Terumbu Karang Tanpa Tanda Jasa

PENYELAM KELP

Terumbu karang di Australia menjadi berita utama, namun terumbu karang beriklim sedang yang didominasi oleh rumput laut di negara ini setidaknya sama pentingnya dan terancam. Kini mereka akhirnya mendapatkan fokus restorasi yang layak mereka dapatkan, kata STEPHANIE STONE. Fotografi oleh JUSTIN GILLIGAN

Baca juga: Pembunuh landak laut menyapu Laut Merah

Langit berwarna biru tanpa cela, udaranya dipenuhi bau tajam garam dan ikan serta sesuatu yang agak busuk, dan rumput laut hampir ada di mana-mana.

Ia membentuk selimut tebal dan licin di atas pantai berbatu. Ia menggantung di mulut sapi-sapi yang lesu dan dilepaskan untuk merumput di makanan bergizi yang terbuang.

Air tersebut meluap dari trailer yang ditarik oleh kelpies – penduduk setempat yang mengumpulkan rumput laut yang sudah dicuci dan menjualnya ke pabrik pengolahan rumput laut di pulau tersebut untuk dijadikan pakan, pupuk, serta bahan makanan dan produk kecantikan.

Caroline Kininmonth menciptakan karya seni dari rumput laut banteng, termasuk gaun untuk boneka Barbie.
Caroline Kininmonth menciptakan karya seni dari rumput laut banteng, termasuk gaun untuk boneka Barbie.

Di kota, ganggang coklat memenuhi lorong toko Kelp Craft, tempat ganggang tersebut diubah menjadi kuda laut, naga laut kurus, dan hiasan dinding dekoratif lainnya.

Seniman dan penduduk lama Caroline Kininmonth bahkan menggunakan daun berenda untuk membuat gaun desainer untuk instalasi boneka Barbie. Di sini, di King Island, di lepas pantai barat laut Tasmania, rumput laut banteng tersebar luas sehingga sulit membayangkan masa depan jika rumput laut ini tidak ada.

Namun prospek hutan rumput laut di kawasan ini masih belum jelas.

Kelp membutuhkan perairan sejuk dan kaya nutrisi untuk tumbuh subur, sehingga responsnya terhadap pemanasan laut biasanya tidak baik. Paparan suhu yang lebih tinggi dalam jangka panjang akan melemahkan rumput laut, memperlambat laju pertumbuhannya, dan menghambat kemampuannya untuk bereproduksi.

Ketika badai menyerang rumput laut yang rusak, tali alga yang panjang sering kali terlepas dari dasar laut. Selain dampak langsung tersebut, pemanasan laut juga memungkinkan herbivora baru, termasuk ikan tropis dan bulu babi, berpindah ke kawasan hutan rumput laut.

Dalam beberapa kasus – terutama di wilayah dimana predator alami mereka banyak ditangkap atau diburu – para penyerbu ini dapat menebangi hutan rumput laut dalam jumlah besar dalam hitungan bulan.

Tahun lalu, tim ilmuwan yang dipimpin oleh Dr Thomas Wernberg di University of Western Australia menerbitkan sebuah penelitian yang memperkirakan respons terhadap skenario iklim masa depan untuk 15 spesies rumput laut dan rumput laut lainnya yang paling umum di Great Southern Reef atau GSR, yang memiliki luas 27,413 meter persegi. hamparan sepanjang satu mil garis pantai Australia yang didominasi rumput laut yang membentang dari Brisbane di sekitar Tasmania hingga Kalbarri.

“Bahkan dalam skenario yang paling optimis sekalipun, spesies ini diperkirakan akan kehilangan 30-100% wilayah mereka saat ini akibat pemanasan laut pada tahun 2100,” kata Wernberg.

Di Tasmania, dimana pemanasan laut terjadi empat kali lebih cepat dibandingkan rata-rata global, situasinya sudah sangat buruk. Meskipun beberapa spesies rumput laut sangat terkena dampak pemanasan air di sepanjang pantai ini, rumput laut raksasa (Macrocystis pyrifera) adalah yang paling terkena dampaknya.

Selama 75 tahun terakhir, spesies ini telah menghilang dari 95% wilayah jelajahnya di wilayah timur Tasmania.

Penurunan drastis ini pertama kali didokumentasikan oleh ahli ekologi kelautan Craig Johnson dari Universitas Tasmania, yang membandingkan foto udara yang diambil dari tahun 1940-an hingga 2011 untuk melacak penyusutan wilayah jelajah spesies tersebut.

Pemanen rumput laut komersial John dan anjingnya Bruce dengan trailer rumput laut banteng di King Island, Tasmania.
Pemanen rumput laut komersial John dan anjingnya Bruce dengan trailer rumput laut banteng di King Island, Tasmania.

Namun hal ini telah dibicarakan selama beberapa dekade oleh banyak penduduk yang mencari nafkah di sepanjang pesisir terumbu karang di pulau tersebut.

Johnson telah mendengar banyak sekali cerita dari para nelayan yang mengatakan bahwa hutan bawah laut dahulu sangat lebat sehingga mereka harus membuat saluran melalui lapisan tebal tersebut agar baling-baling mereka tidak rusak.

Saat ini, katanya, “komunitas pesisir laut yang ikonik dan sangat penting ini telah hilang dari sebagian besar pesisir timur Tasmania.”

Dalam upaya untuk melindungi beberapa tegakan rumput laut raksasa yang tersisa di negara ini, pemerintah Australia mendaftarkan hutan rumput laut raksasa sebagai komunitas laut yang terancam punah pada tahun 2012 – sebuah sebutan pertama yang belum diberikan kepada terumbu karang yang terkenal mengalami kesulitan di negara ini.

Bagi fotografer bawah air Justin Gilligan, yang tumbuh di utara Sydney dan belajar menyelam di ekosistem GSR yang didominasi rumput laut, hutan rumput laut raksasa menyimpan keajaiban khusus.

“Anda berenang melalui hutan pohon kacang raksasa yang berayun-ayun ini, dan karena terdapat kanopi terapung yang besar di permukaan air, tumbuhan bawah sebenarnya cukup terbuka,” kata Gilligan. “Anda dapat menjelajah dalam 3D dan melihat ke dalam dedaunan, dan dunia yang penuh bayangan, murung, dan gelap inilah yang penuh dengan makhluk yang tidak biasa.”

Pengalaman pertama Gilligan di hutan rumput laut raksasa terjadi sekitar satu dekade lalu di lepas pantai Eaglehawk Neck di Tasmania selatan. Saat itu, katanya, terdapat beberapa hutan rumput laut raksasa yang sehat di dekat kota, dan operator penyelaman komersial Mick Barron secara rutin mengajak wisatawan keluar untuk melihatnya.

Saat ini, hutan-hutan tersebut telah habis. Untuk memotret rumput laut raksasa untuk cerita ini, Gilligan harus melakukan perjalanan ke ujung selatan Tasmania dan menaiki perahu yang dikemudikan oleh penyelam abalon komersial.

Di sana, di perairan yang terlalu terpencil untuk mendukung ekowisata, ia mendapati dirinya sendirian dan terpesona dengan hutan rumput laut raksasa yang tersisa di Australia.

Dari hutan yang kaya akan rumput laut raksasa yang menjulang tinggi 25 tahun yang lalu hingga panen yang terhambat saat ini, GSR di bagian timur Tasmania telah mengalami transformasi yang meresahkan sebagai respons terhadap perubahan iklim.

Beberapa lahan yang tersisa menyediakan makanan penting, tempat berlindung, dan tempat berkembang biak bagi beragam spesies – dan penting secara ekonomi –.

GSR, betapapun luasnya, adalah harta karun klasik yang tersembunyi. Menghasilkan lebih dari Aus $7 miliar setiap tahunnya dari sektor perikanan dan pariwisata, dan dalam jarak berkendara singkat dari sekitar 70% penduduk Australia, orang mungkin mengira ketenarannya akan menyaingi Great Barrier Reef.

Namun bagi sebagian besar orang, hal ini masih tidak terlihat dan tidak terpikirkan. Hingga tim ilmuwan multidisiplin, termasuk Craig Johnson, menerbitkan sebuah makalah pada tahun 2016 yang mendukung pengakuannya, GSR bahkan belum memiliki nama.

Seekor ikan handfish tutul memanjat sepanjang dasar muara Sungai Derwant dekat Hobart. Atas: luar biasa, anemon perenang selatan seperti ini di lepas Pulau Maria bersifat mobile. Mereka dapat melepaskan cengkeramannya dan berenang, meskipun dengan canggung, ke petak rumput laut baru di hutan.
Seekor ikan handfish tutul memanjat sepanjang dasar muara Sungai Derwant
dekat Hobart. Atas: luar biasa, anemon perenang selatan seperti ini di lepas Pulau Maria bersifat mobile. Mereka dapat melepaskan cengkeramannya dan berenang, meskipun dengan canggung, ke petak rumput laut baru di hutan.

Ketidakjelasan dan kurang dihargainya terumbu karang ini kemungkinan besar disebabkan, setidaknya sebagian, oleh rendahnya kualitas organisme yang membentuk terumbu tersebut: rumput laut dan rumput laut lainnya.

Benda-benda inilah yang merusak baling-baling dan pantai umum, yang melilit anggota tubuh Anda jika Anda cukup kuat untuk berenang di perairan dingin tempat ia berada.

Berbeda dengan rumput laut tetangganya yang berwarna psikedelik di utara, sebagian besar rumput laut – yang berjumlah ribuan spesies – berwarna hijau, coklat, dan terkadang berwarna merah tua dan berkarat.

Banyak dari teman serumah mereka berpakaian serasi. Namun, meskipun terlihat sederhana, mengabaikan dan meremehkan rumput laut serta ekosistem kompleks dan penting yang didukungnya, akan – selalu – merupakan kesalahan besar.

Kelp dan rumput laut lainnya bukanlah tumbuhan. Mereka adalah makro-alga, yang dikelompokkan ke dalam kelompok taksonomi gado-gado yang mencakup amuba dan jamur lendir, namun perbandingannya tidak bisa dihindari.

Seperti tumbuhan, mereka melakukan fotosintesis.

Mereka memiliki struktur seperti daun, yang disebut bilah, yang menangkap sinar matahari dan mengubahnya menjadi karbohidrat yang dapat disimpan.

Struktur mirip akar yang disebut holdfasts menjangkarkannya ke dasar. Struktur mirip batang, yang disebut stipes, mengarahkan bilahnya ke arah matahari – misalnya rumput laut raksasa, pertumbuhannya mencapai 27 cm per hari.

Dan seperti tumbuhan sederhana seperti pakis, rumput laut berkembang biak dengan melepaskan spora ke lingkungannya.

Meskipun kemiripan fisiologisnya patut diperhatikan, namun kesamaan fungsional antara rumput laut dan tanaman jauh lebih penting.

Seperti pepohonan di hutan hujan, rumput laut adalah fondasi dunianya, kata Adriana Vergés, ahli ekologi kelautan di Universitas New South Wales.

“Mereka mendukung seluruh komunitas ekologi,” jelasnya. “Ini mencakup ratusan spesies yang mendapat perlindungan, makanan, dan habitat dari rumput laut ini.”

Seekor naga laut kurus jantan yang difoto di lepas pantai Semenanjung Tasman membawa telur di bagian bawah perutnya.
Seekor naga laut kurus jantan yang difoto di lepas pantai Semenanjung Tasman membawa telur di bagian bawah perutnya.

Di antara banyaknya penghuni GSR adalah hewan-hewan dunia lain seperti sotong raksasa dan naga laut kurus yang menarik perhatian para penyelam scuba dari seluruh dunia.

Spesies yang terancam punah seperti hiu perawat abu-abu dan ikan handfish tutul juga tinggal di hutan bawah laut terumbu karang.

Yang tidak kalah pentingnya adalah spesies yang penting secara ekonomi, termasuk lobster karang dan abalon – invertebrata yang mendukung dua perikanan terpenting Australia, yang secara kolektif bernilai sekitar $357 juta per tahun. Bagi ilmuwan seperti Vergés dan Johnson, yang telah menghabiskan waktu puluhan tahun mempelajari rumput laut dan kemerosotannya, nilai ekosistem ini tidak dapat disangkal.

Sebagian dari nilai tersebut bersifat ekonomi, namun sebagian besar nilai GSR terletak pada keanekaragaman spesies yang didukungnya.

Dan sebagian besar dari keberagaman tersebut bersifat unik. Menurut makalah tahun 2016 yang mendukung pengakuan dan perlindungan terumbu karang, 30-60% spesies terumbu karang tidak ditemukan di tempat lain di bumi.

Isolasi geografis – faktor yang sama yang memunculkan mamalia berkantung – ikut bertanggung jawab atas banyaknya organisme unik di GSR, tulis para penulis.

Namun demikian pula dengan kondisi geologi dan iklim di kawasan ini – faktor lingkungan yang tetap stabil di sini selama 50 juta tahun sebelum Revolusi Industri.

Hari kerja mereka dimulai beberapa jam sebelum matahari terbit. Saat kabut dingin tebal yang menyelimuti lautan menyelimuti dermaga di Pirates Bay Tasmania, Simon Wally dan Shane Bloomfield mengenakan jas hujan yang belum benar-benar kering dari hari-hari sebelumnya, dan memuat perlengkapan bekas ke dalam kapal.

Langit dan air masih gelap ketika mereka berangkat untuk memeriksa perangkap lobster yang mereka jatuhkan sore sebelumnya, dan gelombang besar yang berombak sepertinya dirancang untuk mendorong mereka kembali ke pantai.

Namun ketika matahari akhirnya terbit, menyinari tebing-tebing berhutan lebat dan terjal yang mengelilingi teluk, pemandangan itu dengan cepat menjadi tidak terlalu menakutkan. “Ini adalah tempat yang indah untuk bangun tidur,” kata Gilligan.

Sebuah toko di Semenanjung Tasman mengiklankan lobster segar (lobster batu selatan) untuk dijual.
Sebuah toko di Semenanjung Tasman mengiklankan lobster segar (lobster batu selatan) untuk dijual.

Meskipun Pirates Bay terlihat sangat indah baik di atas maupun di bawah permukaan air, kedalamannya semakin bermasalah. Ketika Wally dan Bloomfield mulai membuka pot mereka, mereka menemukan lobster batu selatan berkerumun di dalam, meskipun lebih sedikit dari yang diperkirakan, dan lebih kecil.

Namun, perangkap tersebut juga berisi beberapa lobster batuan timur, spesies air hangat yang tidak pernah menjelajah ke Tasmania selatan. Hasil tangkapan mereka merupakan gambaran perubahan sektor perikanan.

Sebuah studi pada tahun 2015 yang dilakukan oleh para ilmuwan Universitas Tasmania mengungkapkan bahwa larva lobster batu selatan mengalami keberhasilan pemukiman yang jauh lebih tinggi dan tingkat pemangsaan yang lebih rendah ketika mereka mendarat di hutan rumput laut dibandingkan di habitat tandus.

Tidak mengherankan jika jumlah lobster asli Tasmania berkurang seiring hilangnya hutan rumput laut. Meskipun perairan yang lebih hangat memungkinkan lobster batu timur masuk ke wilayah tersebut, spesies ini juga kesulitan hidup di habitat yang terdegradasi.

Perikanan lobster bukan satu-satunya industri yang menderita akibat pemanasan laut. Dalam beberapa dekade terakhir, perikanan abalon di bagian selatan Australia semakin terkena dampak perubahan iklim.

Penyelam abalon komersial Dean Lisson menambahkan satu lagi abalon ke dalam tas koleksinya di Kepulauan Actaeon.
Penyelam abalon komersial Dean Lisson menambahkan satu lagi abalon ke dalam tas koleksinya di Kepulauan Actaeon.

Saat berada di perairan yang lebih hangat dari biasanya, abalon bibir hitam memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi dan simpanan energi yang lebih rendah dari biasanya, sehingga membuat mereka kurang tahan terhadap stres. Gelombang panas samudera yang berkepanjangan pada tahun 2015 dan 2016 merenggut ribuan abalon di sepanjang pantai selatan dan tenggara Tasmania.

Terlebih lagi, seiring dengan menyusutnya hutan rumput laut dan maraknya bulu babi pemakan rumput laut, abalon juga terkena dampak buruk yang disebabkan oleh perubahan iklim. Makanan kini semakin sulit didapat oleh kerang (karena rumput laut adalah makanan utama mereka), dan tiba-tiba terdapat lebih banyak persaingan untuk mendapatkan kalori yang terbatas. Ini adalah kompetisi yang jarang dimenangkan oleh abalon.

Eksperimen lapangan telah menunjukkan bahwa ketika bulu babi berduri panjang pindah ke hutan rumput laut, abalon akan melarikan diri, mencari perlindungan di celah dan celah di mana kemampuan mereka untuk mencari makan terhambat.

Yang pertama berduri panjang bulu babi ditemukan di Tasmania pada tahun 1978. Sejak saat itu, spesies yang memerlukan suhu air minimal 12°C untuk bertelur ini telah berkembang biak hingga mencapai sekitar 20 juta individu di Tasmania.

“Perubahan iklim yang sedang berlangsung telah menjadikan kawasan ini semakin menguntungkan bagi bulu babi,” kata ilmuwan dari Universitas Tasmania, Dr Scott Ling, yang memimpin upaya survei besar-besaran pada tahun 2016 dan 2017 untuk melacak penyebaran hama tersebut.

Pada saat penelitiannya menyimpulkan, bulu babi telah mengubah sekitar 15% pantai timur Tasmania menjadi tandus yang ia sebut sebagai “gurun bawah laut tanpa kehidupan laut lainnya”. Jika tidak ada intervensi apa pun, ia memperkirakan lahan terlantar ini akan berlipat ganda dalam dua tahun ke depan, dan mencakup hampir sepertiga garis pantai.

Dari Sydney hingga ujung selatan Tasmania, para ilmuwan mulai membawa rumput laut dan spesies rumput laut lainnya kembali ke habitat yang terdegradasi.
Dari Sydney hingga ujung selatan Tasmania, para ilmuwan mulai membawa rumput laut dan spesies rumput laut lainnya kembali ke habitat yang terdegradasi.

Ling dan yang lainnya sedang menguji dan menerapkan berbagai strategi mitigasi bulu babi dalam upaya menghindari hasil yang meresahkan tersebut. Upaya mereka mulai dari lo-tec (melibatkan penyelam abalon dan sukarelawan untuk menghilangkan bulu babi dari hutan rumput laut dengan tangan, dan mengembangkan perikanan untuk telur bulu babi) hingga hi-tec (menguji drone bawah air yang dapat mendeteksi dan menghancurkan bulu babi secara mandiri).

Ironisnya, alat yang paling menjanjikan dalam persenjataan mereka mungkin adalah spesies yang berjuang bersama abalon berbibir hitam: lobster batu selatan. Di Tasmania, lobster batu besar merupakan predator utama bulu babi dan – jika populasinya sehat – mereka dapat menjadi penjaga hutan rumput laut yang sangat efektif.

Studi lapangan menunjukkan bahwa bahkan setelah bulu babi invasif tiba di suatu daerah, populasi lobster batu yang besar dapat mencegah terbentuknya kandang tandus.

Para ilmuwan kini menganjurkan penurunan batas tangkapan komersial dan rekreasional untuk lobster batu, dan mereka telah meluncurkan program penangkaran yang dirancang untuk meningkatkan populasi lobster di Tasmania bagian timur.

Secara kolektif, upaya-upaya ini mungkin akan memberikan peluang bagi hutan rumput laut raksasa yang tersisa, dan perikanan berharga yang didukungnya, untuk bertahan hidup. Namun mengatasi tantangan bulu babi tidak akan cukup untuk mendukung ekosistem yang sedang mengalami kesulitan ini.

Selain upaya untuk melindungi sisa-sisa hutan rumput laut yang masih ada, para ilmuwan juga berupaya mengembangkan strategi untuk memulihkan habitat tandus dalam menghadapi perubahan iklim yang sedang berlangsung. Dari Sydney hingga ujung selatan Tasmania, mereka mulai membawa rumput laut dan spesies rumput laut lainnya kembali ke habitat yang terdegradasi.

Empat tahun yang lalu, Craig Johnson dan rekan-rekannya dari Universitas Tasmania meluncurkan upaya ambisius untuk mentransplantasikan rumput laut yang sehat ke lebih dari satu hektar dasar laut tandus antara Pulau Maria dan daratan utama Tasmania bagian timur, dengan susah payah menempatkan 500 individu rumput laut dewasa di 28 petak terumbu buatan.

Craig Johnson menyelam untuk memeriksa sepetak rumput laut yang ditransplantasikan di Pulau Maria. Tenda di atas beberapa transplantasi mengukur laju fotosintesis, sebuah indikator kesehatan.
Craig Johnson menyelam untuk memeriksa sepetak rumput laut yang ditransplantasikan di Pulau Maria. Tenda di atas beberapa transplantasi mengukur laju fotosintesis, sebuah indikator kesehatan.

Selama 18 bulan mereka memantau petak-petak tersebut, mempelajari keberhasilan pertumbuhan dan reproduksi rumput laut dan mendokumentasikan keberadaan organisme lain yang tertarik pada habitat buatan mereka. Temuan mereka menggarisbawahi pentingnya rumput laut sebagai insinyur ekosistem, dan menawarkan wawasan penting untuk upaya skala besar di masa depan untuk memulihkan habitat rumput laut yang terdegradasi.

Dalam waktu enam minggu, lahan rumput laut yang ditransplantasikan oleh tim telah dipenuhi dengan berbagai macam hewan dan spesies alga lainnya.

Saat memantau penyelaman, para ilmuwan sering disuguhi penampakan satwa liar yang luar biasa, seperti interaksi antara suku Maori gurita dan pasukan kepiting laba-laba.

“Ini sangat mengingatkan pada kalimat dalam film: 'Jika Anda membangunnya, mereka akan datang',” kata Dr Cayne Layton, peneliti yang bekerja dengan Johnson.

Setiap patch transplantasi menarik beragam spesies, namun hutan uji tidak semuanya sama suksesnya dalam mendukung generasi rumput laut di masa depan.

“Salah satu hal utama yang kami pelajari adalah bahwa terdapat ukuran dan kepadatan tambalan minimum yang harus ada agar tambalan rumput laut bisa mandiri,” kata Layton. “Rumput laut muda berjuang untuk bertahan hidup di tempat yang kekurangan rumput laut dewasa – dan menurut kami hal ini terjadi karena rumput laut dewasa membantu mengurangi tekanan lingkungan, seperti cahaya tinggi dan sedimentasi.”

Agar dapat dilaksanakan dan efektif, upaya restorasi rumput laut di masa depan harus bersifat mandiri. Berdasarkan penelitian mereka terhadap rumput laut, para ilmuwan kini mengetahui setidaknya sebagian dari apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut.

Ahli ekologi kelautan Adriana Vergés memeriksa sepetak udang karang yang ditransplantasikan oleh timnya di lepas pantai Sydney.
Ahli ekologi kelautan Adriana Vergés memeriksa sepetak udang karang yang ditransplantasikan oleh timnya di lepas pantai Sydney.

Upaya restorasi lokal lainnya di seluruh GSR telah menambah pengetahuan tersebut. Tak jauh dari Sydney, sebuah tim yang dipimpin oleh Adriana Vergés telah mentransplantasikan populasi spesies rumput laut lain yang tadinya berlimpah dan kini semakin berkurang, sebuah upaya yang ia sebut sebagai Operasi Crayweed.

Udang karang dewasa subur yang timnya tempatkan di dasar laut tandus beberapa tahun yang lalu kini telah punah, namun keturunan mereka tumbuh subur, dan menyebar untuk menjajah wilayah baru.

Seperti Layton dan Johnson, Vergés mengetahui bahwa ukuran minimum patch restorasi sangat penting untuk keberhasilan, salah satunya untuk membantu transplantasinya menahan tekanan penggembalaan dari herbivora seperti bulu babi. Khususnya, ia juga belajar bagaimana meningkatkan tingkat reproduksi udang karang ke tingkat yang jauh lebih tinggi dibandingkan di terumbu alami.

“Kami pikir salah satu alasan mengapa situs udang karang kami yang telah direstorasi memiliki tingkat reproduksi yang sangat tinggi adalah terkait dengan proses restorasi itu sendiri,” kata Vergés. “Proses mengeluarkan rumput laut dari air, mengeringkannya selama 1-2 jam, lalu merendamnya kembali di laut diketahui dapat merangsang pelepasan sel telur dan sperma.”

Sebagian besar ilmuwan menyebutkan polusi air di Sydney pada masa lalu selama pertumbuhan pesat kota tersebut sebagai penyebab menurunnya jumlah udang karang di wilayah tersebut.

Kota ini telah meningkatkan kualitas airnya, sehingga Vergés memindahkan rumput laut ke lingkungan yang relatif sehat.

Lebih jauh ke wilayah selatan, dimana dampak perubahan iklim sudah terasa – dan diperkirakan akan sangat parah di masa depan – para ilmuwan seperti Johnson dan Layton tidak memiliki kemewahan tersebut.

Tidak mungkin mengubah kondisi iklim tersebut dalam jangka pendek, kata Layton, sehingga mereka perlu fokus pada penanaman rumput laut yang toleran terhadap perairan hangat dan miskin nutrisi.

Universitas Tasmania dan Climate Foundation meluncurkan inisiatif baru pada bulan November untuk mengidentifikasi dan membudidayakan individu rumput laut raksasa yang lebih mampu beradaptasi terhadap pemanasan laut.

Tim tersebut, termasuk Johnson dan Layton, berencana untuk menumbuhkan spesimen “kelp super” ini di lahan uji seluas 100 meter persegi, secara manual membuang bulu babi yang masuk untuk membatasi kerusakannya. Dalam plot mereka, mereka akan mencari individu yang mampu bertahan terhadap kondisi masa depan yang diprediksikan di wilayah tersebut.

Fakta bahwa 95% Hilangnya sebagian besar hutan rumput laut raksasa di Tasmania bagian timur mungkin membuat upaya mereka tampak sia-sia. Namun pada 5% lainnya, para ilmuwan melihat adanya harapan.

“Anehnya, 5% individu yang tersisa, yang tersebar di sepanjang pantai sebagai individu rumput laut tunggal atau kadang-kadang di petak kecil, tampaknya cukup sehat,” kata Layton.

“Jadi kami optimis bahwa kami dapat mengidentifikasi dan membiakkan genotipe yang tahan air hangat dari sisa rumput laut raksasa ini dan menggunakannya sebagai landasan bagi upaya restorasi yang efektif dan berskala luas.”

Membalikkan perubahan iklim adalah solusi akhir terhadap banyak degradasi yang dialami ekosistem berharga ini,

namun pendekatan restorasi yang inovatif setidaknya dapat memberi mereka – dan kita – waktu yang berharga.

Kisah ini awalnya muncul di www.biografi.com, Sebuah secara online majalah tentang alam dan keberlanjutan yang didukung oleh California Akademi Ilmu Pengetahuan.
Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x