Surga Papua

Sebuah jendela di terumbu di Pulau Dua dihiasi dengan karang lunak.
Sebuah jendela di terumbu di Pulau Dua dihiasi dengan karang lunak.

KHUSUS PENYELAM INDONESIA

JOHN LIDDIARD mempertimbangkan Raja Ampat dan keuntungannya jika tidak menggunakan liveaboard

RAJA AMPAT TANPA sebuah kapal live?

Saya kira semua orang mengunjungi Raja Ampat dengan liveaboard, namun ternyata tidak demikian. Ada juga beberapa resor pulau.

Sebuah resor pulau sebenarnya cocok untukku. Jangan salah paham, saya suka liveaboard diving. Pelayaran dapat mencakup area yang luas dan memilih semua lokasi penyelaman ternama, jadi sangat bagus untuk mendapatkan gambaran umum.

Di sisi lain, ketika lokasi resor kaya akan penyelaman, Anda dapat menyelam di lokasi berbeda setiap saat tanpa mengulanginya, dan merasakan lokasi tersebut lebih dalam.

Jika Anda ingin mengulang suatu situs, Anda dapat kembali hari demi hari – perahunya belum berangkat. Jika Anda tetap menginginkan lokasi terkenal, terdapat beberapa lokasi yang berada dalam jangkauan resor, hanya saja tidak semuanya.

Bayangkan Papua Paradise seperti sebuah papan kayu yang tersebar dan tidak bergerak. Resor ini beroperasi dengan cara yang hampir sama. Penyelaman dengan perahu diatur untuk dua kali penyelaman di pagi hari, satu kali di sore hari, lalu satu lagi saat senja dan satu kali penyelaman malam hari, jika Anda benar-benar ingin mengemasnya.

Raja Ampat dikenal terutama sebagai lokasi ikan dan terumbu karang, namun ini adalah Indonesia, sehingga peluang makro tidak bisa dihindari.

Penyelaman pemanasan kami dilakukan di Pator Reef, sebuah tebing yang hampir tidak terendam yang memanjang dari sebuah tanjung. Batuan karang turun ke lereng puing-puing dan pasir. Pemandu kami segera menunjukkan teripang dengan udang kaisar kecil di punggungnya.

Dimulai dari skala kecil, kami naikkan skalanya dengan wobbegong yang terletak di dalam cangkir karang keras, lalu lebih banyak lagi yang muncul saat kami menyusuri terumbu. Wobbegong adalah bahasa Australia untuk hiu karpet berumbai, dan saya belum pernah melihat hiu sebanyak ini.

Predator penyergap raksasa berbulu lebat ini ternyata berkamuflase dengan baik, dan cukup jinak untuk berbaring di sana saat kami bergiliran mengambil foto.

Di antara ikan kodok, ikan ini dianggap sebagai spesimen yang bagus.
Di antara ikan kodok, ikan ini dianggap sebagai spesimen yang bagus.

Di balik wobbegong yang tertidur, sebuah mata berbentuk kubah besar mengintip dari celah gelap. Melihat ke dalam, saya bisa menggambarkan pemilik mata sebagai persilangan antara ikan buntal dan ikan kalajengking. Itu adalah ikan kodok, sangat tidak menarik sehingga saya bisa membayangkan ia muncul di malam hari untuk mengadakan kontes buruk dengan wobbegong.

Di sela-sela penyelaman, kami mendarat di desa setempat. Beberapa penyelam memberanikan diri untuk menjelajah; yang lain tinggal di cabana setelah kembali dari ujung dermaga. Ini adalah kesempatan untuk melepas pakaian selam, mengeringkan badan, dan menikmati donat.

Ya, donat – setiap pagi dapur resor menyediakan persediaan dalam jumlah besar. Ada yang tetap polos, ada pula yang dicelupkan ke dalam topping yang meliputi coklat, kacang, dan taburan. Ada baiknya menyelam hanya untuk menikmati donat di sela-sela penyelaman.

Sebuah kapal feri baja besar sedang mendekati dermaga, sejenis kapal feri berujung ganda yang biasa Anda lihat membawa mobil melintasi fjord di Norwegia dan berlabuh di ujung jalan beton. Apakah monster ini benar-benar ingin masuk ke ujung dermaga kayu kecil ini?

Awak kapal kami dengan cepat memindahkan kapal selam lebih jauh ke belakang dermaga dan menjauhi jalur kapal feri. Seorang wanita desa berlari sepanjang dermaga sambil berteriak dan melambaikan tangan. Bukan berarti itu mempunyai efek apa pun.

Sisi tinggi kapal feri tertiup angin, kapten kehilangan kendali dan, crunch, salah satu ujung T hancur. Feri sekarang “berlabuh”; penumpang berhamburan ke darat. Kami berangkat untuk penyelaman kedua sebelum ulangan menyaksikannya berangkat.

KEMBALI DI RESOR, kapten kapal kami menunjukkan bagaimana hal itu harus dilakukan, dengan terampil mengendalikan kapal melawan angin darat yang kencang dan dengan lembut mencium dermaga pusat penyelaman saat tali diikat.

Setelah perjalanan dua tangki pagi dan makan siang, kami menuju bagian belakang pulau Birie. Di sini Papua Paradise memiliki dermaga kedua untuk bekerja, tempat perbekalan didaratkan, perahu diisi bahan bakar, dan silinder dipompa. Itu menjauhkan keriuhan dari akomodasi di depan.

Bagian belakang Birie menghadap ke pulau Batanta yang jauh lebih besar dan, bersama pulau-pulau kecil lainnya, menciptakan suara yang terlindung.

Curah hujan dari Batanta mengalir ke laut dengan unsur hara terkait sehingga memberikan lingkungan yang sedikit muara. Ini bukan penyelaman yang muck-diving, tapi cukup muck-diving sehingga bisa menjadi pilihan terbaik bagi makhluk kecil.

Hadiah pertama diberikan kepada kepiting halameda berpakaian funky yang berpura-pura menjadi setangkai ganggang. Seekor kepiting laba-laba hijau berukuran 2 cm yang memukul kepalanya sendiri dengan kapak perang hijau berukuran besar.

Pemandu kami memanggilku untuk beralih dari seekor kuda pipa kerdil yang tampak compang-camping ke seekor gorgonian ungu. Saya sudah dapat menebak bahwa dia telah menemukan kuda laut kerdil, yang ternyata merupakan salah satu jenis kuda laut kental Bargibant yang paling umum.

Kemudian dalam penyelaman, pemandu kami menunjukkan gumpalan kuning kecil pada hidroid yang ditutupi tunikata kuning. Penglihatan saya tidak lagi 20/20, jadi saya kesulitan membedakan kuda laut kerdil Pontoh tanpa melihat melalui lensa kamera, tapi gumpalan ini berada pada sudut yang rumit sehingga saya bahkan tidak dapat melakukannya tanpa risiko menghancurkan segala sesuatu di sekitarnya. Aku mengusirnya dan mengopernya.

Kedua peristiwa ini memiliki efek samping yang tidak diinginkan. Pada hari yang penuh badai dan kami hanya bisa menyelam di perairan terlindung di belakang pulau, pemandu selam kami menanyakan subjek makro mana yang paling kami ingin dia temukan untuk kami. Dia menyebutkan bahwa dia tidak mencari kuda laut karena saya tidak tertarik padanya!

Kesalahpahaman dikoreksi, kuda laut kerdil berlimpah.

DI DEPAN Pulau Birie menghadap Selat Dampier. Penyelaman pagi hari biasanya mengarah ke atau sepanjang taman depan untuk mencari air jernih, ikan, dan terumbu karang, dan penyelaman sore hari dilakukan di dekat taman depan, atau memutar ke taman belakang.

Di seberang selat terdapat Pulau Mansuar yang panjang, cukup jauh untuk perjalanan sehari dengan tiga kali menyelam dan bekal makan siang. Kami tiba di Cape Kri dan tiga liveaboard sudah ada di sana, satu baru saja selesai dan dua lagi bersiap untuk menyelam. Ini adalah salah satu situs terkenal yang menjadi tujuan semua orang.

Dengan arus yang mengalir di sepanjang terumbu, penyelaman dilakukan seperti arus. Bagian itu berjalan dengan baik. Saya hanya kadang-kadang memperhatikan penyelam dari kapal lain yang berada jauh, dan itu hampir sama baiknya dengan memiliki lokasi sendiri.

Namun, penyelaman ini tidak berhasil bagi saya, karena saya menyadari bahwa saya telah menyegel rumah kamera saya tanpa menyalakan sirkuit pemicu strobo. Pemotretan dengan cahaya alami tidak akan memberikan dampak positif bagi kawanan besar barakuda dan ikan jack di sepanjang punggung bukit, jadi saya duduk kembali untuk mengapung dan menikmati penyelaman – yang sangat bermanfaat bagi konsumsi udara saya.

Kami melanjutkan ke dermaga di Sawandarek, yang bahkan lebih sibuk dengan liveaboard. Di sela-sela donat aku membuka rumahku dan menyalakan pemicu strobo.

Pemandu kami mempunyai rencana yang cerdik, dan memberi kami waktu tambahan 15 menit untuk berada di permukaan, kemudian menggerakkan perahu untuk menjauh dari dermaga dan melakukan penyelaman dengan cara yang berlawanan dengan yang lainnya.

Ikan bibir manis adalah ikan yang sangat cantik untuk difoto dan kawanan besar di atas hamparan karang kubis adalah tempat yang paling kooperatif. Pada awalnya saya berpikir itu semua pita sweetlips, kemudian melihat versi pita diagonal di dekat bagian depan kemasan.

Ini adalah pola perilaku yang lazim, dan cagar alam laut Raja Ampat mengizinkan kawanan ikan tersebut untuk tidak ditangkap.

Saat kami berjalan kembali menuju dermaga, potongan-potongan karang dilapisi dengan kisi-kisi baja besar dan ranting-ranting karang yang menempel, sebagai bagian dari proyek restorasi terumbu karang. Selain kisi-kisi polos, baja tersebut juga telah dilas pada penyu raksasa, pari manta, dan makhluk laut lainnya.

Di sebuah lapangan terbuka di antara pabrik baja yang tertutup karang ini, saya mampir ke seekor kerang raksasa yang begitu besar sehingga di Hollywood bisa saja menelan seorang penyelam utuh, atau bahkan seekor kuda kecil.

Ikan gobi mata kepiting.
Ikan gobi mata kepiting.

Di perairan dangkal di bawah dermaga, sekitar 90% ikan telah berkumpul menjadi satu kelompok besar, dengan berbagai jenis ikan sweetlip dan kakap bercampur menjadi satu di dalam bola pelindung. Sisanya tersebar berdua-dua dan melakukan hal-hal mencurigakan yang normal.

Semua liveaboard tampaknya berada di rute arah barat. Untuk makan siang dan penyelaman ketiga, kami menuju ke timur menuju dermaga lain di Yenbuba, dan menuju lokasi sendiri. Akhir penyelaman di bawah dermaga sangat mirip, dengan campuran besar ikan sweetlips dan kakap.

Perbedaannya adalah cara kita sampai di sana, dengan lembut menyusuri lereng karang besar dengan penyu, lebih banyak ikan sweetlips, dan kawanan ikan kelelawar. Dan itulah satu-satunya hari di mana kami bertemu dengan penyelam lainnya.

Sekitar setengah jalan melintasi Selat Dampier terdapat pulau kecil Wai, sebuah gumpalan pasir dan hutan yang hampir melingkar di antah berantah. Letaknya cukup dekat dengan Papua Paradise sehingga kita bisa melakukan perjalanan pagi hari ketika air sedang pasang. Jika air pasang tidak sesuai, maka akan timbul arus yang besar.

Dari jarak 20m saya dapat melihat bilah baling-baling berdiri dari mesin radial besar P-47. Pada kedalaman 5 m, kemiringannya sedikit mendatar, dan dari dekat terlihat bahwa bangkai pesawat itu terbalik. Daerah ini begitu ditumbuhi karang sehingga di beberapa tempat sulit untuk mengetahui di mana terumbu karang berhenti dan kehancuran dimulai.

Perubahan kemiringan karang dan ketinggian ekor berarti ada ruang untuk melihat ke bawah dan ke atas kokpit untuk melihat kursi pilot, pedal kemudi, dan instrumen.

Rencana penyelaman berjalan dengan baik, maksimal pada kedalaman 30m dengan pendakian lembut di sepanjang terumbu yang berubah menjadi penyelaman terumbu biasa.

Ini seperti dua kali penyelaman, namun selain dua penyu sisik yang sangat bersahabat, terumbu karangnya tidak sebaik penyelaman lain yang kami lakukan di sekitar Wai ke arah barat.

Baling-baling dari pesawat P-47 di Pulau Wai.
Baling-baling dari pesawat P-47 di Pulau Wai.

Meninggalkan penerbangan Tubby

Pada tanggal 21 Oktober 1944, tujuh pesawat pembom tempur P-47 Thunderbolt bermesin tunggal dari penerbangan Tubby lepas landas dari Pulau Noemfoor untuk menyerang kapal Jepang di pelabuhan Ambon, sekitar 750 mil jauhnya dan dekat dengan batas jangkauan mereka.

Setelah menghabiskan waktu lebih lama dari yang diperkirakan sesuai target, pesawat kehabisan bahan bakar untuk pulang ke rumah. Navigasi menjadi rumit karena cuaca buruk dan, saat siang hari memudar, diputuskan untuk mendarat di dekat pulau Wai.

Pilot dengan bahan bakar paling banyak memanjat dan mengirim sinyal bahaya, dan ketujuh pesawat berhasil mendarat.

Keesokan paginya, penerbangan P-47 dan kapal terbang PBY lainnya dikirim untuk mencari dan menyelamatkan pilot yang jatuh. PBY menjemput dua orang yang berhasil mencapai pulau dan dua lainnya dari laut.

PBY lain dipanggil untuk menjemput pilot lain yang kemudian terlihat di pulau itu, dan dua pilot terakhir ditemukan dari laut pada hari itu juga.

Tiga bangkai kapal telah ditemukan, satu patah pada kedalaman 2m dan lainnya pada kedalaman 28m dan 38m. Mengingat letaknya yang terpencil, kini hanya bangkai kapal di kedalaman 28m yang berhasil menyelam.

BEBERAPA MIL di sebelah timur Wai, terdapat gundukan karang setinggi 5 m dari permukaan untuk lokasi penyelaman yang disebut Manta Wai. Ini bukan pertunjukan manta tanpa henti – beberapa lintasan singkat di awal diikuti dengan penyelaman karang secara rutin. Sinarnya tiba-tiba kembali saat kami mulai menuju ke atas.

Sekarang ada alasan bagus untuk melebihi waktu menyelam yang nominalnya 60 menit. Pemandu kami menyuruh kami turun kembali selama beberapa menit, sementara dia tetap berada di atas kami dengan DSMB.

Manta tanpa henti yang “di hadapan Anda” datang keesokan paginya di Manta Dayang, di batas perjalanan menyelam pagi hari ke arah barat. Di sini terdapat saluran sempit yang dilintasi tepian sungai dan terumbu karang, serta berpotensi menimbulkan arus yang deras, jika tidak ada air yang kendur.

Kami berbaris di sepanjang gundukan pasir menghadap stasiun pembersihan kepala karang, dan dalam beberapa menit para manta tiba.

Saya mungkin melihat lebih sedikit daripada kebanyakan orang karena saya sengaja mengarah ke satu tujuan. Kami tidak bisa mendekat ke tempat pembersihan, jadi saya berharap dengan nongkrong di akhir, para manta akan berenang melintasi saya dalam perjalanan ke dan dari tempat pembersihan.

Strateginya membuahkan hasil. Manta tidak mempunyai masalah untuk terbang dalam jarak menyentuh di atas kepala saya. Kadang mereka mendekat dari depan tapi juga dari belakang saya, dimana pandangan pertama yang saya dapatkan adalah langsung melalui celah insang dari belakang. Ini adalah salah satu penyelaman di mana saya membutuhkan a masker dengan kaca spion.

Penyelaman seperti itu bisa membuat sisa perjalanan tampak anti-klimaks, namun tidak di Papua Paradise, dengan segala keragamannya.

Saya selesai di Sauyador, gundukan karang di tengah saluran, lokasi yang arusnya terlalu kuat, memerlukan rencana B beberapa hari yang lalu.

Sekarang air pasang telah surut dan kita melihat air surut, dengan kawanan besar ikan di atasnya, hiu karpet dari dinding ke dinding, ikan kalajengking setan, sotong, dan ikan katak.

Penyelaman mungkin sudah selesai tetapi pencarian ikan belum selesai. Melihat ke bawah dari balkon ruang makan, saya melihat hiu blacktip dan pari berpatroli di perairan dangkal di bawah panggung.

Penyelam lain melaporkan sebelumnya melihat dugong dari balkon – saya melewatkannya, karena saat itu saya sedang berada di ruang kamera dan mengotak-atik kamera saya.

FILE FAKTA

HAMPIR DISANA> disana8 John Liddiard terbang dengan KLM melalui Schiphol ke Jakarta, lalu Batic Air ke Sorong. Transfer speedboat ke Papua Paradise memakan waktu sekitar dua jam.

MENYELAM & AKOMODASI> Resor Surga Papua

0519-indo-raja-factfile
Surga Papua 5

KAPAN HARUS PERGI> Pertengahan September hingga pertengahan Juni adalah waktu terbaik. Perairan lebih tenang dan hangat dari pertengahan November hingga akhir April.

KESEHATAN> Kamar di Waisai.

UANG> rupiah indonesia.

Harga> Pemesanan melalui Menyelam ke Seluruh Dunia, paket full board 10 malam dengan paket menyelam tanpa batas, biaya penerbangan dan transfer mulai £3990 per orang. Persinggahan semalam mungkin diperlukan.

Informasi PENGUNJUNG> Wisata Indonesia

FITUR LAIN DARI INDONESIA DIVER SPECIAL – Mei 2019

LIBURAN BERITA INDONESIA

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x