Penyelam Yang Suka Meninggalkan Jejaknya

Jason deCaires Taylorsiapa orang di balik patung bawah air yang kini terkenal?
Jason deCaires Taylorsiapa orang di balik patung bawah air yang kini terkenal?

PENYELAM SENI

Dengan satu kaki di dunia menyelam dan yang lainnya di dunia seni, Jason deCaires Taylor telah mengukir posisi unik untuk dirinya sendiri, tapi siapakah orang di balik patung bawah air yang kini terkenal? STEVE WEINMAN mengobrol dengannya

Baca juga: Ocean Sentinel membentuk jalur penyelaman GBR baru

Kembali di awal 1990-an, Jason deCaires Taylor adalah seorang seniman grafiti remaja, menjelajahi situs-situs terbengkalai di sekitar Canterbury di Kent dan meninggalkan tandanya di tembok umum dan kereta api.

Apakah dia pernah mendapat masalah? “Beberapa kali, ya,” dia setuju, tapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Saat ini ia meninggalkan tanda tangannya di tempat-tempat yang hanya dapat dilihat oleh penyelam scuba dan perenang snorkel, dalam bentuk sekitar 800 patung khas yang menjadikannya seniman bawah air paling terkenal di dunia. Dan dia masih menemukan dirinya dalam masalah dari waktu ke waktu…

Pematung tersebut berasal dari keluarga seniman, khususnya dari pihak ibu Guyana, katanya. Ayahnya berasal dari Birmingham, dan kedua orang tuanya mengajar bahasa Inggris sebagai bahasa asing, yang berarti perjalanan internasional yang luas bagi Jason muda, yang lahir pada tahun 1974.

Saat tinggal di Malaysia pada tahun 1980an, ia menemukan kesenangan dari snorkeling, memperkuat kecintaannya pada laut di Thailand. “Kami pergi ke Koh Samui ketika hanya ada 100 orang yang tinggal di sana, dan pulau-pulau Thailand lainnya tidak berpenghuni, seperti di film The Beach.

Jadi saya bisa melihat kehidupan laut yang luar biasa sejak usia dini. Saya tidak yakin masih banyak yang masih ada, tapi itu cukup fantastis.”

Waktu yang dihabiskan di Karibia nantinya akan terbayar ketika instalasi pertamanya muncul di Grenada. Pesisir selatan Spanyol juga memberikan kesan yang baik.

Namun dia bersekolah di sekolah menengah di Inggris dan, saat berada di Camberwell College of Arts di London, melakukan scuba diving latihan dengan pusat penyelaman.

“Saya belum pernah menyelam sebanyak ribuan kali di sini, namun saya menyelam di Skotlandia dan di beberapa danau dan tambang yang keruh,” katanya.

Selalu tertarik dengan seni publik, sebagian besar gelarnya melibatkan pembuatan patung untuk lingkungan perkotaan.

“Saya menaruh beberapa karya figuratif saya ke dalam instalasi sementara di Trafalgar Square dan Regent’s Park, dan di sepanjang Sungai Thames. Saya pikir akan sangat bagus jika melakukan instalasi di bawah air, tetapi hal itu tidak mungkin dilakukan pada saat itu.”

Tahap pertama seni adalah patung; tahap kedua adalah fotografi bawah air, karena karya terus berkembang di bawah air.
Tahap pertama seni adalah patung; tahap kedua adalah fotografi bawah air, seiring dengan berkembangnya karya-karya di bawah air.

Jason lulus pada tahun 1998 berjanji pada dirinya sendiri “tidak mencari nafkah dengan melakukan seni” – sebuah janji yang saat ini membuatnya tertawa.

“Tujuan utama saya adalah menemukan profesi yang memungkinkan saya bebas menciptakan apa yang saya inginkan, namun tidak dalam lingkungan komersial apa pun.

“Saya adalah orang yang suka berbuat, jadi saya harus punya rencana, dan saya tidak suka rasa tidak aman untuk bekerja sepenuhnya sebagai pekerja lepas.

“Dan saya melihat begitu banyak orang sezaman yang mengkompromikan idenya, sehingga pada akhirnya mereka tidak benar-benar bebas sebagai seniman. Jadi saya pergi mencari banyak pekerjaan lain.”

Dia membantu membangun Millennium Dome, yang melibatkan sejumlah pekerjaan akses udara, menjadi fotografer paparazzi, bekerja di desain lokasi, dan merawat bar di sekitar London.

“Kemudian saya memutuskan bahwa mungkin saya bisa berkarier dari menyelam, dan melakukan seni sampingan. Jadi saya pergi ke Australia dan menghabiskan satu tahun di Great Barrier Reef sebagai a ahli selam, lalu menyelam pengajar. "

Pikiran Jason selanjutnya adalah itu “Akan sangat menyenangkan jika memiliki pusat penyelaman sendiri!” Dia mencari properti untuk dijual ke seluruh dunia, mengunjungi beberapa di antaranya, dan masih mencarinya sekitar tiga tahun kemudian.

“Saya berakhir di salah satu tempat di Grenada bernama ScubaTech. Saya menyadari bahwa sebagai seorang pebisnis penyelaman bisa jadi sangat sulit, namun yang ada di benak saya adalah gagasan bahwa jika saya memiliki sebuah pusat penyelaman, saya dapat membangun taman bawah air sebagai usaha sampingan.”

Taman Patung Bawah Air Moliniere di Grenada dibangun pada tahun 2006 dan 2007. Taman ini mungkin sudah rusak sekarang, namun Jason senang mendokumentasikan patung-patung awal ini seiring dengan berlanjutnya transformasi bawah air mereka.
Taman Patung Bawah Air Moliniere di Grenada dibangun pada tahun 2006 dan 2007. Taman ini mungkin sudah rusak sekarang, namun Jason senang mendokumentasikan patung-patung awal ini seiring dengan berlanjutnya transformasi bawah air mereka.

Dia tidak membeli ScubaTech, namun tetap memutuskan untuk membangun taman menyelamnya. “Begitulah semuanya dimulai – dan saya menjadi semakin sibuk sejak saat itu.”

Saya selalu berasumsi bahwa Jason mendapatkan komisi untuk instalasi perdananya di Grenada, namun tidak demikian. “Saya menemui pemerintah Grenadian dan mengatakan ini adalah rencana saya, tapi saya akan mendanainya sendiri,” katanya.

“Saya menjual rumah di Inggris, seperti yang saya rencanakan untuk membeli pusat menyelam, dan berpikir saya akan memberi diri saya waktu satu tahun untuk melakukan hal ini.”

Berbekal izin yang diperlukan, ia berkonsultasi dengan pusat penyelaman lain di pulau tersebut mengenai lokasinya dan mendapati bahwa mereka mendukung – namun investasi tersebut sepenuhnya miliknya.

“Itu sangat eksperimental. Saya mencoba teknik baru karena saya mendanai sendiri, jadi saya tidak punya anggaran besar untuk tongkang atau derek raksasa dan sebagainya.

“Jadi saya membuat banyak karya menggunakan komponen lebih kecil yang bisa dibuat di bawah air.”

Saya telah menyelam di Taman Patung Grenada baru-baru ini, menikmati transisi bertahap dari terumbu ke taman, tingkat kolonisasi dan bahkan kerusakan akibat badai, yang membuatnya terasa seperti bagian dari pemandangan alam.

“Daerahnya cukup dangkal dan merupakan tempat yang aneh karena ada periode di mana angin berubah arah dan masuknya air laut yang cukup besar.

“Ini telah rusak selama bertahun-tahun dan karena tidak ada pihak lain yang mendanainya, maka tidak ada yang bertanggung jawab atas kerusakan tersebut. Ada banyak konflik mengenai siapa yang memelihara dan menggalang dana untuk itu.

“Saya sangat menyukai taman itu, karena di situlah saya memulai, dan beberapa kehidupan lautnya sangat menakjubkan, namun ini juga merupakan pembelajaran yang curam dalam cara membuat patung dan cara mengelolanya.”

Antusiasme Jason untuk fotografi bawah air dikembangkan sambil membangun taman Grenada.

“Saya segera menyadari bahwa mendokumentasikan pekerjaan adalah kuncinya, jadi saya mengambil pembelajaran yang cukup curam dan berinvestasi pada peralatan kamera yang bagus. Ini adalah bagian penting dari pekerjaan saya. Bahkan sekarang, saya terus meningkatkan peralatan saya dan mencoba teknik baru.”

“Saya telah melihat jutaan foto bawah air yang menakjubkan, jadi ketika saya melihat kehidupan laut sekarang, saya lebih suka melihatnya daripada melihatnya melalui lensa – namun saya selalu tertarik untuk mengambil foto patung saya yang menampilkan kehidupan laut.”

Taman Patung Grenada dipublikasikan secara luas, tetapi tidak menghasilkan banyak karya. Kembali ke Inggris, Taylor mengambil komisi yang lebih kecil.

“Saya cukup naif pada masa itu. Saya mendapat banyak tawaran setengah hati dan tidak pernah menyadari berapa banyak proyek yang gagal karena orang-orangnya tidak terlalu serius.

“Jadi, saya melakukan beberapa hal yang jika dipikir-pikir, tidak akan saya lakukan.”

Kemudian datanglah tawaran dari pemerintah Meksiko. “Itulah pertama kalinya saya ditugaskan dan dibayar untuk melakukan pekerjaan itu,” kata Jason. Andai saja hal itu sesederhana itu.

“Kami melakukan survei, mengajukan permohonan hibah pemerintah dan, setelah mengumpulkan $200,000 untuk memulai pekerjaan, saya mengadakan pertemuan di konferensi bisnis dengan seorang gubernur negara bagian.

Museum Bawah Air Meksiko dibangun di lepas pantai Cancun dan Pulau Mujeres pada tahun 2009-2013. Ini termasuk The Silent Evolution, koleksi seni bawah air terbesar, dengan 450 patung semen seukuran aslinya berdiri di atas pasir. Taylor menggunakan semen dengan pH netral untuk mendorong pertumbuhan laut – seperti pada ‘TV’ yang merupakan bagian dari Inersia, di atas. Masyarakat lokal sering dijadikan model.
Museum Bawah Air Meksiko dibangun di lepas pantai Cancun dan Pulau Mujeres pada tahun 2009-2013. Ini termasuk The Silent Evolution, koleksi seni bawah air terbesar, dengan 450 patung semen seukuran aslinya berdiri di atas pasir. Taylor menggunakan semen dengan pH netral untuk mendorong pertumbuhan laut – seperti pada ‘TV’ yang merupakan bagian dari Inersia, di atas. Masyarakat lokal sering dijadikan model.

“Setelah presentasi kami, gubernur berkata: 'Itu luar biasa, ini adalah proyek yang dibutuhkan wilayah ini dan saya akan melipatgandakan anggarannya dan memberi Anda $200,000 lagi!'

“Saya berpikir, luar biasa, maka saya pasti akan melipatgandakan jumlah pekerjaan yang saya hasilkan dan kami dapat menjadikannya sangat ambisius. Semua orang bertepuk tangan, dan ada rilis media yang besar.

“Setahun kemudian, gubernur meminta dana dari pemerintah pusat, mencurinya dan memasukkannya ke dalam kampanye pemilihannya.

“Dua tahun kemudian, dia dipenjara karena menjadi seorang narkotika.”

Jason mengajukan permohonan hibah lain dan memenangkan beberapa sponsor perusahaan, namun perencanaan ke depan tetap sulit. “Ini juga merupakan sebuah lompatan keyakinan yang besar bagi pemerintah, namun pada akhirnya mereka sangat tertarik untuk terjun langsung ke dalam air dan melihat bagaimana cara kerjanya.”

Seorang sekutu di direktur kawasan perlindungan laut terbukti sangat berharga: “Jika saya melakukannya sendiri, hal itu 100% tidak akan pernah terjadi, namun semakin saya terlibat dalam proyek, semakin banyak pula politiknya.”

Hasil akhir dari semua manuver ini, Museum Bawah Air MUSA, mengokohkan reputasi Jason.

“Hal ini mendapat tanggapan media yang sangat besar, membuat semua orang mendengarkan dan membuat pemerintah sangat tertarik untuk menindaklanjutinya. Saya mulai mendapat beberapa tawaran dari tempat lain setelah itu.”

Setelah proyek satu kali untuk patung piano bawah air untuk ilusionis David Copperfield di pulau Bahamas miliknya, fokus Jason beralih ke Atlantik tengah ke Kepulauan Canary.

“Jadi saya memindahkan keluarga saya, anjing, seluruh operasi ke Lanzarote selama lima tahun ke depan. Sekali lagi, sulit untuk memulainya – pemerintah kembali menggunakan dana hibah, dan setiap kali Anda bekerja dengan pemerintah, Anda akan terjebak dalam politik, tidak peduli seberapa keras Anda berusaha.

“Partai oposisi sangat ingin mengkritik Museum Atlantik. Mereka berpendapat bahwa ini adalah cara yang baik untuk merugikan pemerintah, dengan menggunakan argumen lama bahwa pemerintah harus berinvestasi pada jalan raya dan rumah sakit.” Namun proyek tersebut tetap berjalan.

Contoh utama Jason tertangkap dalam pusaran politik yang terjadi di Maladewa tahun lalu.

“Itu adalah resor swasta dengan pendanaan swasta, dan yang kami perlukan hanyalah izin pemerintah. Jadi kami memberikan presentasi, mendiskusikannya dan mereka datang dan memeriksa patung-patung itu, semuanya baik-baik saja.

“Tetapi kemudian presiden kalah dalam pemilu sebelum pemilu, dan sangat membutuhkan lebih banyak suara. Ia merasa bahwa dengan membela Islam ia mungkin memperoleh lebih banyak dukungan agama, jadi ia hanya mengirimkan tentara dan banyak jurnalis.

“Itu adalah tindakan yang sangat bodoh. Gambar-gambar militer yang menghancurkan patung seorang ibu yang sedang menggendong bayi mungkin adalah hal terakhir yang diinginkan Otoritas Pariwisata Maladewa, dan hotel-hotel besar lainnya yang berinvestasi di sana benar-benar kecewa.

“Tetapi presiden kehilangan kekuasaannya tiga hari kemudian, dan diusir serta diasingkan.”

Namun, kehancuran yang tidak disengaja itu menyakitkan. “Ini merupakan proyek yang sangat sulit, dengan logistik yang dibutuhkan untuk mengerjakan sebuah pulau karang di tengah Samudera Hindia. Setiap tantangan yang kami hadapi sangat sulit untuk diselesaikan, dan Screwfix tidak mampu mencapai sejauh itu.

“Sangat mudah bagi orang untuk menggunakan karya seni Anda untuk mendorong agenda mereka. Ini mungkin sulit, tapi itu tidak pernah membosankan, itu pasti.”

Jason sekarang memiliki tim inti yang terdiri dari tujuh orang yang berkeliling dunia bersamanya untuk menjalankan berbagai proyek, dengan orang-orang lokal yang dipekerjakan tergantung pada skala pekerjaan. “Sekarang juga berubah karena patung-patung dibuat digital," dia berkata. “Ada teknik baru di mana Anda mengirimkan desain Anda ke perusahaan yang dapat mengolahnya menjadi blok apa pun yang Anda suka.”

Saat ini fokus Jason adalah di Great Barrier Reef Australia, dan MOUA, Museum Seni Bawah Air miliknya. “Ini adalah proyek menarik yang telah direncanakan selama hampir tiga tahun sejak saya keluar untuk mempresentasikan desainnya.

“Kami sudah mendirikan perusahaan, mengajukan izin, dan mengatur pekerjaan. Saya ingin memastikan ada lembaga di Australia yang mengawasi pelaksanaannya dan juga masa depannya.

“Ini seperti berputar penuh, karena saya menyelam pengajar di Australia dan mungkin di sanalah saya melakukan sebagian besar penyelaman – setiap hari, ketika saya bekerja di liveaboards.”

Dan GBR pasti putus asa untuk beberapa publisitas yang optimis. Tak lama setelah wawancara ini, Otoritas Taman Laut menurunkan perkiraan jangka panjang ekosistem dari “buruk” menjadi “sangat buruk”.

“Ini sulit, karena jelas beberapa terumbu di bagian utara telah mengalami pemutihan dan degradasi parah, namun dua pertiga dari terumbu tersebut masih asli dan luar biasa,” kata Jason.

Saya terkejut dengan hal ini, mengingat laporan ilmiah baru-baru ini. “Hal ini tetap menjadi tempat menyelam dan snorkeling yang luar biasa, jadi mereka sangat ingin menyampaikan bahwa tidak semua daerah terkena dampaknya,” katanya. “Tentu saja di tempat saya bekerja di Townsville, terumbu karangnya luar biasa dan sangat sehat.”

Pada bulan Desember, karya Jason yang dapat berubah warna, Ocean Siren, diresmikan di Townsville, diikuti dengan karya pertama dari serangkaian karya pada terumbu karang itu sendiri – Rumah Kaca Karang yang besar dengan taman di sekelilingnya.

“Semuanya berjalan seiring waktu, dan sangat menyenangkan bekerja di Australia karena mereka sangat terorganisir dan profesional – hampir bertolak belakang dengan beberapa tempat saya pernah bekerja,” kata Jason.

“Ia memiliki semua infrastruktur dan komponen, dan dalam penelitian kelautan, ia memiliki Universitas James Cook, yang bisa dibilang salah satu lembaga sains terkemuka, dan Institut Ilmu Kelautan Australia (AIMS). Jadi ada banyak ahli biologi kelautan di Townsville dan sangat menyenangkan bisa bekerja bersama mereka.”

Ocean Sirene setinggi 4.4m adalah keberangkatan baru. “Ini adalah bagian yang cukup rumit yang terbuat dari resin kaca, dan di dalamnya terdapat ratusan LED pada matriks yang terhubung ke layar surya.

“AIMS memiliki serangkaian pencatat suhu dari utara GBR hingga ke area Rockhampton, dan kami dapat melacak dan menyusun semua data langsung tersebut dan memasukkannya ke dalam serangkaian program pencahayaan pada patung, sehingga berubah warna sesuai dengan suhu yang ada. seberapa tinggi suhunya.

“Kami bereksperimen dengan siklus yang berbeda, dan juga mempertimbangkan untuk menunjukkan suhu dari berbagai lokasi di seluruh dunia.

“Semua ini terjadi dari sinyal 4G dari pantai – secara teori!”

Tahap ketiga proyek bisa menjadi tantangan yang paling menantang – Palm Island. “Berbagai komunitas penduduk asli telah mengungsi di sana selama 200 tahun terakhir, dan tempat ini terdaftar sebagai salah satu tempat paling penuh kekerasan di dunia.

“Kemiskinan dan pengangguran sangat tinggi, tidak ada banyak masa depan bagi penduduknya dan tidak banyak wisatawan, namun pulau ini sangat indah dan beberapa terumbu karangnya sangat menakjubkan.

“Kami berharap dapat membangun serangkaian pekerjaan di sepanjang garis pantai dan di perairan dengan harapan dapat meningkatkan perekonomian pulau tersebut, dan membuka lapangan kerja bagi masyarakat lokal yang akan bertindak sebagai pemandu, dan menghasilkan artefak asli untuk dijual.”

Dana tersebut telah diperoleh dari pemerintah pusat, kata Jason, namun langkah selanjutnya masih rumit.

“Karena negara ini memiliki sejarah yang penuh masalah, maka kita harus berhati-hati, terutama jika ada gagasan bahwa orang kulit putih Inggris akan datang dan mendikte persyaratan.

“Ini harus menjadi upaya kolaboratif, memutuskan bentuk karya apa yang akan diambil, ke mana karya tersebut akan dibawa, seberapa dalam, dan sebagainya.” Proyek ini dijadwalkan selesai Agustus mendatang.

Sementara itu Jason sedang mengerjakan “museum” lainnya, kali ini di Aya Napa di Siprus. “Ini adalah penanaman hutan bawah air yang terdiri dari sekitar 200 pohon, perpaduan antara pohon pahatan dan rumput laut terapung untuk membentuk matriks struktur yang cukup padat, dengan pahatan di antaranya.

“Akan ada tur berpemandu melewati hutan ini. Kami memiliki jarak pandang hampir 30m setiap hari, jadi ini adalah tempat yang bagus untuk bekerja.”

Aku ingin tahu apakah Jason Pernahkah Anda khawatir bahwa negara-negara akan menganggap terumbu buatan atau instalasi seperti miliknya sebagai pengganti pelestarian terumbu alam?

Atas: Dengan tinggi 5m dan berat sekitar 60 ton, Ocean Atlas dianggap sebagai patung bawah air terbesar di dunia. Atas: Kesan seniman terhadap patung Siren Laut yang akan berubah warna. Kanan atas: Patung-patungnya mungkin terendam tetapi komentar sosialnya selalu muncul ke permukaan, seperti dalam The Banker dari Pulau Mujeres pada tahun 2012.
Atas: Dengan tinggi 5m dan berat sekitar 60 ton, Ocean Atlas dianggap sebagai patung bawah air terbesar di dunia. Atas: Kesan seniman terhadap patung Siren Laut yang akan berubah warna. Kanan atas: Patung-patungnya mungkin terendam tetapi komentar sosialnya selalu muncul ke permukaan, seperti dalam The Banker dari Pulau Mujeres pada tahun 2012.

“Tidak terlalu banyak melakukan konservasi, namun saya khawatir masyarakat akan mulai mengambil jalan pintas ketika membangun terumbu buatan. Melakukannya dengan benar adalah sebuah bisnis yang mahal, dan cukup sulit karena melibatkan banyak teknik kelautan dan survei untuk membersihkan dan menjadikannya aman.

“Saya khawatir masyarakat melihatnya sebagai alasan mudah untuk membuang barang ke laut.

“Kedengarannya buruk untuk dikatakan, tapi saya bukanlah pendukung terbesar terumbu buatan. Jejak mereka sangat kecil, dan menurut saya mereka tidak menyelesaikan banyak masalah yang dihadapi laut kita. Saya melihat manfaatnya lebih besar dalam menarik pengguna air menjauh dari daerah rawan, dan mengangkat isu-isu tersebut.

“Kami tidak membicarakan apa yang kami lakukan di Australia sebagai terumbu buatan. GBR merupakan terumbu karang terbesar di dunia dan tentunya tidak memerlukan luas permukaan lagi. Yang lebih penting adalah menceritakan kisah-kisah tentang hal tersebut, melibatkan anak-anak dalam program konservasi, dan memanfaatkannya sebagai upaya konservasi

sumber pendidikan atau platform sains dan cara untuk melibatkan orang-orang.”

Dan bagaimana dengan beberapa instalasi patung peniru di seluruh dunia – apakah dia pernah merasa terganggu dengan estetikanya, atau dia hanya berpikir semakin banyak semakin baik?

“Banyak orang tampaknya berpikir bahwa karena Anda memasukkannya ke dalam air, siapa pun dapat melakukannya, tetapi seperti patung publik di kota besar dan kecil, perlu ada proses konsultasi dan semacam kurasi. Syarat minimalnya adalah mengetahui latar belakang artis. Jadi ya, saya khawatir!”

Saya bertanya apakah dia merasa karyanya mendapat penghargaan yang layak sebagai seni. "Aku tidak tahu. Hal yang baik adalah bahwa hal ini menyentuh banyak bidang yang berbeda, tidak hanya seni, atau konservasi atau pariwisata – hal ini tidak mudah untuk diabaikan.

“Saya tidak merasa sepenuhnya berada di komunitas selam atau komunitas seni, tetapi berada di antara keduanya, dan saya merasa hal itu membingungkan banyak orang. Di dunia seni, saya rasa masih banyak orang yang ragu.”

Apakah pekerjaannya menguntungkan? “Saya tidak sedang dalam perjalanan, seperti yang sering saya lakukan. Anda tidak pernah tahu di mana Anda akan berada dalam waktu dua atau tiga tahun, tapi ya, saya mendapat untung. Tapi saya belum bisa pensiun!”

Namun dia “sedikit berubah”, katanya. “Banyak artis yang distereotipkan dan hanya mengulangi apa yang telah mereka lakukan sebelumnya – itulah yang diharapkan masyarakat. Saya tidak yakin saya harus terus melakukan hal-hal dalam skala besar – Anda dapat menceritakan sebuah cerita yang sangat kuat hanya dengan satu bagian atau hanya beberapa bagian.”

Proyek swasta yang lebih kecil seperti piano Copperfield atau Ocean Atlas di Bahamas yang dibuatnya baru-baru ini (walaupun merupakan patung bawah air terbesar di dunia!) tampaknya semakin menarik perhatiannya, dan sebuah proyek di Norwegia memberinya sedikit penghiburan setelah kejadian di Maladewa.

“Itu berada di marina keruh di fjord yang sangat dingin, dan Anda tidak akan mengira tempat itu menampung banyak kehidupan sama sekali.

“Tetapi kami memasukkan patung-patung itu ke dalamnya, kembali ke sana setahun kemudian dan patung-patung itu jauh lebih berkembang daripada karya apa pun yang pernah saya lakukan di daerah tropis, seluruhnya dibungkus dengan tunikata, dengan ribuan kerang tumbuh di atasnya, dan udang.”

Ia mengatakan bahwa ia semakin tergerak untuk menghasilkan “karya-karya sejenis aktivisme, dengan pesan yang lebih kuat dan penolakan terhadap bahan bakar fosil dan hal-hal lain yang mendorong perubahan iklim”. Nantikan salah satu gelombang pasang surut di Sungai Thames London dalam waktu dekat.

Ada juga pembicaraan tentang instalasi yang terkait dengan kapal karam di Siprus – yang manakah itu? – dan proyek interaktif rahasia di Timur Tengah.

Baca juga: Pelabuhan kuno adalah daya tarik baru di Siprus

Karena ini adalah seni yang hidup, Jason jelas sangat senang meninjau kembali karya-karyanya sebelumnya, melihat bagaimana karya-karya tersebut berkembang dan menangkap gambar-gambar baru.

Dia baru saja kembali ke Grenada, dan segera menuju Canaries.

“Itulah bagian yang saya suka. Saya menjadi sangat frustrasi ketika saya melihat orang lain memotret barang-barang saya di Instagram dan berpikir: itu tampak luar biasa – saya harus kembali!”

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x