besar, namun ruang angkasa tetaplah mahal. Sayap lipat sangat diperlukan untuk menyimpan pesawat secara efisien, baik di dek atau di dek hanggar di bawahnya.

Setelah sekitar 70 tahun berada di air asin, Corsair ini hanya mengalami sedikit erosi pada aluminiumnya, meskipun beberapa di antaranya diselimuti spons mirip lumut, berwarna kuning atau merah di mana pun Anda menyinarinya.

Anehnya, baling-baling cadangan berada di kokpit tempat pilot seharusnya berada. Ini adalah ciri umum dari banyak pesawat di kuburan. Agaknya, banyak alat peraga yang dilepas dari pesawat agar lebih mudah dimuat untuk perjalanan terakhir mereka di tongkang pemakaman.

Namun penyangga pada pesawat ini tidak dilepas. Sebagiannya terkubur di dalam pasir. Yang dibawanya di kokpitnya adalah milik pesawat lain atau merupakan suku cadang yang dianggap sampah pada bulan Oktober 1945.

Kokpit dan area di sekitar baling-baling cadangan ditutupi oleh ikan-ikan kaca, kecil-kecil, berwarna oranye, berkerumun begitu rapat sehingga menghalangi pandangan apa pun yang ada di belakangnya.

Itu adalah tirai yang bergerak. Sapukan tangan Anda ke dekat mereka, dan mereka menjauh secara serempak, hanya untuk menyatu kembali segera setelah tangan Anda hilang.

Lalu ada lionfish, sangat mencolok dalam warna merah, putih, dan hitam yang runcing dan berbisa sirip-sinar. Mereka menyukai area di mana baling-balingnya bertumpu pada pasir.

Tiga atau empat hampir selalu terlihat, terkadang bertumpu tepat pada bilah penyangga. Ketika mereka lapar, mereka bergerak ke atas sedikit untuk ikut serta dalam prasmanan kokpit berupa ikan kaca.

Pesawat 0319 tak kenal takut
Douglas Dauntless sebagian terkubur di dalam pasir.

Ada lebih banyak pesawat di dekat Corsair, tetapi sebagian besar dapat dicapai dengan berenang selama lima menit atau lebih. Kami menghabiskan hampir seluruh waktu terbawah kami di Corsair, dan komputer memberi tahu kita bahwa ini saatnya untuk mulai melakukan hal yang lebih dangkal. Jadi kami berenang sedikit ke atas lereng pasir dekat karang penghalang dan melihat dua pesawat SBD Douglas Dauntless duduk tegak di pasir pada jarak sekitar 18m.

Salah satunya sebagian besar terkubur, mungkin karena pergeseran pasir saat cuaca buruk. Namun itu adalah salah satu pesawat di sini yang membuat saya berpikir Anda bisa menyapu pasir, menyalakannya, dan lepas landas – kembali ke langit langsung dari dasar laguna.

Itu pemikiran yang bagus, tapi kami melanjutkan pendakian, berhenti di ketinggian 5m untuk berhenti aman selama tiga menit. Bahkan setelah waktu berlalu, kami berjalan ke permukaan dan menikmati sinar matahari tanpa tergesa-gesa.

0319 sepeda angkut pesawat
Bagaimana saya memindahkan peralatan selam saya.

PEMBANTAI

SELAMA BEBERAPA TAHUN TERAKHIR, beberapa outlet berita salah melaporkan bahwa saya “menemukan” Makam Pesawat. Yang jelas, saya tidak melakukan hal seperti itu. Situs ini telah dikenal oleh masyarakat yang tinggal di Kwaj sejak pesawat-pesawat tersebut dibuang pada tahun 1945, dan para penyelam telah mengunjunginya setidaknya sejak tahun 1960-an.

Benar, sulitnya mendapatkan akses menyelam di Atol Kwajalein membuat banyak orang enggan menyelam. Namun kuburan bukanlah rahasia.

Meskipun saya tidak pernah mengklaim telah menemukan Makam Pesawat, ada satu pesawat di sana yang mungkin saya klaim telah menemukannya. Saya mungkin bukan orang pertama yang melihatnya – saya tidak tahu – tapi itu tidak tercatat dalam daftar GPS ekstensif yang dikelola oleh Roi Dolphins Scuba Club.

Teman saya Dan dan saya menemukannya ketika kami sedang menyelam di antara jadwal perjalanan feri saya. Jadwal shift saya membatasi berapa lama kami boleh keluar.

Cuacanya sedikit lebih berangin dari yang kami harapkan. Faktanya, pasangan yang lebih cerdas mungkin tidak akan menyelam di area tersebut dalam kondisi seperti itu, karena angin membuat air berombak.

0319 pesawat pembalas tegak
Beberapa kehidupan ikan dan karang di sekitar Avenger yang tegak.

Karena area kuburan sebagian besar berupa pasir, memasang kapal dengan aman bisa menjadi hal yang sulit, terutama pada hari-hari yang berombak.

Dan dan saya sedang menjalankan misi untuk menyelami semua tempat di kuburan yang terdaftar di GPS, dan hari itu kami memilih tempat yang belum pernah kami kunjungi.

Saya sedang mengemudikan perahu, berhenti di tempat itu, dan Dan melemparkan jangkar. Lalu kami menunggu. Dan menunggu.

Kami mengamati GPS untuk melihat apakah jarak kami dari target berpindah, menandakan bahwa kami belum mengaitkan jangkar dan terseret angin. Sebagian besar pesawat berada sangat dekat dengan karang penghalang dangkal yang mengelilingi laguna. Jika perahu hanyut saat penyelam berada di bawah air dan kandas di karang, hal itu berdampak buruk karena berbagai alasan.

Dalam hal ini, bahaya terbesar yang dapat saya pikirkan adalah tidak kembali ke kapal feri tepat waktu.

Menurut GPS, kami perlahan-lahan menjauh dari target kami, 30m, 45m… 60m. GPS terus berjalan.

Saya meminta Dan mengangkat jangkar, dan saya kembali ke tanda GPS. Dia melemparkan jangkarnya lagi, dan kami menunggu.

Dan lagi-lagi GPSnya bergerak. Waktu terus berjalan. Semakin banyak waktu yang kami habiskan untuk berhubungan, semakin sedikit waktu yang harus kami habiskan untuk menyelam.

Karena tidak ingin mengangkat jangkar lagi, kami terus menunggu. Sekitar 120m, GPS berhenti. Kami berdua melihatnya dan saling memandang. Ya, kita bisa berenang sejauh 120m, kan? Itu tidak terlalu jauh.

Faktanya, jaraknya cukup jauh, terutama di tempat kami akan menyelam, area yang berarus kuat saat terjadi perubahan pasang surut – sesuatu yang belum kami periksa sebelum keluar.

Namun, ketidaksabaran adalah pendorong yang kuat. Frustrasi dengan pasir, frustrasi dengan angin, kami juga frustrasi satu sama lain. Keputusannya? Lakukan saja.

Kami mengambil kompas menuju ke arah di mana pesawat seharusnya berada, 120m di belakang kami, dan kami melompat ke dalamnya. Mungkin kami akan menemukannya. Mungkin tidak. Apa pun yang terjadi, kami akhirnya menyelam, dan menyelam selalu lebih baik daripada bekerja.

Sebagai kapten kapal – dan telah menandatangani nama saya di reservasi kapal sewaan ini – saya merasa sedikit gugup karena harus meninggalkannya sendirian di tengah angin. Tapi penyelaman ini biasanya sekitar 30m, jadi kami akan berada di bawah air selama 18-20 menit sebelum waktu terbawah kami habis. Sepertinya tidak banyak kesalahan yang bisa terjadi dalam jangka waktu tersebut.

Secara umum, suhu udara di Kwaj tetap konstan pada 29°C, namun angin pada hari itu membuatnya sedikit dingin, dan air, pada suhu 28°, sebenarnya terasa lebih hangat daripada udara saat kami mulai turun.

Kami mulai saling berhadapan, dan meskipun kami harus mulai berenang ke tenggara, hal pertama yang harus kami lakukan adalah memastikan bahwa jangkar sudah terpasang dengan aman di dasar.

Mengikuti garis jangkar ke bawah, kami berada sekitar 9m, masih tepat di bawah perahu, ketika saya melihat sebuah bayangan. Sebuah pesawat!

Tapi, yang jelas, bukan pesawat yang kami cari – kecuali koordinat GPS yang kami miliki salah.

Bagaimanapun, itu adalah pesawat yang belum pernah kami lihat. Jadi kami segera memeriksa jangkarnya, mengatur ulang posisinya dengan aman, dan menuju ke pesawat.

Penyelaman ini masih merupakan petualangan awal saya di kuburan, jadi saya belum begitu mengenali pesawat saya. Saya tidak tahu jenis pesawat apa yang saya lihat, namun saya tahu bahwa saya sangat menyukai tampilannya, duduk tegak di pasir pada lereng yang turun dari karang.

0319 pesawat pembalas rusak
Hidungnya patah dan tergeletak di pasir di depan pesawat.

Mesinnya putus, posisinya persis di depan badan pesawat, meski sebagian besar tertimbun pasir. Ujung sayapnya juga terkubur, tapi saya bisa melihat sayapnya terlipat sebagian, jadi pasti pesawat berbasis kapal induk.

Tidak ada apa pun selain pasir putih di sekelilingnya. Kokpitnya penuh dengan ikan kaca sehingga Anda tidak dapat melihat panel instrumen tanpa mengusirnya. Karang cambuk, panjang, tipis, dan kehijauan, tampak seperti pembersih pipa panjang, tumbuh dari pesawat.

Ada juga crinoid, salah satu hewan laut yang bentuknya mirip tumbuhan – atau, dalam hal ini, seperti kemoceng, begitulah sebutan kebanyakan orang. Daunnya yang seperti bulu membentuk bola dan bisa berwarna hitam, kuning, atau banyak warna lain selain hijau.

Berhala Moor, dengan warna putih, hitam, dan kuning tebal, serta ikan angelfish kaisar, dengan garis-garis horizontal kuning cerah dengan latar belakang biru, berenang mengelilingi pesawat bersama dengan banyak spesies ikan lain yang tidak terlalu mencolok.

Kami juga berenang mengelilingi pesawat ini beberapa kali, dan ketika kami sudah cukup melihatnya, kami masih mempunyai sisa waktu terbawah.

Jadi kami memberi isyarat satu sama lain bahwa kami harus berenang lebih jauh dengan harapan menemukan pesawat yang kami cari – atau mungkin yang lainnya. Kami menggunakan kompas kami untuk berenang ke arah yang kami tuju semula.

Setelah beberapa saat, karena tidak menemukan apa pun dan waktu dasar kami hampir habis, tibalah waktunya untuk mulai menuju ke perairan yang lebih dangkal. Arus juga semakin deras, membuat kami semakin menjauh dari perahu, jadi kami mulai menendang lebih keras untuk kembali ke tali jangkar.

Sesampainya di garis, kami naik, berhenti aman selama tiga menit, dan kembali ke permukaan.

Syukurlah, perahu itu masih ada di sana. Kegembiraan kami – terutama setelah awal yang sulit itu – sulit untuk ditahan. Kami masih ragu apakah yang kami lihat adalah pesawat yang kami kejar atau sesuatu yang lain. Apa pun yang terjadi, kami senang telah menemukan sesuatu.

Saya memberi tahu Dan bahwa kami harus menandai GPS, dan dengan bercanda menyarankan agar kami menyebutnya “Pesawat Brandi”. Dia memprotes dengan lembut, mengatakan bahwa dia yakin itu pasti ada dalam daftar di suatu tempat dan kami pasti pindah ke tempat lain.

Namun pada akhirnya, dengan enggan, dia memasukkan koordinatnya, dan membawa perahu kembali ke pantai, kami semua tersenyum.

Saya menjalankan feri dan kemudian bergegas kembali ke kamar saya untuk mengunduh foto. Saya mempostingnya di Facebook.

0319 pesawat brandi pembalas
Pesawat yang dilihat Brandi.

Menit – dan maksud saya beberapa menit – setelah saya memposting, “Guru Pesawat WW2” Kwajalein yang tak terbantahkan memposting komentar sebagai tanggapan. Dia mengidentifikasi pesawat tersebut sebagai Grumman TBF Avenger, sebuah pembom torpedo yang dikembangkan untuk Angkatan Laut dan Korps Marinir AS.

Seperti burung perang lainnya di kuburan, Avenger adalah pahlawan WW2. Pesawat ini pertama kali terbang pada tanggal 7 Agustus 1941 dan melakukan debut tempurnya pada Pertempuran Midway (4-7 Juni 1942).

Lima dari enam pesawat yang terbang selama pertarungan itu hilang. Namun Midway membalikkan keadaan melawan Jepang dalam perang Pasifik, dan Avenger kemudian menjadi pembom torpedo utama dalam perang tersebut.

Bagi saya, Guru berkomentar bahwa satu-satunya Pembalas Makam yang dia ketahui berada dalam keadaan terbalik di pasir. Ini benar-benar membuat saya bersemangat, dan Dan serta saya bertanya kepada setiap penyelam di Roi apakah mereka pernah melihat atau mendengar tentang Avenger yang jujur. Tidak ada yang punya.

Apakah ini berarti Dan dan saya adalah manusia pertama yang menyelaminya? Akal sehat memberi tahu saya bahwa seseorang pernah melihatnya tetapi tidak menandainya.

Ya, kami menandainya. Jadi, jika saya mendapat pujian karena telah menemukan sesuatu, saya akan mengambilnya untuk pesawat ini.

SEKARANG BACA BUKU…

Pada akhir Perang Dunia Kedua, sekitar 150 pesawat AS, semuanya veteran perang Pasifik, dibuang di laguna Atol Kwajalein di Kepulauan Marshall.

Di Kuburan Pesawat, Brandi Mueller menyelam untuk mengambil gambar langka dari pesawat-pesawat yang terlupakan ini, banyak di antaranya tampak seolah-olah masih bisa lepas landas dan kembali ke langit yang dilanda perang kapan saja.

Bertatahkan karang, pesawat menakutkan ini kini menjadi rumah bagi beragam kehidupan laut tropis Pasifik yang berwarna-warni, termasuk ikan, penyu

dan hiu.

Mueller mengungkapkan sisa-sisa Douglas SBD Dauntless, Vought F4U Corsair, Curtiss SB2C Helldiver, Curtiss C-46 Commando, Grumman F4F Wildcats, Grumman TBF Avengers dan

sebelas pembom menengah PBJ-1 Mitchell yang menakjubkan.

Mueller adalah fotografer bawah air dan penulis lepas pemenang penghargaan. Dia telah menyelam selama 18 tahun dan mengajar selama 12 tahun, menyelam di seluruh dunia baik untuk mengajar maupun mengambil foto.

Dia juga seorang kapten USCG Merchant Mariner, dan bekerja sebagai kapten di Atol Kwajalein selama lebih dari tiga tahun sambil memotret The Airplane Graveyard.

Buku ini berisi 89 foto berwarna dan 83 foto mono, termasuk gambar sejarah. Mereka disertai dengan teks yang memuat catatan sejarah pesawat yang ditulis oleh sejarawan militer Alan Axelrod.

Diterbitkan oleh Permuted Press. ISBN: 9781682617717. Sampul keras, 176 halaman, 25 x 25cm, US $30.

0319 penutup pesawat2
Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x