18 Penyelaman Teraneh oleh Pembaca Divernet kami

Penyelaman Umum

Kami meminta Anda untuk berbagi dengan pembaca lain tentang penyelaman yang terlihat luar biasa, yang tetap diingat karena alasan apa pun. Ini sedikit pilihannya – mengapa Anda tidak berpikir untuk berkontribusi pada Penyelaman Teraneh di masa depan?

Baca juga: Bangkit & Jatuhnya Belut Monster Loch Ness

UNTUK APA ITU?
oleh David Amstrong

SAYA MULAI MENYELAM PADA AWAL 1980-an, dan pada masa itu peralatannya sangat berbeda dengan yang kita miliki sekarang. Saya menyelam selama beberapa tahun, berakhir pada tahun 90an sebagai Dive Leader.

Pada tahun 2008 anak saya bertanya apakah saya ingin kembali berolahraga dan menyelam bersamanya. Hebat, seorang ayah yang melakukan hal-hal yang dia dan putranya sukai, tetapi itu bukan sepak bola atau minuman keras!

Jadi kami memulainya, dan setelah beberapa tahun kami memutuskan untuk beralih ke mesin kembar 12 liter (saya telah menghabiskan beberapa tahun menggunakan mesin kembar saat menyelam di Angkatan Laut). Kami tidak melakukan kursus kembar pada saat itu.

Waktu berlalu, dan kami telah menggunakan set kembar beberapa kali sebelum kami memutuskan untuk pergi ke Scapa Flow. Saat berada di sana, kami melakukan penyelaman yang luar biasa, yang menurut siapa pun yang pernah menyelam, penyelamannya cukup standar – semua bangkai kapal itu ada di satu tempat.

Penyelaman yang dimaksud, penyelaman saya yang berkesan, berasal dari John L di SMS König, dengan perkiraan kedalaman dasar 38m.

Sekarang saya menyelam dengan saudara kembar saya terbalik. Menurut saya ini adalah jalan yang benar, dan cara Angkatan Laut. Hal ini mengharuskan mereka mengenakan sepatu bot agar dapat diisi dayanya, dan saya akan membuka isolasi sepenuhnya dan memutuskan satu tahap pertama untuk memungkinkan pengisian daya, lalu saya akan menutup isolator, membukanya agar transfer udara dapat berpindah dan menyeimbangkan. botolnya, sambil hanya memutar setengah putaran untuk menutupnya jika terjadi masalah.
Saya akan membuka dua katup utama saya, lalu memutarnya setengah putaran, yang telah saya lakukan sejak dulu, ada hubungannya dengan katup yang terkadang menempel pada masa itu.

Penyelaman ini berkesan bukan karena kecelakaan besar yang kami alami, melainkan karena kurangnya perhatian saya saat bersiap-siap dan memeriksa teman.

Jadi kami semua melompat ke dalam air, menuruni garis tembak dan melihat bangkai kapal besar mulai terlihat. Saat kami mencapai jarak sekitar 30m, kami memilih area di mana kami dapat berhenti untuk melakukan penyesuaian peralatan, lalu bergerak melewati bangkai kapal.

Pada jarak 35m saya merasakan pengencangan pada main saya pengatur seolah-olah aku kehabisan udara. Saya melakukan transfer lancar ke octo pengatur, sambil berpikir: “Terima kasih Tuhan untuk itu!” saat aku memasukkan udara itu ke paru-paruku.

Di sisi itu saya mempunyai selang sepanjang 2.1 m, dan selang tersebut dapat menahan sekitar tiga tarikan napas, yang saya ambil sebelum semuanya menjadi kencang dan saya kehabisan udara. Saya memberi isyarat kepada anak saya, yang berjarak 4 atau 5m, untuk mendekat kepada saya, dan kemudian memberi isyarat “keluar dari udara”.

Saat memeriksa katup utama saya, saya menemukan bahwa katup tersebut setengah berputar ke belakang sebagaimana mestinya, dan saya memeriksa isolator saya untuk melihat apakah katup tersebut terbuka dan semuanya tampak baik-baik saja.

Saya berpikir ketika anak saya mendekat, saya pasti dibius. Aku naik ke atas guritanya, semuanya rapi dan santai, lalu memberi isyarat kepadanya apa masalahku, sambil berpikir “sejauh ini kita sudah menangani ini dengan baik” saat dia bergerak ke belakangku untuk memeriksa sebelum kami berangkat, sebagaimana praktik dan prosedur yang kami lakukan. harus dilakukan.

Lalu, tiba-tiba, aku merasakan pukulan keras di bagian belakang kepalaku dari anakku. Dia datang dan menawariku milikku pengatur kembali. Itu berfungsi dengan baik lagi.

Dengan sedikit penjelasan dari anak saya, ternyata saya yang menutup katup saya dan membukanya, bukan membukanya dan memecahkannya.

Saya telah melakukan ini ketika botol-botol itu masih berdiri di atas sepatu botnya. Saya tidak membalikkannya terlebih dahulu, dan tidak memperhatikan!

Kami terus melakukan sisa penyelaman tanpa masalah, dan kembali dengan selamat setelah melakukan penyelaman yang sangat baik di bangkai kapal, dan saya memiliki kisah memalukan yang sangat menyedihkan untuk diceritakan kembali ke kapal.

Yang saya lakukan, tanpa menahan diri, karena ini adalah pelajaran yang baik bagi orang lain.

MENGAPA SAYA SUKA MENYELAM
oleh Dave Minggu

BAHKAN SPONSNYA MENCERMINKAN kecintaan kami pada menyelam. Saya sedang menyelam di lepas pantai barat Kanada di Discovery Passage dekat kota Campbell River, di lokasi penyelaman bernama Row and Be Dammed, ketika saya menemukan spons berbentuk hati ini.

Dengan menggunakan kamera Nikonos saya, saya memotret spons dengan semua sisa gambar dalam gulungan 36 eksposur.

Saya berharap saya mendapatkan manfaat dari eksposur yang hampir tak terbatas yang tersedia saat ini dengan kamera digital, tetapi hanya 36 yang Anda miliki dengan kamera film.

Jadi saya harus mengirim film saya ke laboratorium kamera dan menunggu hari dimana transparansi siap diambil, karena saya tahu ada sesuatu yang istimewa pada rol film itu.

Baru pada saat itulah, dengan melihat lightbox, Anda tahu bahwa bidikan tersebut telah direkam dalam film – spons berbentuk seperti hati.

Saya belum pernah melihat yang lain sejak itu. Saya kembali beberapa kali untuk mencoba menemukannya lagi tetapi situs tersebut hanyalah kumpulan bebatuan dan bongkahan besar tanpa ciri khas. Tiga eksposur dan hanya ingatan saya yang saya miliki tentang penyelaman itu.

TEMPAT TIDUR TUNGGAL
oleh Barry Whitfield

PENYELAM MALAM SELAT LEMBEH memberiku salah satu penyelaman teranehku. Ikan adalah makhluk yang aneh, dan beberapa spesies mempunyai kebiasaan yang aneh ketika akan tidur di malam hari – misalnya ikan kakatua yang membungkus dirinya di dalam bola pelindung yang rasanya tidak enak.

Ada juga beberapa spesies yang mengubah warnanya saat mereka menundukkan kepala, agar menyatu dengan lingkungan sekitar. Namun saya belum pernah melihat perilaku yang ditunjukkan dalam foto saya di lokasi lain mana pun. Di lima tempat terpisah saya menemukan ikan tertidur di spons cangkir atau tabung, termasuk ikan kecil ini.

Tentu saja, saya mungkin salah dan benar-benar menemukan lokasi spons tabung karnivora pertama yang diketahui!

MASUK DRAMATIK
oleh Ray Williams

FOTO DI BAWAH INI berasal dari penyelaman yang kami lakukan di Oceana di Channel dengan Dive 125 di Eastbourne beberapa tahun lalu.

Chris (foto) dan saya adalah pasangan teman terakhir yang masuk. Saya keluar dari perahu dari platform lift dan berjalan menuju pelampung. Ketika saya berbalik, saya melihat Chris melangkah pergi, dan ketika dia muncul ke permukaan, saya menyadari bahwa dia menciptakan segumpal semprotan!

Saya memberi isyarat kepadanya untuk bergegas dan mematikan siarannya. Kami memberi isyarat ke kapal dan dijemput.

Saat diperiksa, dan terlihat dari sisa-sisa yang dipegang kapten di tangannya, selang dan pengukur tekanan tinggi yang tidak rapi tersangkut di lift dan merobek tahap pertama saat Chris keluar dari kapal.

Perbaikan yang tergesa-gesa (untungnya kami memiliki satu set cadangan lengkap) dan kami siap untuk upaya kedua.

Setelah beberapa kali menarik napas dalam-dalam dan kata-kata yang menenangkan, kami meninggalkan kapal lagi dan melanjutkan penyelaman – menyusuri garis tembak untuk menjelajahi bangkai kapal yang paling menyenangkan.

Itu sekedar menunjukkan apa yang bisa dicapai dengan pikiran jernih, pendekatan tenang dan tentu saja dengan suku cadang yang tepat. Akhir pekan menyelam kami sukses besar!

AKU & BAYANGANKU
oleh Haico van der Heijden

CERITA PENDEK INI MASIH MEMBERI aku menggigil setelah bertahun-tahun.

Beberapa tahun yang lalu saya dan istri saya sedang berlibur menyelam di Sipadan, sebenarnya hanya beberapa bulan sebelum resor tersebut tutup.

Lima hingga enam penyelaman sehari bukanlah hal yang aneh, masing-masing penyelaman memiliki penampakan yang unik. Pada suatu penyelaman, misalnya, kami berada di tengah-tengah bakso ikan raksasa.

Penyelaman terakhir pada hari itu selalu merupakan penyelaman malam yang sangat santai di tembok terkenal tepat di depan dermaga, ideal untuk memotret makhluk kecil yang biasanya bersembunyi di siang hari.

Pada penyelaman khusus ini kami ditemani oleh Yuki, seorang penyelam Jepang. Dia biasanya menyelam bersama suaminya, tetapi malam itu suaminya lebih memilih minum bir dingin daripada menyelam lagi.

Penyelaman berlangsung seperti biasa, para wanita mengamati terumbu dengan obor dan mengagumi warna-warni, sementara saya memotret nudibranch, udang, dan ikan-ikan kecil.

Menikmati melayang melintasi dinding, saya menjauh dari teman-teman saya. Hal ini tidak menjadi masalah – jarak pandang lebih dari 20m, tidak ada arus listrik dan saya masih dapat melihat lampu senternya.

Tiba-tiba saya melihat seekor kepiting yang sangat besar, cakarnya terangkat siap menyerang. Agak terlalu dekat untuk kenyamanan, tapi pada saat yang sama menarik untuk dilihat.

Jadi saya berbelok ke kiri untuk memberi isyarat kepada teman-teman saya tentang penemuan saya… dan tepat di samping saya, bahkan tidak sejauh lengan saya, ada seekor hiu blacktip sepanjang 2m!

Oke, mereka tidak berbahaya di siang hari, dan biasanya waspada terhadap penyelam, tapi yang satu ini berbeda – mereka sudah terbiasa dengan manusia. Ternyata obor saya akan membuat ikan pingsan sedikit dan membuatnya mudah ditangkap.

Ia menggunakan oborku untuk berburu.

Ini pasti akan membuat jantung Anda berdebar kencang – mereka terlihat sangat menakutkan dari jarak dekat, dan ini juga bukan hal yang kecil.
Setelah beberapa menit, hiu itu perlahan berenang menuju kegelapan. Begitu sampai ke permukaan dengan selamat, adrenalin masih mengalir, dan teman-teman bertanya tentang bayangan besar yang aneh di dalam air.

Mereka menjadi sedikit pucat ketika saya memberi tahu mereka asal muasal bayangan itu. Ini sangat berbeda dengan melihat hiu di siang hari dari jarak tertentu dan mendekati hiu saat menyelam di malam hari. Dari lebih dari 500 penyelaman, ini pasti yang paling berkesan bagi saya.

OO-SURGA!
oleh Marie Jewkes

MELAKUKAN PEKERJAAN RUMAH ANDA sebelum Anda bepergian selalu merupakan ide yang bagus, dan saat kami pergi ke Curaçao saya memeriksa DIVER dan DIVERNET untuk mendapatkan ide. Penemuan brilian di bagian Pemesanan Sekarang adalah penyelaman James Bond – kelihatannya menarik, jadi kami langsung memesan.

Kami muncul di landasan helikopter dan melakukan a latihan sidang. Jadi, dengan pilot di tempatnya dan asisten kami berada di antara kami di kursi belakang, dengan perlengkapan lengkap dan sirip terpasang di BC, kami lepas landas.

Ini adalah helikopter kecil tanpa pintu belakang, jadi pemandangannya menakjubkan saat kami terbang di atas kapal pesiar dan kemudian di bawah jembatan jalan raya (salah satu yang tertinggi di dunia) dan keluar ke laut.

Menunggu kami adalah RIB yang cepat. Kami melayang, dan ketika pilot sudah puas, bahu kami ditepuk. Kami naik ke atas papan selip di kedua sisi helikopter, dan asisten kami menahan kami di kedua sisi dengan ujung jarinya.

Kami bersandar ke belakang dengan satu tangan memakai masker ketika dia melepaskannya, dan kami terjatuh sekitar 3m ke laut. Itu membuat perut mual, tapi sangat menyenangkan.

Kami ahli selam kemudian mengajak kami menyelam di lokasi, yang luar biasa – ikan pari elang dan penyu, tidak ada yang lebih baik lagi.

Kami kemudian melakukan perjalanan cepat kembali ke RIB, dan satu-satunya yang hilang hanyalah Martini, dikocok bukan diaduk.

BUMI BERGERAK
oleh Clive le Coq

JADI ADALAH SAYA, pada tanggal 23 Juli 2014, 33m di bawah Heinrich, bangkai kapal Jerman pada Perang Dunia Kedua lima mil di utara St Malo di pantai Brittany.

Menikmati pemandangan yang bagus dan kumpulan cibiran yang besar, saya menyadari adanya suara gemuruh di air di sekitar saya.
Di area ini kami terbiasa mendengar suara feri yang melintas, namun saya tahu bahwa tidak ada satupun yang tiba dan, bagaimanapun juga, ini berbeda – bukan hanya sebuah suara, namun suara gemuruh yang semakin pelan yang bisa saya rasakan jauh di dalam perut dan dada saya.

Setelah 40 atau 50 detik, gemuruhnya mereda, lalu hilang. Tenang pulih, kami melanjutkan penyelaman dan segera kembali ke permukaan.

Saat naik kembali ke perahu, pembicaraan sudah mulai terganggu. Beberapa penyelam menanyakan kapal apa yang lewat, namun mereka diberitahu bahwa tidak ada satupun!

Kemudian, ada panggilan dari club-boat kedua, beberapa mil ke arah pantai – para penyelam juga melaporkan fenomena tersebut.

Bagi saya hanya ada satu penjelasan yang mungkin – gempa bumi!

Malam itu, pemeriksaan situs web Jersey Met Office mengonfirmasi hal ini: gempa bumi berkekuatan 3.3 Skala Richter, 12 km di bawah laut dan berpusat sekitar 35 mil laut barat laut kita!

Oke, jadi gemuruh getaran yang saya rasakan bukanlah guncangan, bangkai kapal yang runtuh, dan kuil-kuil film lama yang tenggelam seperti City Beneath the Sea, tapi itu tidak akan menjadi cerita yang bagus sambil minum segelas bir di pub!

PANIK DI CAPE VERDE
oleh Brian Gildersleve

PADA MEI 2014, saya dan istri saya pergi berlibur selama seminggu ke Tanjung Verde. Saya belum menyelam selama 12 bulan tetapi telah mencatat lebih dari 70 kali penyelaman.

Saya bertanya tentang penyelaman dan mengatur penyelaman penyegaran dengan pusat yang terhubung dengan hotel. Namun, pertama-tama, saya harus menyelesaikan penyelaman di kolam renang, melakukan semua keterampilan yang biasa – membosankan, tetapi saya tahu itu perlu.
Keesokan harinya saya pergi ke pusat penyelaman, di mana saya diperkenalkan dengan Kay. Dia akan menjadi teman menyelam saya, dan memberi tahu saya bahwa dia sudah tidak menyelam selama 29 tahun. Dia membawa sertifikat yang menyatakan bahwa dia telah melakukan renang latihan di Inggris. Hal ini membuat saya khawatir, seperti yang dapat Anda bayangkan.
Delapan penyelam dan seorang pemandu selam menaiki perahu kecil yang kemudian didorong ke dalam ombak, yang ukurannya cukup besar sehingga membuat penjaga pantai mengibarkan bendera merah dan tidak mengizinkan siapa pun memasuki laut.

Perahu kecil itu menuju ke perahu selam besar yang berjarak sekitar 100m. Berpindah ke perahu sangatlah sulit, dan kami disuruh tetap memasukkan jari kami ke dalam karena takut jari kami hancur ketika kedua perahu itu bersatu. Kami semua berhasil naik ke kapal dengan selamat.

Perahu menuju lokasi penyelaman, yang berjarak sekitar 20 menit langsung dari laut. Yang bisa kami lihat dari daratan pada saat mereka membuang sauh hanyalah bukit-bukit, tebing-tebing, dan ombak putih.
Di jalan keluar kami diberi rencana penyelaman untuk penyelaman melayang. Sobat-cek selesai, kami masuk ke dalam air. Kay dan aku adalah orang terakhir yang masuk, dan kami berjalan menuju garis jangkar.

Arusnya sangat kuat. Kedalaman maksimal di lokasi hanya 14m, namun saya tidak bisa melihat dasarnya karena jarak pandang hanya sekitar 8m.

Kami mulai turun, tetapi setelah 6m Kay mengindikasikan bahwa dia mengalami masalah dalam menyamakan kedudukan, jadi kami kembali naik, Setelah beberapa saat kami turun lagi, tetapi setelah hanya beberapa meter dia melesat kembali ke atas.

Saya menunggu dan kemudian melihatnya diseret kembali ke kapal. Dia telah membatalkan penyelamannya, jadi saya mulai turun lagi. Saat saya masuk lebih dalam, saya bertanya-tanya mengapa saya tidak dapat melihat siapa pun, dan baru setelah 10m saya melihat dasarnya.

Akhirnya di dasar laut dan berpegangan erat pada tali jangkar, saya menyadari bahwa penyelam lainnya telah pergi. Saya berbalik 360° tetapi tidak dapat melihat siapa pun. Kemudian, dengan ngeri, saya mendengar perahu mulai bergerak, dan mereka mulai menarik jangkarnya.

Saya sebenarnya memegangnya selama beberapa detik saat perahu menariknya melewati air tapi kemudian melepaskannya. Masalah besar sekarang, jadi jelas saya mulai naik.

Perahu itu pada awalnya menjauh dari posisi saya di bawah air, tetapi kemudian memutar balik dan kembali lagi dan melaju sangat dekat di atas kepala saya. Pada saat saya muncul ke permukaan, saya tidak dapat melihat perahu itu sama sekali, karena ombaknya cukup besar – dan sekarang saya panik.

Sekarang saya tahu bahwa beberapa waktu telah berlalu di bawah air, dan perahu tersebut pergi menjemput penyelam lain yang telah mengerahkan DSMB mereka, namun saya tidak dapat melihatnya. Semakin banyak waktu berlalu ketika mereka mengajak semua orang bergabung, tapi ketika mereka menyadari aku tidak ada di sana, aku diberitahu bahwa mereka bahkan lebih panik daripada aku.

Kemudian mereka datang dan mencari saya, dan tidak lama kemudian saya terlihat sedang melambai di antara ombak. Meskipun pada saat itu saya merasa saya masih memegang kendali, saya sering mengingat kejadian hari itu, dan saya menyadari bahwa saya seharusnya melakukan hal yang berbeda.

Namun menurut saya pusat tersebut seharusnya tidak melakukan penyelaman pada hari itu. Jarak pandang, arus, dan ombak besar merupakan faktor-faktor yang menjadi faktornya – namun tentunya Anda tidak akan melanjutkan penyelaman tanpa mengetahui di mana semua penyelam Anda berada?

HAMPIR BERHASIL
oleh Duncan Blyth

SAYA TELAH MENGATUR PENYELAMAN di Lanzarote di Kepulauan Canary, dan pada suatu Minggu pagi saya dijemput oleh sebuah minibus yang berisi enam orang Rusia dan satu orang Jerman, tidak ada satupun yang bisa berbahasa Inggris.

Bus itu berbau alkohol, dan ternyata orang-orang Rusia itu terjaga sepanjang malam sambil minum wiski. Ada keheningan total di dalam bus – rasanya seperti sesuatu dari film James Bond.

Di lokasi penyelaman kami harus berjalan menuruni beberapa anak tangga menuju laguna/kolam kecil yang mengarah ke laut. Saya berteman dengan pria Jerman yang, syukurlah, sangat sadar.

Penyelaman berjalan dengan baik, meskipun yang lain melakukan penyelaman mereka sendiri. Kehidupan ikannya luar biasa dan airnya sebening kristal.

Meskipun kami menggunakan kompas, kami tidak dapat memutuskan apakah kami kembali ke arah yang benar. Kami sudah siap melakukan pendakian untuk mengidentifikasi posisi kami ketika pemandangan di atas kami menjadi sangat membingungkan. Di air jernih di atas kami, beberapa benda aneh bergelantungan!

Itu adalah sekelompok nudis yang sedang berenang – bukan pemandangan yang indah! Keluar dari air, tempat itu kembali dipenuhi tubuh telanjang. Kami berusaha keras untuk tidak tertawa saat kami naik kembali, tetapi tanpa saya sadari, tempat itu adalah resor nudist.

Pasukan Rusia menyusul tak lama kemudian, lalu semuanya jatuh sakit. Perjalanan kembali kembali hening.

Sampai saat ini, ini adalah penyelaman saya yang paling aneh – kembali ke titik masuk/keluar dengan menggunakan nudis tidak ada gunanya. latihan petunjuk!

LOCH NESS MONSTERED
oleh Marjolein Pelempar

September 1994. Dermaga Menara, Drumnadrochit, Loch Ness. 11m. 26 menit, 13°. Vis 4-0m.

Kami memiliki dua mobil merah cepat yang penuh dengan perlengkapan selam, jadi jalan memutar ke Loch Ness dalam perjalanan pulang setelah seminggu menyelam Skye sepertinya sebuah rencana. Kami parkir dan mulai bersiap-siap.

Tiba-tiba seorang laki-laki berseragam muncul dan menanyakan apa yang kami lakukan. Menyatakan hal yang sudah jelas, saya berkata: “Akan menyelam”.

Apakah kami sudah mendapat izin? “Dari siapa?”

Dia, Penjaga Pantai Tambahan. Siapa yang tahu? Izin diberikan, dia bilang dia akan kembali dalam 40 menit untuk memeriksa kami.
Cepat sobat periksa, dan masuk ke dalam air yang terang, jernih, sejuk, berkilau dengan dasar berkerikil.

Beberapa ikan kecil, beberapa rumput hijau cerah. Cantik. Monster? Di Sini?

Namun pada ketinggian 6m, hanya sedikit yang bisa kami lihat dari penurunan yang tidak ada habisnya. Airnya dalam, tidak bisa ditembus, berwarna coklat malt-whisk, penuh dengan lumpur yang kental dan tenang, tanpa dasar yang terlihat, hanya cairan kental yang tak ada habisnya. Jika aku memutuskannya, kupikir aku akan tersedot ke bawah dan ke bawah.

Saat obor dimatikan, suasana menjadi lebih gelap dibandingkan penyelaman malam mana pun, kegelapannya begitu pekat hingga hampir bisa disentuh, dengan cahaya oranye menakutkan di suatu tempat di atas kami. Saat obor menyala, cahayanya memantul kembali ke arah kami.
Aku bisa mendengar temanku tepat di sebelahku tapi tidak bisa melihatnya, jadi ketika ada tangan yang tiba-tiba meraih lenganku, aku memekik.

Monster? Oh ya! Tidak ada apa pun yang dapat dilihat kecuali lumpur, namun ketika kami muncul ke permukaan di Penjaga Pantai yang menunggu, kami tahu bahwa kami baru saja melakukan penyelaman yang luar biasa, menggembirakan namun sangat menyeramkan, tidak seperti apa pun yang akan saya lakukan dalam 22 tahun berikutnya!

TIGA KERUMUNAN
oleh Will O'Hea

LEBIH DARI TAHUN LALU Saya melakukan penyelaman pantai yang terorganisir dengan klub saya di Swanage. Cuaca hari itu diatur agar baik dan sejuk, dan aku diberi tahu bahwa kejernihan airnya sangat bagus.

Saya tiba di lokasi dan ketua klub yang sungguh-sungguh menugaskan saya dua teman – saya akan menyelam sebagai bagian dari tiga orang.

Sebut saja yang lain James dan Kelly. Mereka berdua telah melakukan lebih banyak penyelaman daripada saya, dan keduanya tampak periang, ceria, dan selalu senang membantu mengatasi masalah apa pun yang saya hadapi. James pernah berlatih dengan BSAC pada tahun 1970-an. Sempurna.

Kami merencanakan dengan cara yang sangat santai dan tidak menyeluruh. Yang lain sama-sama akrab dengan situs tersebut dan hanya ingin bersenang-senang.

Setelah kami turun, saya mengerahkan SMB saya, sementara James berperan sebagai navigator. Demikianlah penyelaman itu terjadi.

Begitu berada di bawah air, James menjadi terpaku pada kompas di pergelangan tangannya, dan kesadarannya akan keberadaan dan kesejahteraan saya dengan cepat menghilang dari jendela.

Segera saya terpaksa berenang dengan panik mengejar ujung siripnya, yang terus-menerus menghilang ke dalam kegelapan susu saat dia menendang lumpur di sekitar saya.

Di sebelah kiri saya, Kelly tampak sedang memotret seekor kepiting mati dan sepertinya tidak menyangka bahwa kami semua perlahan tapi pasti akan berpisah. Saya harus terus-menerus mendorongnya agar dia tetap berjalan maju. Tak satu pun dari mereka menatapku sekali pun untuk memastikan bahwa aku baik-baik saja dan tidak dalam keadaan panik.

Saya menggunakan satu set peralatan sewaan baru karena peralatan normal saya telah disewakan kepada beberapa penyelam percobaan di tempat lain. Secara fisik terpecah antara dua penyelam lainnya, saya mulai mempertimbangkan apakah saya harus membatalkan dan muncul ke permukaan. BC tidak memiliki saku, sehingga memaksa saya untuk menyeimbangkan 10 kg timah di bagian bawah punggung saya, yang membuat saya sakit. Banyak.

Saya harus menarik perhatian James dua kali dengan menarik siripnya untuk mencegah SMB saya tersangkut tali pancing dan tali kusut yang selalu menghiasi banyak bagian dermaga di Swanage.

Pada satu titik dia memberiku isyarat untuk naik, mungkin karena dia menyadari kekesalanku terhadap tingkah lakunya dan kurangnya kenyamananku.

Kemudian James harus mengejar Kelly dengan panik dalam kegelapan karena dia tidak menyadari sinyal “naik” kami, asyik memotret lebih banyak krustasea yang sudah mati.

Sesampainya di permukaan, kami sepakat untuk berenang keluar dan turun ke permukaan terbuka, jauh dari dermaga yang berantakan.
Di sana kami menemukan bongkahan kecil logam, mungkin bagian dari pelat pukat kapal penangkap ikan – yang bukan merupakan khayalan para pencari bangkai kapal.

Meskipun kehadiran kawanan besar bib remaja lebih menarik, tidak terganggu oleh gerakan komik kami, James menjadi sangat bersemangat dengan lempengan besi berkarat ini dan mulai membuat gambar dan tanda imajiner di tangannya dan di lumpur dengan jarinya!

Tingkah lakunya menunjukkan bahwa dia sedang dikepung, dan aku dengan serius mempertimbangkan kemungkinan ini sebelum melirik ke arahku komputer mengkonfirmasi kedalaman kami sebagai 4.4m.

Kelly menjebak kepiting mati lainnya, sementara aku menakuti kepiting laba-laba yang lebih besar dan masih hidup. Namun sayang sekali, tidak ada waktu untuk melihat dengan jelas kehidupan bawah laut yang kaya yang menempel di dasar laut – navigator kami meluncur lagi, sekarang sekali lagi terpesona oleh kompasnya. Menyelam mobil balap memang. Kami tidak punya pilihan selain mengikuti.

Saya akhirnya memberi sinyal untuk naik, karena sejujurnya saya bosan dengan kelakuan teman-teman saya serta mencapai batas waktu maksimum kami. Catatan untuk diri sendiri: jangan pernah menyelam dengan lebih dari satu teman!

TERCERAH OLEH KEGELAPAN
oleh Lorna Barat

PENYELAMAN ANEH SAYA adalah ujian terakhir kursus penyelam malamku. Kami melihat lionfish berburu seperti yang mereka lakukan, menikmati pemandangan langka gurita tertentu yang hanya keluar di malam hari, dan ikan tidur yang tampak kesurupan, namun yang paling aneh adalah mematikan lampu selam saya untuk mengalami kegelapan dan lulus kursus.

Sampai saat itu aku takut akan kegelapan, jadi aku sedikit cemas, tapi saat menyadari bahwa itu bukanlah kegelapan yang sebenarnya, dan bisa melihat garis besarnya, rasa takutku memudar.

Tidak hanya itu, melihat bioluminesensi saat saya mengepakkan tangan membuat saya kagum. Pengalaman aneh itu memberi saya perspektif berbeda dalam menyelam.

MAGNET IKAN
oleh Yvonne Beckett

SAYA TIDAK TAHU APAKAH INI MEMENUHI SYARAT sebagai penyelaman yang paling aneh karena melibatkan beberapa kali penyelaman, namun penyelaman tersebut jelas aneh karena suami saya sering mendapati kehidupan laut tertarik padanya.

Pertama kali adalah beberapa tahun yang lalu ketika kami masih menjadi penyelam baru di Sharm el Sheikh. Suamiku memakai BC dengan saku jaring, dan di salah satunya ada pelampung merah yang terlihat dari balik jaring.

Saat kami berkumpul pada jarak 5m, suami saya dibuat bingung oleh semua orang yang menatap dan menunjuk ke arahnya. Saya melihat semuanya dan hampir tertawa terbahak-bahak. Seekor moray sarang lebah yang sangat besar menyukai benda berwarna merah cerah di sakunya, dan menyerbu dengan cepat ke arah benda itu.

Saya menunjuk BC-nya dan dia melihat ke bawah untuk melihat kepala moray besar yang mengintip dari ketiaknya. Dia memutar cepat di dalam air untuk menghilangkannya.

Kali berikutnya adalah ketika kami sedang berjalan-jalan di sepanjang karang di Maladewa ketika dua remora memutuskan untuk menemaninya menyusuri karang, satu di setiap sisi di bawahnya.

Kami melanjutkan perjalanan sebentar dengan teman-teman kami dan kemudian berhenti. Remora tersebut berjalan selama beberapa saat, lalu berbalik dan kembali mengambil posisi selama sisa penyelaman.

Di karang yang sama lain kali saya melihatnya dan melihat dua ikan wrasse yang lebih bersih, satu menyembul di setiap telinga saat kami mencari sirip di sepanjang karang. Maka mereka pasti memutuskan bahwa jari-jarinya agak kotor, karena mulai dari tangannya.

Di lain waktu, di tempat lain di thila yang dalam di sebuah saluran, dia sepertinya mengadopsi dua angelfish besar yang ditempatkan satu di setiap sisi kepalanya, dan dia memandang ke seluruh dunia seolah-olah dia sedang mengenakan helm Viking.

Sayangnya kami tidak membawa kamera, namun ada kalanya saya berharap kami membawa kamera!


MALAIKAT KECIL

oleh Bill Weddle

ANGELITA, DIA SANGAT ISTIMEWA. Saya tidak berbicara tentang burung buruan tetapi cenote di tengah hutan di Meksiko.

Cenote Angelita diciptakan dahulu kala ketika dasar hutan runtuh menjadi gua bawah tanah. Vegetasi tersebut tumbang bersama dengan dasar hutan dan berakhir di kedalaman lebih dari 30 m di mana, seiring berjalannya waktu, awan yang kaya akan hidrogen sulfat telah terbentuk di haloklin yang menandai batas antara air tawar di atas dan air asin di bawah.

Selain pemimpin penyelaman kami, hanya saya sendiri dan putra bungsu saya Will yang mulai menyelam, dan petualangan Angelita kami dimulai dengan kami bersiap-siap di tempat parkir hutan setempat. Kami menggunakan peralatan sewaan yang jelas-jelas mengalami hari-hari yang jauh lebih baik. Pakaian selamnya sudah sangat usang sehingga, bagiku, Will tampak seperti baru saja selamat dari kebiadaban seekor anjing.

Bagaimanapun, setelah perlengkapan lengkap (selain topeng dan sirip, tentu saja, karena itu akan konyol di tempat parkir mobil) kami dibawa melewati hutan menuju titik akses cenote.

Masuknya mudah, hanya lompatan besar. Keluar setelah menyelam tidaklah semudah itu, dan melibatkan menyeret diri kita ke atas tali sambil tetap bersiap-siap! Tapi kami belum mengetahuinya.
Jarak pandang di cenote sungguh menakjubkan, awan hidrogen sulfat 30m di bawah kami terlihat jelas. Pemandu kami sangat bersemangat untuk melanjutkan penyelaman, untuk mencapai kedalaman sebelum penyelam lain tiba di lokasi, jadi kami berangkat.

Kami berhenti tepat di atas awan, yang diselingi oleh batang-batang dan dahan-dahan pohon-pohon yang sudah lama mati dan tumbang dari atas. Kami memeriksa perlengkapan kami, menyalakan obor, dan turun ke awan.
Jarak pandang berubah dari lebih dari 30m menjadi hampir nol! Cahaya yang datang dari atas perlahan-lahan berkurang menjadi secercah cahaya, dan kemudian hampir tidak ada lagi.

Setelah turun sekitar 3 m, kami muncul dari dasar awan menuju air sebening kristal, sinar obor kami menembus kegelapan seperti pedang cahaya.

Sekali lagi kami bertukar sinyal OK dan kemudian melanjutkan turun, dinding cenote di satu sisi dan kemiringan dasar hutan yang tumbang di sisi lain.

Kami melewati 40m dan mendekati 50m ketika pemandu kami berhenti dan mulai bermain-main dengan beberapa tumbuhan yang menempel di dasar lereng. Kami bertanya apakah dia baik-baik saja, dengan menggambarkan sebuah lingkaran dengan sinar obor. Hal ini sepertinya membuatnya sadar kembali, karena dia segera memeriksanya komputer dan mengindikasikan bahwa kami harus mulai naik kembali.

Pendakiannya sama mengesankannya dengan penurunannya. Melewati awan dan muncul dalam kecerahan di atas adalah pengalaman ajaib. Bahkan dari kedalaman ini kami dapat melihat sekelompok penyelam lain meninggalkan permukaan dan mulai turun ke arah kami.

Kami bertahan beberapa saat di ketinggian 30m dan melakukan beberapa “penyelaman” ke dalam dan ke luar awan sebelum naik untuk melakukan penghentian keselamatan. Kami semua tiba kembali di permukaan setelah pengalaman yang sangat berkesan dan keluar dari air.

Pemandu selam kami dengan bebas mengakui bahwa dia telah “dalam keadaan baik dan benar-benar telanjang” ketika kami melihatnya bermain-main dengan tumbuhan di dasar.

MENJAGA IDENTITASNYA
oleh Ian Callum

PENYEDIA JENDELA KAMI tampak stres dan kelelahan. Penyelidikan yang memprihatinkan memunculkan kisah sedih tentang anak tirinya, yang dituduh membunuh istri mudanya yang berasal dari Polandia.

Polisi mencurigai adanya tindakan yang telah diperhitungkan karena dokumen, ponsel, dan lain-lainnya hilang, kemungkinan dibuang ke laut.

Mereka tidak pernah ditemukan, dan anak tirinya dipenjara karena pembunuhan, meninggalkan dua anak kecil tanpa orang tua.

Enam minggu kemudian, saya mendapat telepon dari mitra selam tetap Ian Goodban.

Seorang pria Deal yang lahir dan besar, Ian ingin membuat film di bawah dermaga lokal kami. Apakah saya akan menemaninya?

Ini adalah lokasi yang belum pernah kami kunjungi sebelumnya karena kekhawatiran akan buruknya jarak pandang dan hambatan di bawah air, namun pada pertengahan Juli menjanjikan gelombang pasang yang sangat buruk dan angin yang menguntungkan.

Kami berada di bawah air pada pukul 6 pagi, Ian menggunakan GoPro-nya untuk memfilmkan gerusan di sekitar kaki dermaga sementara saya terus mengawasinya saat saya menyelidiki amfiteater dangkal yang diciptakan oleh hal ini.

Tiba-tiba, kilatan warna putih menembus jarak pandang kehijauan sejauh 3m. Saya mengambil kartu identitas yang dilaminasi dan menyorotkan senter saya ke foto seorang gadis pirang cantik yang tersenyum.

Dia telah menunggu sepanjang musim dingin untuk ditemukan, dan kartu tipis itu tetap berada di sana melewati angin musim dingin di pantai Kent.

Menyelipkan barang bukti ke dalam mansetku untuk disimpan dengan aman, kami kembali ke darat.

Sebuah panggilan telepon mendapat tanggapan cepat dari polisi, dan kartu itu dibawa pergi untuk disalin dan disusun.

Benda itu kemudian dikembalikan ke keluarga, dan sekarang disimpan di kotak kenangan kedua gadis kecil itu untuk ibu mereka.

BERISI MUSIM SEMI
oleh Vanessa Charles & Martin Hynd

ITU LEBIH DARI SATU DEKADE LALU bahwa saya dan mitra saya belajar menyelam di Malaysia, pada masa jeda paruh baya dalam melakukan perjalanan. Kami segera mengikuti scuba kami latihan dengan perjalanan langsung di Great Barrier Reef, dan kami merasa sangat bersemangat dan percaya diri saat kami berkeliling dunia menuju Selandia Baru.

Meski begitu, belum ada yang mempersiapkan kami untuk mencapai kemerdekaan penuh pertama kami perjalanan menyelam.

Kami menyewa peralatan dari toko selam di South Island dan menuju ke Pupu Springs yang bernama Pupu Springs, sebuah lokasi menyelam di pedalaman dengan reputasi luar biasa sebagai salah satu perairan paling jernih di planet ini.

Kami belum pernah mencoba menyelam di air tawar sebelumnya, dan masih beradaptasi dengan suhu di bawah suhu tropis, namun kami tidak dapat menolak kesempatan untuk menyelam di tempat yang jarak pandangnya lebih dari 60m (hanya Laut Weddell di Antartika yang lebih jernih).

Ketika kami tiba di mata air setelah berjalan dengan susah payah di sepanjang jalur alam dengan perlengkapan menyelam kami, kami menemukan sebuah tangkapan. Kolam yang akan kami masuki hanya lebarnya sekitar 20m dan kedalaman 6m.

Kendala kedua adalah kami dibatasi untuk melakukan dua kali penyelaman selama 15 menit. Mata air ini suci bagi masyarakat Maori, jadi itu cukup adil.

Namun kekhasan terakhir dari situs ini adalah kolam tersebut memiliki periskop observasi yang besar sehingga pengunjung dapat mengintip ke bawah dan melihat apa yang terjadi di bawah permukaan.

Sebagai penyelam yang masih belum berpengalaman, kami pada awalnya terhambat oleh silinder yang lepas, karena lalai membasahi tali bubungan. Wajah merah kami terlihat jelas melalui periskop.

Tanpa terpengaruh, kami turun sekali lagi ke dalam air kristal, hanya untuk muncul secara memalukan beberapa menit kemudian setelah menemukan pancaran arus kuat yang mengalir melalui kerikil dari mata air di bawahnya.

Saat itulah kami memahami sepenuhnya mengapa situs tersebut dinamakan Te Waikoropupu, atau Tempat Pasir Menari.

Setelah kami berhasil mengatasi guncangan awal pancaran air, sungguh menyenangkan melihat kerikil di dasar melompat-lompat. Meski begitu, sulit untuk melupakan perasaan berenang di dalam akuarium raksasa, lengkap dengan air yang diangin-anginkan, rumput hijau cerah, dan wajah-wajah yang menatap kami dari atas.

Setelah menikmati waktu yang diberikan di mata air, kami menyelesaikan kunjungan kami dengan penyelaman drift yang direkomendasikan di sungai terdekat.

Sayangnya, pasti sedang terjadi musim kemarau baru-baru ini, karena kedalamannya hanya beberapa inci di beberapa tempat. Akibatnya, arus kami menjadi lebih lambat.

Walaupun kelihatannya aneh, menurut saya semua ini mungkin membantu kami menjadi penyelam yang lebih baik!

LATIHAN MERMAID
oleh Cecilia Thwaites

KEMAMPUAN MENGAPUNG. UDARA. Rilis, klip dada, klip bahu. Garter – tidak. Tidak ada yang melepaskan garter saya. Kenakan masker. Pasang kerudung. Ambil buket plastik. Semua ada dan benar.

Tapi ini bukan penyelaman biasa. Kali ini minggu depan saya akan menukar pakaian kering saya dengan gaun pengantin dan akan mengenakan garter berkualitas lebih baik (sebenarnya biru) dan membawa karangan bunga asli.

Hari ini saya telah mengumpulkan teman-teman penyelam saya dan melakukan apa yang seharusnya dilakukan oleh penyelam wanita yang menghargai diri sendiri: mengatur Penyelaman Putri Duyung.

Turun ke arah Lyme Regis menghancurkan Baygitano. Beberapa meter di bawah, saya dan (mer) pelayan kehormatan saya, Pat dan Pippa, berhenti sejenak. Saya harus berpose di depan kamera, memamerkan karangan bunga saya dan memamerkan garter saya.

Kami kembali ke perahu untuk mengembalikan kamera kepada nakhoda kami (jika bingung). Oh, tidak, profil gigi gergaji!

Kali ini kita turun sampai ke bangkai kapal. Ikan melesat di sekitar kita. Aku menunjuk seekor belut conger berwarna biru yang menatap keluar dari lubangnya, lalu menyadari bahwa buketku tidak akan memberikan banyak cahaya. Anda tidak mencuri bunga saya, Tuan Conger! Tapi dia pensiun di dalam bangkai kapal, tidak tertarik.

Terlalu cepat, penyelaman putri duyung kita selesai.

Saya naik ke kapal, masih mengenakan kerudung, garter, dan bunga, dan menikmati minuman segar setelah menyelam. Cokelat – wajib berbentuk falus – stroberi dan anggur bersoda. Kami biasanya tidak minum gelembung setelah menyelam, tapi di Mermaid Dive, itu tidak dihitung.

ANEH, Bung
oleh Graham Sands

JADI SAYA BIMBLED melintasi pasir, sedikit lebih dalam dari kedalaman kolam renang, dan melihat sesuatu yang biasa – rata seukuran kuku jari tangan, cangkang siput yang berkaki tumbuh dan berjalan lamban saat aku mendekat, kerawang sinar matahari bermain melintasi pola riak.

Lambat laun teluk itu semakin dalam, dan setelah 10 menit berubah menjadi warna-warni yang beragam: kuning kehijauan, wol ungu, hijau kekuningan, dan rumput laut berbelit-belit menjadi ruches dan furbelow, seolah-olah desainer interior telah berhasil melakukannya. Hanya apa yang saya cari, dan berharap untuk menemukannya.

Tapi ini aneh, ini terjadi lagi, bahkan kejadian dulu sudah sangat aneh…

Kurang dari satu jam yang lalu, saya kebetulan parkir di jalur Skotlandia yang tenang, dengan akses mudah ke pantai, pada hari musim panas yang tenang dengan air pasang yang sedang deras.

Dan ketika saya membuka bagasi mobil, lo! Sekali lagi, itu kebetulan berisi perlengkapan selam, pakaian dan beban saya yang lengkap, silindernya sudah diberi gas dan siap berangkat. Betapa anehnya itu?

AKU DAN PENYELAM SAYA
oleh Dave Peake

SAYA MUNGKIN SALAH tapi menurut saya perangkat yang pertama kali muncul di Inggris 15-20 tahun lalu disebut Diveman. Ini membanggakan kemampuan yang memungkinkan pengguna untuk berenang dan menyelam di bawah air hingga kedalaman 6m tanpa tangki scuba dan pengatur.

Semuanya terbuat dari plastik dan terdiri dari wadah berbentuk yang dikenakan di dada.

Dari atas terdapat selang tunggal dengan corong dan katup satu arah untuk membuang CO2 ke dalam air. Bagian bawah wadah penampung terbuka, namun disambungkan dengan kantong plastik fleksibel.

Terhubung ke tas adalah dua tali dengan simpul yang dikenakan di kaki. Yang terhubung ke wadah adalah selang plastik sepanjang 6 m, yang dipasang di permukaan ke pelampung terapung. Pada dasarnya itu saja.

Saya entah bagaimana diberi perangkat tersebut untuk dicoba, dan mungkin saya adalah orang pertama yang melakukannya di Inggris. Rahasianya ada pada prosedur pengoperasiannya, dan percobaan pertama dilakukan di kolam renang dalam ruangan.

Kenakan peralatan dan masukkan air. Tekanan air mendorong kantong plastik ke dalam wadah. Pada saat yang sama, tekuk lutut ke arah wadah dan regangkan kaki dengan cukup kuat ke arah luar. Tindakan ini menarik udara turun dari pelampung, yang memenuhi wadah dan memungkinkan terjadinya hembusan udara selamat datang.

Relakskan kaki, tekuk lutut ke atas dan tas tersedot ke dalam wadah. Dengan mengadopsi semacam gerakan lengan dan kaki gaya dada, kemajuan dapat dicapai tanpa harus muncul ke permukaan. Sejauh ini bagus – sudah waktunya mencobanya di laut terbuka.

Pantai terpencil di selatan Cornwall adalah area pengujian saya. Tentu saja, di daerah tropis atau di kolam renang dalam ruangan, pakaian selam tidak diperlukan, tetapi di sini terdapat timbal tambahan, untuk mengimbangi pakaian tersebut dan juga untuk daya apung wadah di dada saya.

Saya “menggerakan dada” di sekitar perairan dangkal hingga kedalaman sekitar 4m dan memandangi terumbu karang. Menjadi jelas bahwa gerakan terus-menerus diperlukan. Jika saya berhenti, akan sedikit lebih sulit menggerakkan kaki saya untuk menarik udara dari pelampung.

Namun, itu berhasil. Saya mengetahui hal ini karena saya dapat menceritakan kisah ini kepada Anda. Aku selamat. Saya belum pernah melihat peralatan ini sejak itu, jadi jelas tidak pernah populer. Bagi saya, penyelaman ini adalah yang teraneh yang pernah saya alami.

Bagikan Penyelaman Teraneh Anda

Pelempar Marjolein menang Jam Tangan Menyelam Profesional Apeks seharga £88 karena berbagi dengan kami pengalaman Menyelam Teranehnya di Loch Ness.

Pilihan ini mungkin mengingatkan Anda akan pengalaman bawah air Anda sendiri, saat-saat ketika ada sesuatu yang tidak sesuai dengan keadaan normal.

Jika Anda ingin berbagi, mungkin ada arloji serupa untuk Anda.

Silakan kirim email ke Penyelaman Aneh Anda steve@divernet.com – dan jika Anda memiliki foto untuk dibawa, itu lebih baik. Silakan menulis segera!

Memperkenalkan Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara *BARU* #scuba #shearwater #scuba #scubadiving #scubadiver LINKS Scuba.com: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers https://shearwater. com Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Gear: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------------- --------------------------------------------------- ----------------- SITUS WEB KAMI Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Situs Web Ulasan Perlengkapan Scuba: https:// www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs Web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------------- -------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK: https://www .facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore .com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 04:37 Peregrine TX Unboxing 07:25 Peregrine TX Hands On 19:53 Review Peregrine TX 23:57 Waktu Iklan 24:59 Sampai jumpa!

Memperkenalkan *BARU* Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX Terintegrasi Udara #scuba #shearwater

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK
Scuba.com:
https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-computers

https://shearwater.com

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
04:37 Peregrine TX Membuka Kotak
07:25 Peregrine TX Langsung
19:53 Ulasan Peregrine TX
23:57 Waktu Iklan
24:59 Sampai jumpa!

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS5BNTZDRUVBRkUwRDU3N0FF

Ulasan Unboxing Komputer Selam Shearwater Peregrine TX #scuba #shearwater

Isyarat Tangan Penting Scuba #scuba #sinyal

@dekkerlundquist5938 #ASKMARK Halo Mark, saat sedang menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen? #scuba #scubadiving #scubadiver LINK Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear ---------- --------------------------------------------------- ----------------------- SITUS WEB KAMI Website: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan Situs Web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris Situs web: https:// www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami --------------------------------------- -------------------------------------------- IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL FACEBOOK : https://www.facebook.com/scubadivermag TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https ://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut. 00:00 Pendahuluan 00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri? 01:06 Jawaban

@dekkerlundquist5938
#ASKMARK Halo Mark, saat menyelam baru-baru ini saya berbicara dengan seorang penyelam berpengalaman yang menyelam dengan kembar tetapi tidak memiliki manifold apa pun, yaitu setiap silinder memiliki tahap pertama dengan primer dan SPG. Satu silinder memiliki inflator tekanan rendah untuk BC-nya. Apa pro dan kontra dari pengaturan berjenis versus kembar independen?

#scuba #scubadiving #scubadiver
LINK

Menjadi penggemar: https://www.scubadivermag.com/join
Pembelian Perlengkapan: https://www.scubadivermag.com/affiliate/dive-gear
-------------------------------------------------- ---------------------------------
SITUS WEB KAMI

Situs web: https://www.scubadivermag.com ➡️ Menyelam Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Ulasan Perlengkapan Scuba
Situs web: https://www.divernet.com ➡️ Berita Scuba, Fotografi Bawah Air, Petunjuk & Saran, Laporan Perjalanan
Situs web: https://www.godivingshow.com ➡️ Satu-satunya Pertunjukan Menyelam di Inggris
Situs web: https://www.rorkmedia.com ➡️ Untuk beriklan dalam merek kami
-------------------------------------------------- ---------------------------------
IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL

FACEBOOK: https://www.facebook.com/scubadivermag
TWITTER: https://twitter.com/scubadivermag
INSTAGRAM: https://www.instagram.com/scubadivermagazine

Kami bermitra dengan https://www.scuba.com dan https://www.mikesdivestore.com untuk semua perlengkapan penting Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan tautan afiliasi di atas untuk mendukung saluran tersebut.
00: 00 Pendahuluan
00:40 Apa gunanya anak kembar mandiri?
01:06 Jawaban

YouTube Video UEw2X2VCMS1KYWdWbXFQSGV1YW84WVRHb2pFNkl3WlRSZS44QjI0MDE3MzFCMUVBQTkx

Apa gunanya si kembar mandiri? #tanda tanya

MARI KITA TETAP BERHUBUNGAN!

Dapatkan rangkuman mingguan semua berita dan artikel Divernet Masker Selam
Kami tidak mengirim spam! Baca kami baca kebijakan privasi kami. untuk info lebih lanjut.
Berlangganan
Beritahu
tamu

0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Hubungkan Dengan Kami

0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x