Obsesi penyelaman bangkai kapal: Saudara seperjuangan

Piring pembuat yang terbuka
Piring pembuat yang terbuka

Kapal selam AS hilang selama perang Pasifik, diisi secara mendalam oleh kapal pengawal konvoi Jepang yang terkenal. Penyelam teknologi menemukannya 19 tahun kemudian, tapi HUKUM TIM tetap penasaran dengan pengawalnya, IJN Hatsutaka, dan dengan cerita penuh warna tentang balas dendamnya yang dilakukan oleh sub komandan AS lainnya. Bersiaplah untuk dibawa kembali ke tahun 1945 – dan kemudian menuju ke penemuan kapal karam yang luar biasa di perairan Malaysia

Kapten JW Travis merasa nyaman dengan dengkuran melodi yang dihasilkan oleh mesin Pratt & Whitney miliknya – tidak seperti pengintainya, yang mencoba menahan godaan untuk tidur saat dengungan menghipnotis menggoda indra mereka. 

Baca juga: Godaan perjalanan menyelam: Filipina & Malaysia

Pesawat Liberator PB4Y-1 mereka memberikan sedikit kenyamanan, dan mengatasi kelelahan sangat penting dalam misi pengintaian jarak jauh. Mereka hampir pulang, namun untuk saat ini Luzon di Filipina masih berjarak lebih dari 10 jam perjalanan. Sebotol kopi membantu mengingatkan kembali momen tersebut. 

Jejak busa zig-zag melintasi jendela. Ini adalah konvoi kecil kapal permukaan – sebuah kapal tanker, kapal pembantu dan pengawalnya, mudah terlihat dengan latar belakang biru.

2 May, 1945

1500 Kapten Travis mengirimkan laporan kontak melalui radio. Sepuluh ribu kaki di bawahnya, Cdr Jarvis di kapal selam USS baya menerimanya dan sejajar dengan pantai untuk mencegat. Dua puluh knot di permukaan – kapal selam kelas Balao cepat.

2155 USS baya membuat kontak radar. Sayangnya bulan purnama sedang terbit, jadi hanya ada sedikit tempat yang bisa ditutupi kegelapan. Cdr Jarvis melempar dadu.

USS Lagarto selama uji coba pada tahun 1944
USS Lagarto selama uji coba pada akhir tahun 1944

2210 Cdr Jarvis mengirimkan laporan kontak ke Cdr Latta dengan kapal selam lain, USS Kadal. Latta adalah veteran layanan kapal selam berusia 36 tahun, dengan sembilan patroli yang berhasil di belakangnya. Patroli ini hanyalah yang kedua kalinya Kadal tapi komandan karismatik sudah mendapatkan reputasi. Puing-puing kapal selam Jepang RO49 menjadi bukti keefektifan kru barunya, sehingga mereka mendapat julukan “Latta’s Lancers”.

Cdr Latta sedang mengintip sepeda motor Harley-Davidson yang dibongkar dan disimpan, melanggar peraturan, di sudut jembatannya. Wakilnya, Lt Mendenhall, membawanya kembali ke masa kini, dan Kadal mengubah arah.

2245 Cdr Latta mengkonfirmasi kontak dan merespons, melaporkan konvoi berada pada jalur dasar 310°, kecepatan sebenarnya 9 knot. Kedua kapal pengawal tersebut tampaknya dilengkapi radar. Cdr Jarvis di atas kapal USS baya memposisikan sub kanan konvoi, sayangnya menempatkan cahaya bulan di belakangnya.

2305 On baya, Cdr Jarvis memberi perintah untuk menembakkan dua torpedo pada jarak 1,500yd. Di atas kapal pengawal konvoi IJN Hatsutaka, Lt-Cdr Ozaki Takashi, veteran berusia 60 tahun, mengambil alih jembatan. Tujuh bulan perintahnya telah selesai Hatsutaka sebuah kapal yang efisien dan memberinya reputasi yang buruk di antara awak kapal selam AS. Kapal itu adalah kapal penambang yang diubah untuk tugas pengawalan konvoi dengan meningkatkan sonar dan memasang muatan kedalaman.

IJN Hatsutaka pada tahun 1939
IJN Hatsutaka pada tahun 1939

Diperingatkan oleh suara mesin pesawat, HatsutakaPara pengintai memperingatkan kapten mereka akan adanya jejak busa yang mendekat. Dia mengarahkan kapalnya ke arah mereka dan, secara sempit, mereka melewati sepanjang kapalnya. Meningkatkan kecepatan, Takashi menyerang penyerang, melepaskan tembakan dengan senjata kecil dan meriam 25 mm. Rentetan serangan yang intens melewati dataran rendah baya.

2320 Kedua kapal pengawal menerangi USS baya di lampu sorot mereka. Cdr Jarvis memutar kapal selam, meningkatkan kecepatan dan berharap bisa lolos dari kapal yang melaju. Dengan menantang dia menembakkan tiga torpedo ke arahnya Hatsutaka, tapi sekali lagi mereka berlari sepanjang pengawalan. 

Lagi, baya berusaha melarikan diri. Cdr Jarvis melepaskan lebih banyak torpedo Tipe 24 sebelum melakukan crash-diving, mengubah arah segera setelah laut membanjiri menara komandonya – langkah pertama dalam permainan kucing dan tikus yang mematikan. 

Margin kesalahannya kecil. Semuanya dihentikan. Para pria di baya berdiri dalam diam, hanya dipecahkan oleh bunyi sonar, bukti pencarian yang panik di atas. Mereka menunggu serangan gencar yang pasti akan menyusul. 

Beberapa menit berlalu sebelum letusan memecah kesunyian. Kapal selam berguncang dengan keras, dan para awak kapal memaksakan diri untuk menahan saraf mereka saat getaran menyapu tulang mereka. Enam serangan kedalaman dengan jarak 10 detik mendorong para pria ke titik puncaknya.

2333 Untungnya, ping yang lebih keras kehilangan intensitasnya. Para pengawal berbalik dan awak USS baya bernapas lega. Kontak telah berlangsung 28 menit.

Cdr Jarvis kemudian melaporkan: “Sungguh suatu keajaiban bahwa kami berhasil melewati begitu banyak tembakan tanpa goresan.”

baya mengadakan pertemuan dengan USS Kadal awal tanggal 3 Mei dan kedua komandan menyusun rencana. Kadal adalah melakukan kontak pada pukul 1400, lalu menyelam setelah konvoi. baya akan menunggu 10 hingga 15 mil lebih jauh di sepanjang lintasan. Jika tidak ada kontak lebih lanjut antara kedua kapal selam, baya akan mencegat konvoi pada tahun 2000.

baya tidak melakukan kontak lebih lanjut dengan Kadal, meskipun banyak upaya. Jadi baya menyerang sendirian, tapi sekali lagi diusir oleh pengawal dan kembali ke Freemantle. Konvoi dan pengawalnya terus berjalan tanpa cedera.

Balas dendam untuk Lagarto

Cdr Fransiskus Scanlan kapal selam kelas Balao lainnya, USS Hawkbill, memberikan penjelasan berikut tentang tenggelamnya IJN Hatsutaka pada hari USS Lagarto dinyatakan terlambat, pada tanggal 4 Mei 1945:

“Cerita [Ini] dimulai sehari setelah kami menenggelamkan konvoi kecil pada malam jadwal Fox Pearl Harbor kami mendengar pesan dari COMSUBPAC yang mengumumkan hilangnya Lagarto di Teluk Siam ketika dilakukan serangan mendalam oleh kapal perusak Hatsutaka. 

“Kapten dari Kadal (perahu saudara kami yang dibangun di Manitowoc) adalah teman baik saya yang bernama Frank Latta. 

Hawkbill diluncurkan ke samping ke Sungai Manitowoc pada Januari 1944.
Hawkbill diluncurkan ke samping ke Sungai Manitowoc pada awal tahun 1944.

“Ketika saya menerima berita kehilangannya, saya langsung menuju ke tangga lagu dan menyimpulkan hal itu Hatsutaka pasti sedang mengawal konvoi dari Singapura ke Saigon. Kemungkinan besar, dia harus kembali ke Singapura untuk konvoi lain dan menyediakan kebutuhan penyu sisik dengan kesempatan untuk membalas kekalahan Kadal

“Jadi kami mengirim pesan meminta izin untuk menyimpang dari perintah patroli dalam waktu yang cukup lama Hatsutaka, yang disetujui oleh COMSUBPAC.

“Mengambil posisi sekitar satu mil dari Pulo Tengol, sebuah pulau yang terletak kira-kira di sudut tenggara Teluk Siam, kami kemungkinan akan mencegatnya. Hatsutaka, bagaimanapun caranya dia kembali ke Singapura. Aku menulis di buku perintah malam kapten untuk tetap waspada dan menggunakan bel panggilan darurat di kepala tempat tidurku jika kami melakukan kontak apa pun. 

“Saat itu malam hujan, dan kami berada di dekat Khatulistiwa (tentu saja di permukaan sedang mengisi baterai). Aku melepas pakaianku dan tertidur di tempat tidurku. Bunyi berikutnya yang saya dengar adalah lima dengungan pada bel darurat dari anjungan, yang memberi tahu saya dengan tegas: 'Kapten ke anjungan, di ganda!' 

“Saya berlari ke geladak dan berada di tengah tangga antara ruang kendali dan menara pengawas ketika saya menyadari bahwa, dalam kegembiraan, saya lupa mengenakan beberapa pakaian! Akhirnya saya tiba di menara komando, dan diberi tahu bahwa target berada dalam jangkauan torpedo, dan kami memiliki pengaturan penembakan di komputer data torpedo (TDC), di mana Lou Fockele sibuk memutar-mutar kenop dan mendesak saya untuk bergegas. . 

“Saat mencapai jembatan, saya mengambil pemancar yang membawa target. Setelah diketahui oleh pasukan pengawas tembakan di menara komando, saya memberi perintah untuk meluncurkan tiga torpedo secara tersebar ke sasaran kami, yang masih berdiri di arah selatan di Gulf Coast, seperti yang telah kami duga. 

“Stopwatch kami menghitung satu menit sejak torpedo diluncurkan. Di jembatan, kami dihadiahi pemandangan ledakan besar. Lou melaporkan bahwa targetnya telah 'berhenti'. Kemudian dia melihat kami, atau radarnya mendeteksi kami, saat kami diserang oleh senjata kaliber menengah beberapa kapal. 

“Kami berbalik dan mencari keselamatan dengan membuka jarak antara korban dan kami dan, pada saat itu, seorang rekan sekapal yang baik hati diam-diam mengingatkan saya bahwa saya masih telanjang bulat!

“Selama sisa malam itu, target kami tetap diam dan kami, di permukaan, menunggu fajar untuk menilai situasi. Kami menyadari bahwa kami berada di perairan yang sangat tidak bersahabat. Rata-rata lebar Teluk Siam sekitar 15 meter, dan lunas kami hanya berada 27 meter dari dasar ketika terendam. 

“Selain masalah itu, ada jarak antara kita dan musuh yang hanyut (di siang hari dikonfirmasi sebagai Hatsutaka) ladang ranjau besar yang dibangun AS, yang enggan saya masuki. Sebuah pesawat amfibi musuh berputar-putar dengan malas di sekitar kapal perusak. 

“Akhirnya, sebuah kapal tunda laut muncul dengan tujuan yang jelas untuk mencuri kemenangan kami. Pada saat ini (mungkin pukul 0900), kami sudah tenggelam, dan jarak periskop yang dilengkapi radar menunjukkan kami berada pada jarak 5,000 yard dari kapal. Hatsutaka

“Torpedo kami memiliki dua pilihan kecepatan, 30 knot dan 45 knot, dengan jangkauan 5,000 yard pada kecepatan lambat dan sekitar 3,000 yard pada kecepatan tinggi, seingat saya. Bagaimanapun, jika kita menembakkan ikan ke arah musuh sebagai upaya terakhir untuk mencegahnya melarikan diri, kita pasti sangat beruntung. 

“Seperti setiap orang di dalamnya penyu sisik adalah yang terbaik di bidangnya, saya memiliki keyakinan penuh pada geng torpedo kami untuk memberikan kami lari yang “panas, lurus, dan normal”. Saya memesan tabung depan untuk disiapkan untuk menembak, torpedo disetel pada kecepatan lambat jangkauan maksimum dan, karena ladang ranjau, kedalaman lari nol. 

“Dengan doa yang tulus dan berharap semoga beruntung, saya memerintahkan agar torpedo ditembakkan dari tabung di ruang torpedo depan. Dengan periskop terangkat, saya melihat setiap kaki bayi itu berlari selama lima menit sambil meninggalkan jejak asap minyak pelumas biru di belakangnya. 

“Saya dapat berjanji kepada Anda bahwa pemandangan ikan yang datang tanpa henti ke arah mereka membuat awak kapal terkejut Hatsutaka menembakkan semua senjata yang mereka miliki, tetapi tidak berhasil. Saat saya menyaksikannya, torpedo paling beruntung dalam sejarah kapal selam AS menghantam sasaran tepat di antara cerobong asap dan meledakkannya menjadi dua bagian yang tenggelam dengan cepat. Kadal telah dibalaskan!”

Relokasi IJN Hatsutaka

Pada tahun 2005 sebuah tim di Trisula, kapal liveaboard penyelaman teknis yang dimiliki dan dijalankan oleh Jamie McCloud, menemukan lokasi reruntuhan USS Kadal. itu komunitas menyelam memperhatikan. Penasaran, saya mulai meneliti sejarah kapal ini dan khususnya nasib IJN Hatsutaka, musuhnya yang tangguh.

Berbekal laporan rekor perang dan antusiasme yang tinggi, saya melakukan perjalanan ke Dugun di Malaysia dan desa-desa nelayan kecil di sepanjang pantai di sana. Setelah beberapa malam dihabiskan di tempat tidur & sarapan kecil, kebetulan saya bertemu dengan seorang nelayan yang bersedia membawa kami ke suatu tempat yang sering kali meninggalkan puing-puing logam tua di jaringnya. 

Lokasinya berjarak lima mil laut dari laporan catatan perang dan sekitar 200 mil laut dari sana Kadal telah ditemukan. Saya mengatur untuk menyewa perahu pria tersebut, dan pulang ke Thailand untuk membentuk tim.

Seminggu kemudian, kami memuat kapal malam ke Chumporn. Di sana kami menyewa minivan untuk membawa kami dan peralatan kami ke perbatasan Malaysia. Dua puluh empat jam kemudian, setelah semalaman tanpa tidur sambil mondar-mandir di belakang mobil van, kami tiba. 

Untungnya kami telah merencanakan untuk melumasi perjalanan kami dengan wiski dan, sebagai penyelam teknologi yang baik, kami tetap berpegang pada rencana tersebut. Jadi melintasi perbatasan lebih awal setelah pelumasan di menit-menit terakhir untuk petugas bea cukai (persembahan non-alkohol), kami melakukan perjalanan singkat ke Dugun.

Kami telah memuat perahu nelayan pada pukul 11 ​​pagi dan menuju ke sasaran. Perahu nelayan tersebut menunjukkan tanda-tanda industri sedang mengalami kesulitan, dan saya berharap laut akan baik-baik saja! 

Tiga jam kemudian, kelompok kami berkerumun di sekitar alat pengeras suara gema darurat, dengan kabel diikat ke tiang kayu yang diikat ke penyangga paling kuat yang ada. Sebuah benjolan segera muncul di bagian bawah layar kami. Terkejut dengan cepatnya kejadian tersebut, kami bergegas mempersiapkan tali tembak, menempatkannya di titik paling dangkal dari reruntuhan.

Kami telah merencanakan untuk melakukan dua kali penyelaman, dan dengan hanya 35m yang terlihat pada echo-sounder, kami tahu bahwa kami dapat melakukan penyelaman yang lama. Ditambah lagi dengan jarak pandang 20m! 

Namun yang mengkhawatirkan, kami menunggu sisi negatifnya, dan tidak perlu menunggu lama – arusnya cukup kuat untuk menarik perhatian. Garis yang diposisikan dengan tergesa-gesa membantu mengimbangi beberapa upaya yang diperlukan untuk mengatasinya. Akhirnya kami masuk ke dalam air, menarik diri perlahan-lahan hingga turun ke loker Davy Jones.

Sebuah laras senapan terlihat, dengan menantang mengarah ke permukaan, dan pada saat itu; seekor penyu sisik berenang dengan mudah melewatinya, simbolismenya tidak luput dari perhatian kita.

Kami bersembunyi di balik sepotong besar pelat logam yang dipilin, bukti ledakan dahsyat yang membuat kapal ini tenggelam ke dalam kuburnya. Kemudian, setelah mengatur napas, kami mulai menarik diri ke arah yang kami bayangkan sebagai area haluan, dengan asumsi informasi kami benar. Sepanjang jalan kami melewati selongsong peluru kaliber 25 mm yang berserakan di sekitar dudukan senjata.

Secara naluriah kami mulai mencari-cari, dan sebuah benda melingkar menarik perhatian saya. Tercakup dalam pertumbuhan karang putih lembut, jenis yang saya tahu tumbuh di kuningan, saya mulai menggalinya. 

Setelah 10 menit saya dapat membebaskan benda tersebut. Sambil menarik diriku menuju jalur pendakian, aku segera menghubungkan lingkaran kuningan itu ke tas pengangkat melalui tali dan meniupnya ke permukaan. 

Resolusi cepat

Kami mengakhiri penyelaman dengan menaikkan bendera. Untungnya, dekompresi kami kurang pada perhentian terakhir. Saya mengintip ke arah temuan kami tepat pada waktunya untuk melihatnya terlepas dan sekali lagi menuju ke bawah.

Menemukan instrumen bahari dengan plat pembuat dapat membantu mengidentifikasi bangkai kapal, dan kehilangannya di lift adalah hal yang tragis. Manny, itu tim penyelam Pemimpin B, menjanjikan penyelesaian yang cepat. 

Benar saja, tas pengangkat itu muncul kembali hanya 15 menit setelah dia meninggalkan permukaan. Aku melompat masuk, menarik diriku ke arah benda logam itu. Begitu sampai di kapal, kami mulai membersihkan instrumen tersebut, dan pertumbuhan selama 70 tahun dengan cepat menghilang. Yang terungkap adalah kompas prisma giroskopik, lengkap dengan pelat pembuatnya (lihat tembakan intro) – jackpot! 

Kompas prisma giroskopik dari IJN Hatsutaka
Kompas prisma giroskopik dari IJN Hatsutaka
Tampilan jarak dekat dari kompas
Tampilan jarak dekat dari kompas

Menemukan kompas prisma giroskopik di kapal pukat memang mustahil, tetapi pada penyelaman berikutnya kami menemukan selongsong meriam 25 mm, meninggalkan potongan lain yang tersebar di sekitar kapal di tempatnya. Dan penelitian kami mengungkapkan bahwa benda pertama yang ditemukan memang adalah Hatsutakakompas kapal.

Catatan Jepang menunjukkan bahwa Hatsutaka telah terlibat dengan muatan dalam dan diperkirakan telah menenggelamkan kapal selam Amerika pada larut malam tanggal 3 Mei 1945. Pada tanggal 10 Agustus 1944, USS Kadal tercoreng dari catatan Angkatan Laut AS.

Artikel ini untuk mengenang pengorbanan tertinggi yang dilakukan oleh 86 orang USS Kadal, sekarang dalam patroli abadi.

Tim Lawrence
Tim Lawrence

HUKUM TIM memiliki Loker Davy Jones (DJL) aktif Koh Tao di Teluk Thailand, membantu penyelam mengembangkan keterampilan mereka lebih dari sekadar selam scuba rekreasional, dan berafiliasi dengan sekolah menyelam tingkat profesional Menyelam Scuba Online.

Dia juga menjalankan Klub Penjelajah LAUT. Seorang penjelajah teknis bangkai kapal dan gua yang terkenal, dan anggota Explorers Club New York, dia adalah Pelatih Instruktur Teknis PADI / DSAT. (Foto: Mikko Paasi)

Juga aktif penyelam: Lonceng Kapal, 'Saya Sedang Berburu Bangkai Kapal Saat Kapal Selam Tenggelam'

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x