ALPHONSE MELAKUKANNYA DENGAN BENAR

PENYELAM SEYCHELLES

Ini bukan tempat yang paling murah untuk dikunjungi, tapi pastinya tempat ini termasuk yang paling diminati – CATH BATES melakukan perjalanan ke Alphonse di Samudera Hindia, dimana sangat sensitif terhadap lingkungan.

Keanekaragaman Hayati di Pulau Alphonse

PADA NOVEMBER, WAKTU angin pasat timur laut yang tenang, saya mengunjungi salah satu pulau terluar Seychelles. Luas Alphonse hanya 800 hektar dan terletak 250 mil dari ibu kota Mahe. Ini adalah atol karang berbentuk segitiga yang membentang ke barat menuju pantai Afrika, dan karena itu

Karena posisinya yang terpencil, satwa liar lautnya sangat produktif.

Penerbangan memakan waktu kurang dari satu jam, dan kami mendarat di landasan udara yang tersembunyi dan segera menyeruput kelapa. Pengarahan sambutan kami menjadi lebih menarik ketika kami menyaksikan seekor bangau kelabu yang cantik menjemur sayapnya di tepi kolam.

Alphonse telah dikaitkan selama beberapa tahun dengan skema permainan tangkap dan lepas serta memancing, dan manajemen baru pulau tersebut juga tertarik untuk mempromosikan lokasi penyelamannya. Bekerja sama dengan Island Conservation Society (ICS), mereka menerapkan kode etik yang ketat untuk melestarikan stok ikan, dan tidak mengizinkan penangkapan ikan di lokasi penyelaman. Manajer pusat penyelaman, Sam dan Lucy, memberi tahu kami apa yang bisa kami lihat selama empat hari di pulau itu.

Saya perkirakan jumlah karang yang memutih di daerah terpencil Alphonse lebih sedikit dibandingkan di bagian lain Samudera Hindia, namun jumlah karang lunak berbulu merah dan ungu yang sangat subur di Laut Merah juga lebih sedikit.

Saya mengantisipasi keanekaragaman kehidupan laut, karena Alphonse berada di selatan Tepian Amirantes, yang memisahkannya dari perairan sedalam 1000m. Saya pernah mendengar cerita tentang tuna gigi anjing dan sirip kuning, ikan layar, wahoo, dan dorado di drop-off, selain hiu martil, ikan sirip perak, manta, dan paus juga.

Konservasi dan Keberlanjutan di Alphonse Dive-Centre

SAYA TELAH TERLIBAT dalam banyak proyek konservasi selama bertahun-tahun saya menyelam pengajar, dan tertarik dengan perhatian terhadap detail di pusat penyelaman Alphonse.

Sebagai bagian dari aktivitas anak-anak di pulau tersebut, mural raksasa makhluk laut telah dibuat dari sampah plastik yang ditemukan (sampah yang mungkin terdampar di pantai, bukan sampah pulau).

Alas minuman terbuat dari tali pancing bekas; penutup lampu dari pelampung yang rusak; seni dinding dari alat peraga perahu yang dipilin dan bar utama dihiasi dengan ikan pelagis yang dipahat dari kayu apung.

03 18 manta alphonse
Pari manta di permukaan. (Foto: Sam Balderson)

Hari Pertama: Kesan Pertama dan Pengalaman Menyelam Awal

Pusat penyelaman ini menerima tidak lebih dari enam penyelam dalam seminggu. Pengelolanya masuk ke dalam air secara teratur dan ada a ahli selam, nakhoda kapal dan magang DM. Staf ICS juga memasuki perairan secara rutin untuk memantau kesehatan karang dan mencatat penampakan.

Kamera kami diambil di pagi hari oleh salah satu kereta golf di pulau itu, dan kami mengikutinya dengan sepeda ramah lingkungan. Lima menit kemudian melewati jalur yang dipenuhi pohon palem dan kami menaiki speedboat Zanbren untuk mencapai lokasi penyelaman pertama kami, salah satu dari 30 lokasi penyelaman yang dikatakan dapat diakses dalam waktu setengah jam berkendara.

Abyss berada di sisi timur laut atol. Saat menuruni tembok dalam air bersuhu 30°, saya dapat melihat ke depan setidaknya sejauh 30m (setidaknya, saya dapat melihat sejauh itu seandainya Anda menyingkirkan banyak sekali penggemar laut).

Tanpa arus, sungguh menyenangkan untuk memotret gorgonian dan karang hitam dengan latar belakangnya yang lebih biru. Jika bukan karena kedalaman 25m, saya bisa saja tinggal di sana sepanjang hari.

Di perairan yang lebih dangkal kami disuguhi gerombolan besar barakuda mata besar dan kakap garis biru. Surgeonfish dan berhala Moor juga banyak sekali lewat.

DIVE DUA DISEDIAKAN BANYAK peluang untuk melihat pelagis yang lebih besar. Dataran tinggi Eagle Nest memungkinkan kami untuk berenang dangkal dan meluncur di atas taman karang keras.

Banyak ikan pari elang, ikan pari marmer, serta penyu hijau dan penyu sisik yang memiliki cangkang psikedelik yang sangat bersih, menukik untuk melihat dengan penasaran.

Tuna kawanan, selar raksasa (yang oleh tim disebut GTs) dan ikan kaisar titik kuning semuanya tampil, meski tidak berpose terlalu lama. Seekor ikan kelelawar berbentuk bola yang ramah mengikuti kami selama 55 menit penuh, membuka dan menutup bibirnya yang mengerucut seolah sedang mengobrol.

Setelah makan siang, kami keluar lagi bersama manajer Sam hanya 15 menit dari pantai ke Arcade, sebuah situs berbentuk U dengan kombinasi topografi dinding dan dasar miring.

Saat saya turun, seekor hiu lemon sirip sabit sepanjang 2.5 m yang terkejut melaju melewati saya seperti tanda apel menuju tanda pound pada gulungan mesin buah.

Nama lokasi penyelaman mulai menjadi lebih masuk akal karena ikan kakap garis biru, ikan kambing kuning, ikan kakap bohar, sekawanan ikan trevally mata besar yang jumlahnya lebih dari 200 ekor, ikan wrasse Napoleon, dan ikan bibir manis raksasa semuanya berdesak-desakan mencari tempat di karang, seolah-olah sedang bermain-main. permainan Tetris.

Apa yang mengejutkan saya setelah penyelaman hari pertama adalah rasa malu yang tidak disadari dari kawanan ikan dan penyu Alphonse. Ketidakbiasaan terhadap penyelam pasti berdampak pada perilaku mereka dan akibatnya pada jumlah gambar wajah mereka yang bisa saya dapatkan.

Ujung selatan ikan yang menuju utara adalah tema umum dalam perjalanan ini!

Hari Kedua: Eksplorasi Kehidupan dan Pemandangan Bawah Laut

Hari kedua dimulai sebelum sarapan di Pinnacles. Saya akan merekomendasikan penyelaman pagi hari di Alphonse karena satu alasan – cahayanya. Sinar matahari menembus air seperti sinar laser, dan di sebuah pulau yang cuacanya cukup terjamin akan melakukan hal yang sama, hal ini sedikit mencampuradukkan keadaan di bawah air.

Kakap bungkuk dan barakuda bermata besar masih menunjukkan perilaku berburu dendeng di pagi hari. Hotel GM Gordon bergabung dengan kami dalam penyelaman ini, dan

Aku terkikik melihat perumpamaannya yang menyerupai bibir manis Oriental NY taksi.

Penyelaman kedua dan ketiga pada hari itu tidak seperti yang pernah kami alami sejauh ini. West Side Wall mempunyai banyak overhang yang penuh dengan ikan kaca dan kipas laut yang jauh lebih lembut.

Arina (dinamai berdasarkan nama anggota staf ICS Ari) membanggakan karang porites terbesar yang pernah saya lihat di belahan dunia ini.

Terumbu karang ini berada di laguna atol Alphonse, dan Lucy menjelaskan bahwa kepala karang tersebut diperkirakan berusia ribuan tahun. Dengan banyaknya plankton yang mengalir melalui saluran tersebut, pori-pori raksasa tersebut mendapat cukup makan dan tampak sangat sehat.

Hari Ketiga: Mengunjungi Bijoutier dan Merefleksikan Dampak Lingkungan

BANYAK SEKOLAH ikan pelagis berlindung di sini bersama ikan badut dan fusilier Seychelles, tetapi seperti kebanyakan laguna berpasir, pemandangannya dapat berubah kapan saja.

Segera arus timur membawa termoklin berminyak dan suhu dingin yang membuat lebih banyak foto terbayar.

Setelah makan siang, Pep dan Ari dari ICS membawa kami ke Bijoutier, sebuah pulau terpencil tak berpenghuni, sedikit lebih jauh ke selatan Alphonse. Kayu apung lepas pantai berfungsi ganda sebagai tempat bertengger bangau dan pasir dipenuhi burung cerek, mencari kepiting lezat yang terbawa arus.

Kami bisa mendengar suara burung penciduk bersarang, dan Pep bahkan menunjukkan kepada kami seekor burung yang sedang menjaga telurnya. Yang membuat saya sedih adalah kantong sampah yang telah mereka keluarkan dari bawah semak-semak untuk menampung invasi plastik hari itu. Sandal jepit, botol, pembungkus makanan, dan polistiren dibawa melalui angin pasat dari India, Madagaskar, dan Thailand (dan tempat-tempat lain).

Saya terkesan bahwa tim telah mengantisipasi sampah tersebut, namun saya sadar bahwa tempat-tempat indah yang paling terpencil sekalipun pun tidak kebal terhadap kerusakan lingkungan yang kita lakukan terhadap dunia.

Hari Keempat: Kehidupan Makro dan Pengalaman Ikan Layar

HARI KETIGA KAMI penyelaman menunjukkan kepada kita bahwa lokasi penyelaman terpencil di Alphonse juga melindungi kehidupan makro yang berlimpah. Setelah mengalami kerusakan cincin pemfokusan pada hari sebelumnya, saya dengan senang hati mengganti lensa dan membuat mata saya menjelajah.

Napoleon adalah seorang penyelam drift, tetapi dengan banyak bom berbatu besar yang bisa dijadikan tempat berlindung, arusnya tidak menjadi masalah.

Puncak karang mencapai puncaknya pada ketinggian 16m, dan sedikit lebih jauh ke arah laut dari dinding atol.

Seekor ikan karang Midas sedang bermain petak umpet dengan port lensa saya, dan seekor ikan elang berhidung panjang berpindah dari satu sisi kipas laut ke sisi lainnya. Bahkan kehidupan makro pun pemalu! Syukurlah seekor udang karang kawat bertahan cukup lama untuk dipotret, tidak seperti ikan goby yang panik dan berbagi tempat bertenggernya yang kurus.

Saat kami turun ke Galawa, terdengar suara rintihan. Kami semua harus mengambil gambar ganda dari lensa kamera 60mm yang kami pakai ke hiu banteng 2m yang melewati kami tidak hanya sekali, tidak dua kali tetapi tiga kali dengan penumpang remoranya. Hukum Sod (atau Poseidon), namun sisa penyelaman menggantikannya.

Mata ikan daun putih berkilauan di bawah cahaya siang hari di samping anemon yang menampung ikan anemon Clark dan kepiting porselen tutul. Saya harus mengingatkan diri sendiri bahwa saya tidak berada di perairan Asia Tenggara!

Makan siang yang santai dan penggantian lensa kemudian, kami menaiki perahu kecil yang membawa kami ke kapal yang sedikit berbeda (perahu nelayan) untuk pengalaman sore hari.

Saya tidak yakin bagaimana perasaan saya saat bersnorkel dengan ikan layar, karena saya tidak ingin mati seperti donatur!

Namun, setelah diberitahu oleh Kepala Dewan Perikanan bahwa makhluk mulia ini lebih suka mengiris mangsanya daripada menombaknya, saya merasa beberapa persen lebih baik.

PENGALAMAN IKAN LAYAR INI baru mengenal Alphonse. Saya tidak pernah yakin bagaimana perasaan saya tentang pemberian umpan untuk mendorong pelagis menunjukkan diri mereka hanya untuk kesenangan menonton. Namun, setelah melihat sepotong bonito yang digunakan untuk menarik ikan layar ke permukaan, saya merasa tenang.

Bepergian di luar atol, kami mengenakan masker, sirip dan snorkeling saat dua umpan tanpa kait digerakkan di belakang perahu di perairan dalam.

Ikan layar dengan umpan penggoda. (Foto: Anthony Grote)
Ikan layar dengan umpan penggoda. (Foto: Anthony Grote)

Kami menyaksikan seekor burung fregat remaja yang terbang rendah dengan penuh semangat menantikan permukaan selama beberapa waktu dan kemudian – bam!

Torpedo ikan layar menjatuhkannya dengan paruhnya.

Umpan umpan ketiga kemudian dilemparkan ke belakang perahu, yang kemudian dipindahkan ke posisi netral. Setelah ikan layar mencicipi bonito, ia mengejar umpan tersebut dengan penuh semangat sambil digulung ke arah perahu. Pada titik ini, kami terjun.

Ikan layar bergerak sangat cepat di air, dan seluruh pengalaman itu cukup membingungkan. Total ada tiga keindahan ini, dan umpannya dilemparkan berulang kali untuk membuat ikan tetap bersemangat. Layar warna-warni mereka terangkat saat melesat ke atas, berdesak-desakan untuk mendapatkan posisi utama. Alphonse menggambarkan hal ini sebagai “sebuah pengalaman yang memungkinkan Anda untuk menyaksikan binatang yang benar-benar liar di lingkungannya sendiri”, namun diperkirakan akan menaiki tangga setelah lima menit, ketika ikan pintar tersebut menyadari bahwa mereka telah ditipu dan menjauh.

Tidak terasa kumuh, atau seolah-olah kami telah mengganggu alam dengan cara apa pun.

Sayangnya saya tidak berhasil mendapatkan uang tersebut, namun hal itu tentu saja layak untuk dilakukan. Adrenalin Anda terpacu saat menunggu ikan layar muncul, dan Anda berada di tangan yang aman bersama seorang nelayan dan nakhoda berpengalaman.

Sam, manajer pusat penyelaman, berada di dalam air bersama kami, meneriakkan instruksi keselamatan dan juga memperhatikan kami.

Beberapa hari sebelumnya dia cukup beruntung juga mendapatkan hadiah uang perak selama pengalaman tersebut.

Saya dan teman-teman selam saya masih membicarakan petualangan ini hingga malam hari, saat kami menikmati Sundowners di pantai di samping bar buatan yang penuh dengan gin dan samosa ikan segar!

Hari Terakhir: Tur Pulau dan Refleksi Sejarah dan Keanekaragaman Hayati Alphonse

Hari terakhir kami dimulai dengan tur bersepeda bersama Sam, yang memulai hidupnya di atol bersama ICS. Pengetahuannya tentang sejarah dan keanekaragaman hayati Alphonse sangat luas.

Ini adalah cara yang bagus untuk mengisi pagi hari bagi pasangan yang tidak menyelam atau tidak memancing, sebagai alternatif dari spa atau bersantai di tepi kolam renang. Berperahu kayak dan stand-up paddle-boarding juga tersedia, bersama dengan jalan-jalan alam dan melihat lumba-lumba.

Alphonse pertama kali dipetakan pada tahun 1592 tetapi baru berkembang pada pergantian abad ke-20, ketika digunakan sebagai perkebunan kelapa. Tur kami melibatkan kunjungan ke pemakaman tempat pengelola pulau dan juga seorang budak dimakamkan.

Sam membawa kami ke taman di mana setengah dari apa yang dikonsumsi di pulau itu ditanam, memberi makan hingga 140 orang. Faktanya, sebagian besar vegetasi organik juga dikirim ke pulau kembar Desroches dan Silhouette. Kami melihat pohon pepaya, tanaman terong, aneka tanaman segar, cabai, tomat, labu siam, buah ara dan kubis, serta makanan lainnya yang dirawat oleh tukang kebun berdedikasi yang jumlahnya hanya tiga.

SAM MENUNJUKKAN KITA liang burung penciduk ekor baji di kawasan perkembangbiakan yang dilindungi. Hanya satu telur yang bertelur per musim dan karena berada di permukaan laut, telur ini berisiko besar didatangi tikus dan kucing.

Pengamatan burung paling baik dilakukan antara bulan Agustus dan Mei, ketika spesies migran telah terbang kembali dari tempat perkembangbiakan di dataran tinggi Arktik. Saat matahari terbenam, Anda mungkin cukup beruntung melihat ribuan burung bangau berkaki merah kembali bertengger.

Kami juga mengagumi laba-laba palem yang sangat besar, dan berusaha menghindari menelusuri jaring mereka!

Kura-kura raksasa Aldabran adalah sorotan tur saya. Saya telah melihat beberapa betina kecil di sekitar pulau tetapi mereka cukup pemalu dan cenderung mendesis dan lari jika saya berada di dekat mereka.

Sam memperkenalkan kami kepada seorang pria berusia 45 tahun yang suka menggelitik leher.

Pulau-pulau di Samudera Hindia dulunya memiliki tujuh spesies kura-kura raksasa – kini, karena keserakahan manusia, hanya ada satu spesies kura-kura raksasa.

Bersamaan dengan kura-kura Galapagos, Charles Darwin mendapatkan perlindungannya pada abad ke-19, dan kura-kura ini diperkenalkan ke Alphonse karena kelestarian lingkungan di pulau tersebut.

Dari 100,000 kura-kura Aldabran di Seychelles, Alphonse memiliki 56 ekor, dan mereka memiliki chip mikro. Dua tukik ditemukan selama kunjungan saya, dan saya cukup beruntung bisa melihatnya. Mereka disimpan di kamar bayi yang terkunci sampai mereka cukup besar

chip mikro untuk menghindari pencurian, karena mereka masih bisa mendapatkan hingga $10,000 di pasar gelap.

Kura-kura ini dapat hidup hingga 170 tahun, jantannya dapat tumbuh hingga panjang 1.5m dan berat 260kg!

Sam mengajak kami naik perahu untuk terakhir kalinya, untuk makan siang barbekyu di dataran berpasir St Francois.

Di bawah langit biru yang luas dan menghadap ke hamparan air biru yang luas, saya merasa kecil – namun sangat istimewa bisa mengalami perjalanan seperti ini.

Terlintas dalam benak saya bahwa kemewahan bukanlah tentang tidur di tempat tidur bertiang empat dan menikmati enam hidangan dan Jacuzzi. Ini tentang kemampuan menjangkau pelosok dunia yang hanya bisa dilihat oleh sedikit orang.

Dan itulah yang Anda dapatkan dengan menyelam di Alphonse: Anda merasakan keluasan dan eksklusivitas, menjadi satu-satunya penyelam di terumbu karang yang masih asli ini.

Saat kami perlahan-lahan menyusuri saluran kembali ke atol Alphonse, seekor pari manta karang berukuran besar mengangkat sayap kanannya seolah melambaikan tangan kepada kami. Itu kemewahan saya.

APA MASYARAKAT KONSERVASI PULAU?

“Perkumpulan ini mempromosikan konservasi dan pemulihan ekosistem pulau, pembangunan berkelanjutan di pulau-pulau, dan kesadaran akan kerentanan pulau-pulau tersebut serta pentingnya pulau-pulau tersebut bagi keanekaragaman hayati.” (Pernyataan Misi ICS)

Terdaftar di Seychelles pada tahun 2001, ICS telah mendirikan pusat di pulau terluar Alphonse, Desroches dan Silhouette, dan mengelola Cagar Alam Pulau Aride. Petugas konservasi Pep dan Ari melaksanakan rencana pengelolaan konservasi untuk atol Alphonse, Bijoutier dan St François.

Sejak tahun 2007 tim ini (di antara penelitian lainnya) telah menerapkan program pemantauan terumbu karang; mulai membangun database ID manta; dan melindungi koloni burung penciduk ekor baji dengan menjebak tikus dan kucing.

Mereka menandai penyu dan meningkatkan kesadaran tentang ancaman yang mereka hadapi, mengatur pembersihan pantai, dan memperkenalkan kura-kura raksasa Aldabran ke Alphonse.

ICS memastikan bahwa pembangunan manusia dan ekowisata di Alphonse bersifat berkelanjutan dan berdampak rendah. Misalnya, lampu di luar bungalow berwarna merah agar tukik penyu tidak salah belok saat hendak melaut.

Jumlah ikan yang ditangkap untuk konsumsi dicatat, dan daerah penangkapan ikan tertentu secara berkala dilarang untuk menjaga stok, meskipun kebijakan yang diterapkan adalah penangkapan dan pelepasan. Bahkan botol air di mini-bar terbuat dari kaca yang dapat digunakan kembali.

ICS menggalang dana untuk proyek konservasinya, namun di Alphonse penyelam, para tamu juga menyumbangkan US$70 seminggu dan para pemancing $175.

FILE FAKTA

HAMPIR DISANA> Cath melakukan perjalanan selama enam jam dengan Emirates dari Heathrow ke Dubai dan lima jam lagi ke Mahe. Pesawat kecil yang dijadwalkan ke Alphonse hanya memakan waktu kurang dari satu jam.

MENYELAM & AKOMODASI> Suatu malam di H Resort, Pantai Beau Vallon dan lima malam di Alphonse Resort. Ini memiliki 22 bungalow pantai (cocok untuk dua orang dewasa dan satu anak), semuanya dengan pancuran luar ruangan, bak mandi dalam ruangan dan AC. Ada juga lima suite pantai yang cocok untuk keluarga beranggotakan empat orang. Wi - fi tersedia. Pusat penyelaman memiliki dua perahu dan menyediakan nitrox, pulau alphonse

KAPAN HARUS PERGI> Suhu udara jarang turun di bawah 22° dan iklimnya cukup konsisten, dengan hari-hari musim panas sepanjang tahun. Bulan-bulan terpanas adalah Desember hingga Maret. Hujan tropis berlangsung singkat. Suhu air berkisar sekitar 28° tetapi kadang-kadang Anda mungkin mengalami penurunan suhu 7° yang mengejutkan karena termoklin (direkomendasikan pakaian sepanjang 3 mm). Menyelam terbaik: Oktober-Mei.

UANG> dolar AS atau euro.

Harga> Original Diving menawarkan tujuh malam di bungalo pantai mulai dari £6100pp, yang mencakup full board tujuh malam, BA langsung pulang pergi, dan penerbangan antar pulau serta paket 15 kali menyelam, penyelaman asli

Informasi PENGUNJUNG> perjalanan seychelles

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x